Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saat kebocoran audio terus muncul, PTI memperbaharui seruan investigasi – Pakistan

Saat kebocoran audio terus muncul, PTI memperbaharui seruan investigasi – Pakistan

Karena kaset audio yang mengaku berisi percakapan telepon pribadi dari tokoh-tokoh terkenal terus bermunculan, PTI pada hari Minggu kembali menyerukan penyelidikan atas klip tersebut dan mendesak Mahkamah Agung untuk memperhatikan kebocoran tersebut.

Baru-baru ini, sejumlah besar kebocoran audio yang muncul di media sosial menampilkan tokoh pemerintah dan oposisi terkemuka – termasuk Perdana Menteri Shahbaz Sharif, Ketua PTI Imran Khan, dan Wakil Presiden PML-N Nawaz, dan lainnya.

Klip tersebut, yang tampaknya merupakan percakapan informal, menimbulkan kekhawatiran serius tentang keamanan kantor pemerintah – terutama kantor perdana menteri.

Perdana Menteri Shahbaz menggambarkan munculnya kebocoran audio sebagai “kesalahan yang sangat serius” dan mengumumkan pembentukan komite tingkat tinggi untuk menyelidiki masalah tersebut.

Di sisi lain, PTI telah mengajukan petisi kepada Mahkamah Agung untuk meminta penyelidikan atas rekaman audio tersebut. Mantan Perdana Menteri Imran Khan juga menulis surat kepada Ketua Mahkamah Agung Pakistan Umar Ata Pandial dan hakim agung lainnya, berusaha untuk “menegakkan” hak-hak dasar publik, termasuk Pasal 14 Konstitusi (hak dasar untuk privasi).

Sebelumnya hari ini, sebuah klip audio yang dimaksudkan untuk menunjukkan ibu mertua seorang hakim agung senior Mahkamah Agung dan istri seorang pengacara PTI menjadi viral di media sosial. Dalam rekaman tersebut, para wanita terdengar berbicara tentang kasus profil tinggi yang saat ini sedang disidangkan oleh Mahkamah Agung.

Klip tersebut belum diverifikasi secara independen oleh Dawn.com. Waktu dari dugaan audio juga tidak jelas dari rekaman tersebut.

Mengomentari klip tersebut, ketua partai PTI dan mantan menteri Fawad Chowdhury mengatakan partainya telah berulang kali mendesak Dewan Keamanan untuk menyelidiki serangkaian kebocoran, menggambarkannya sebagai “bencana”.

“Ketika rekaman audio dirilis dari Kantor Perdana Menteri dan Rumah Perdana Menteri, kami telah berulang kali meminta Mahkamah Agung untuk menyelidiki serial ini,” tulisnya di Twitter. “Jika kantor perdana menteri tidak aman dan audio direkam di sana, bagaimana orang lain di negara ini bisa selamat?”

READ  Pakistan mempertimbangkan untuk mengangkut gandum India ke Afghanistan, kata Perdana Menteri Imran Khan | berita Dunia

Mengacu pada petisi PTI terkait kebocoran audio tersebut, Fawad mengatakan petisi tersebut dijadwalkan tidak akan disidangkan setelah sekian bulan.

“Sekarang, hakim, politisi, pegawai negeri, dan bahkan ibu rumah tangga telah menjadi korban dari pemikiran kelas tiga ini dan tidak ada yang bisa berbuat apa-apa,” katanya, seraya menambahkan bahwa “penyadapan telepon ilegal dapat dihukum hingga tiga tahun penjara di bawah undang-undang. hukum.” pengadilan yang adil.”

Mantan menteri hak asasi manusia, Shirin Mazari, mengatakan kebocoran audio yang melibatkan percakapan pribadi antara orang-orang menunjukkan tingkat “korupsi, keputusasaan, dan kegilaan di mana deep state dan rezim boneka PDM-nya dijalankan dengan impunitas”.

“Sudah waktunya bagi SC untuk menindak penyadapan telepon yang jelas-jelas ilegal. Dasar gila!” tambahnya.

Sana Allah memanggil sendiri

Menteri Dalam Negeri Rana Sanalla menuntut agar dia memperhatikan sendiri tentang kebocoran audio terbaru dan melakukan audit forensik terhadap klip tersebut.

Menteri Dalam Negeri Rana Sanalla berbicara kepada media di Faisalabad pada hari Minggu. – DawnNewsTV

“Percakapan seperti itu Menimbulkan ketakutan di kalangan masyarakat […] “Dalam pembicaraan ini, hakim sidang berada di bawah tekanan untuk mengambil keputusan,” katanya dalam jumpa pers yang digelar di Faisalabad hari ini.

“Suara itu memiliki efek yang mengganggu negara. Semua orang yang mendengar suara itu marah dan bertanya apakah keadilan ditegakkan dengan cara ini… Apakah keputusan dibuat atas dasar ego?”

Sanaullah mengatakan wajar untuk bertanya tentang bagaimana rekaman audio tersebut bocor, tetapi pada saat yang sama menyatakan bahwa mereka yang diduga muncul dalam klip tersebut harus “maju dan melakukan audit forensik terhadap audio tersebut”.

Menteri menekankan bahwa hal ini perlu klarifikasi. “Saya menuntut agar suara ini segera diperhatikan. Pemeriksaan forensik harus dilakukan dan jika penjepit dilakukan, mereka yang berada di belakangnya harus dihukum.

READ  Pak menteri menyarankan Imran Khan untuk mengadakan jajak pendapat, mengatakan kemungkinan pemungutan suara tidak percaya pada 3 atau 4 Apr | Berita Dunia

“Tetapi jika klip itu nyata,” dia menuntut, “maka orang-orang di balik percakapan ini harus dimintai pertanggungjawaban, dan orang yang dibicarakan harus mengundurkan diri.”

“Mereka yang disebutkan dalam rekaman audio, harus menunjukkan keanggunan mereka dan menyingkir.”

Dalam wawancara persnya, Sanaullah juga menyebutkan hal itu Kebocoran audio dari Hakim Mazhar Akbar Naqvi mengatakan penyelidikan atas masalah ini belum dimulai. Dia menambahkan, “Hal-hal seperti itu berdampak negatif pada bangsa, dan semua orang prihatin.”