Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saat pandemi menyebabkan kekecewaan bagi fans Prancis

Kekecewaan memenuhi harapannya. Untuk tahun kedua berturut-turut, Stéphane tidak akan menghadiri Kontes Lagu Eurovision, yang tidak pernah ia lewatkan satu pun. Setelah kompetisi dibatalkan tahun lalu akibat wabah Covid-19, pengacara berusia 55 tahun asal Rennes ini dengan senang hati pergi ke Rotterdam (Belanda), Sabtu, 22 Mei, untuk mendukung kandidat Prancis Barbara Bravi. Kali ini, persaingan sedang berlangsung, tetapi protokol kesehatan yang ketatlah yang membuat frustrasi banyak pelanggan tetap …

Hanya 3.500 orang beruntung yang dapat menghadiri malam kontes di Rotterdam Ahoy, aula raksasa yang menjadi tuan rumah acara tersebut, tetapi hanya setelah menyeberang. Lacak hambatan*. Pertama-tama, hanya 16.000 orang yang memiliki tiket edisi 2020 yang bisa mencoba peruntungan dengan wijen berharga ini. Kemudian pemenang yang beruntung harus menjalani protokol kesehatan yang ketat. Pasalnya, pemerintah Belanda mewajibkan siapa saja yang memasuki wilayah itu untuk berjaga Sekitar sepuluh hari*, Yang dapat dikurangi menjadi lima jika orang tersebut menunjukkan hasil negatif di akhir periode ini.

Sebelum pergi ke gedung konser, kuesioner juga dikirimkan ke penonton. Mereka harus menyatakan bahwa mereka tidak memiliki gejala. Di pintu masuk ruangan, tes PCR negatif kurang dari 24 jam diperlukan, dan peserta harus mengikuti tes lagi lima hari setelah setiap pertunjukan. Untuk mengurangi risiko infeksi. “Ini proses yang tidak praktis, selain pemeriksaan keamanan biasa.”, Nisay menghela nafas, Pemimpin redaksi Eurovision-fr.net, salah satu situs web berbahasa Prancis terkemuka di kompetisi. Dan di dalam auditorium, jika topeng tidak wajib, penonton harus tetap duduk dengan bijak selama pertunjukan. Jauh dari pesta, tembakan dirilis setiap tahun, dengan sekelompok penggemar menari di dalam lubang.

READ  "Bares for Rares" (ZDF): Zoff antara Horst Lichter dan The Expert - Adegan Oha ditayangkan di TV

Wakil Spanyol, Mickey, saat final Eurovision 2019, di Tel Aviv (Israel), 18 Mei 2019 (JACK GUEZ / AFP)

Menghadapi hal ini, banyak orang Prancis yang biasanya melakukan perjalanan lebih suka menyerah. “Pilihannya sulit, menurut saya menyakitkan.”, Mengenal Stéphane, yang hidup sangat buruk dalam versi ini karena para penggemar dikesampingkan, karena kurangnya alternatif sehat yang memuaskan. Seperti kebanyakan pemain reguler di kompetisi, dia adalah bagian dari Eurofans, asosiasi resmi Prancis, dan anggota jaringan General Organization European Song Contest (OGAE), yang menyatukan penggemar dari seluruh dunia.

“Ada banyak kekecewaan, penonton asing ditolak. Siapa yang bisa membuat komitmen finansial untuk tinggal di hotel selama sepuluh hari dan kemudian pergi ke lokasi selama seminggu?” Tanya Julian, 39, dari Clermont-Ferrand (Puy-de-Dome).

“Kondisi sanitasi sangat buruk bagi kami sehingga kami tidak memiliki kesempatan untuk pergi ke sana. Vaksinasi tidak masalah.”

Julian, penggemar Eurovision

Ke franceinfo

Yang lain memilih untuk menyerah karena kebijaksanaan. “Saya meyakinkan diri sendiri bahwa lebih baik tidak pergi ke sana demi kesehatan saya dan kerabat saya.”, Diatribusikan kepada Nisay, yang terus berpindah-pindah setiap tahun sejak 2013. “Saya akan lebih fokus pada batasan seputar pencegahan Covid-19 daripada pada latihan dan apa yang telah direncanakan oleh penyelenggara.”

Bagi para peminat ini, kompetisi bukan hanya hiburan: “Saya memiliki persaingan yang berkaitan dengan tubuh.”D’Alessio diasumsikan, berusia 39 tahun. Tahun lalu pembatalan itu untuknya seperti “drama” : “Saya mengalaminya sebagai patah hati.” Semua lagu rilis 2020 berakhir di Recycle Bin di komputernya.

“Ini adalah passion yang kami alami hampir setiap hariDan Stefan berlimpah, Terutama saat seleksi nasional. ” Ini tersebar sepanjang musim dingin, setiap akhir pekan. Musim secara tradisional dimulai saat Natal dengan Albania dan berakhir pada pertengahan Maret, ketika Swedia memilih perwakilannya. Bahkan sebelum kompetisi, setiap orang memiliki preferensi masing-masing. Untuk setiap penggemar yang menghargai diri sendiri, pergi ke kota tuan rumah kompetisi menjadi tujuan utama:

“Ketika kami pergi ke sana, kami menyadari bahwa kami tidak sendiri. Ini adalah momen yang tidak kami lupakan. Kami hidup dalam gelembung, multikultural, dan kami bertemu orang-orang dari seluruh dunia. Itu semua. Ini momen yang ajaib. Hanya penggemar yang bisa mengerti. “

Stefan, penggemar Eurovision

Ke franceinfo

Setelah lebih dari setahun pandemi, Julian, pengasuh, berharap tentang Rotterdam “Relaksasi, sejenak untuk bernafas. Untuk sekali ini, blues ada di sana.”. Jika penggemar biasanya hidup dengan apa yang mereka sebut “resesi pasca-Eurovision”, tahun ini Stefan melihatnya sebagai “blues pra-Eurovision”.

“Aku tidak sabar menunggu ini berakhir, aku berlinang air mata untuk mengatakan pada diriku sendiri bahwa aku tidak akan berada di sana.”

“Di dalam asosiasi, banyak yang memberi tahu kami:“ Kami tidak pergi ke sana, tidak tahun ini. ”Kami telah melihat penurunan keanggotaan, kami telah berubah dari lebih dari 400 anggota menjadi 350.Dan Sekretaris Jenderal Eurofans Benot Blaschik menegaskan. “Itu mungkin terkait dengan fakta bahwa keanggotaan memberikan akses istimewa ke tiket. Namun, tidak ada penjualan tahun ini.”

Jika mereka gagal tampil di hadapan penonton, mereka akan banyak tampil di depan TV mereka untuk mengikuti kompetisi, tapi juga “Di jejaring sosial dengan” Eurofans “lain untuk berdiskusi”, Komentar Christophe. Program yang sama di Guillaume: dengan seorang teman Belgia, mereka mengambil kesempatan untuk menyiapkan menu hidangan dari negara-negara peserta utama. Stefan akan sendirian di depan layarnya, “Karena saya tahu saya tidak akan memiliki semangat sama sekali. Saya ingin Prancis mencetak gol bagus, tetapi akan ada pukulan besar bagi The Blues. Jika kami menang, saya pikir kami mungkin tidak akan berada di sana, benci.” Aktris Prancis, Barbara Bravie, sudah termasuk dalam nominasi Penjudi*.

Penggemar ini juga menekankan peran utama penonton dalam acara tersebut: “Keajaiban dari kompetisi ini adalah ribuan penggemar ini bertemu dengan para artis. Kami memberi mereka atmosfer ini, apakah kami menyukai lagunya atau tidak. Para artis sangat bersemangat.” Tahun ini, dengan jumlah penonton yang lebih sedikit, banyak “Eurovans” takut kehilangan minat yang sama dengan penonton selama pertunjukan. “Ada yang masih hilang, meski kami sudah sangat senang bisa merilisnya”, Confesses Josephine, seorang siswa berusia 19 tahun dari Vendée.

Sambil menunggu hasil akhir, banyak yang menantikan November ketika Prancis akan menjadi tuan rumah kompetisi Junior Eurovision: “Ini akan menjadi kesempatan untuk bertemu dan menghidupkan hasrat kami. Eurovision di Prancis adalah hal yang membuat kami terus bermimpi untuk waktu yang lama, bahkan jika itu bukan kompetisi orang dewasa.”, Fabian menegaskan.

* Tautan ini mengarah ke konten bahasa Inggris.