Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saham AS naik, minyak turun saat NATO bertemu di Ukraina Oleh Reuters

Saham AS naik, minyak turun saat NATO bertemu di Ukraina Oleh Reuters

2/2
© Reuters. FOTO FILE: Model barel minyak cetak 3D terlihat di depan grafik stok yang ditampilkan turun dalam ilustrasi yang diambil, 1 Desember 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

2/2

Oleh Lawrence Delevingne dan Marc Jones

BOSTON/LONDON (Reuters) – Saham AS naik setelah perdagangan berombak di luar negeri pada Kamis, dan harga minyak mundur, karena investor menyaksikan pertemuan para pemimpin NATO tentang invasi Rusia ke Ukraina.

Perusahaan teknologi mengangkat indeks saham AS lebih tinggi pada pembukaan setelah penurunan tajam di sesi sebelumnya, dengan saham teknologi naik 87,50 poin, atau 0,63%, menjadi 14.010,10.

Naik 186,1 poin atau 0,54% menjadi 34.544,6, naik 30,38 poin atau 0,68% menjadi 4.486,62.

Indeks STOXX Europe 600 pan-Eropa turun 0,2% dan indeks saham utama dunia MSCI, yang tidak lagi mencakup perusahaan Rusia, naik 0,25% hari ini.

Pertemuan para pemimpin Barat di Brussel pada hari Kamis sepakat untuk memperkuat pasukan mereka di Eropa Timur, meningkatkan bantuan militer ke Ukraina dan memperketat sanksi mereka terhadap Rusia ketika serangan Moskow terhadap tetangganya memasuki bulan kedua.

Ketika para pemimpin dunia berkomitmen pada tekanan ekonomi tambahan, ketua BlackRock Inc (NYSE:) Larry Fink mengatakan dalam surat pemegang saham pada hari Kamis bahwa isolasi ekonomi dan politik Rusia yang hampir global oleh banyak pemerintah dan bisnis “telah mengakhiri globalisasi yang kita miliki dialami selama tiga dekade terakhir”.

Mempertahankan kenaikan baru-baru ini, dolar AS datar pada hari ini>, dengan yen Jepang tenggelam ke level terendah sejak 2015, karena konflik dan ekspektasi pengetatan bank sentral membuat investor tetap berinvestasi.

“Repricing hawkish tajam dari ekspektasi kenaikan suku bunga Fed terutama menguntungkan dolar AS terhadap mata uang berimbal hasil rendah yang bank sentral domestiknya sendiri diperkirakan akan tertinggal jauh di belakang Fed dalam kebijakan pengetatan,” tulis analis mata uang MUFG Lee Hardman dalam sebuah catatan kepada klien.

READ  'Saya tidak pernah malu sebelumnya': utusan Rusia mengkritik perang

HAWKISH

Mendorong beberapa volatilitas, beberapa pembuat kebijakan Federal Reserve pada hari Rabu mengisyaratkan bahwa mereka siap untuk mengambil tindakan yang lebih agresif untuk menurunkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, termasuk kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan berikutnya di bulan Mei.[.N]

Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan pada hari Kamis bahwa dia telah memperkirakan kenaikan suku bunga tujuh perempat poin tahun ini untuk membantu mengendalikan inflasi, tetapi memperingatkan agar tidak melangkah terlalu jauh.

Anggota Dewan Eksekutif Bank Sentral Eropa Belanda Frank Elderson mengatakan dia tidak akan mengesampingkan ECB juga menaikkan suku bunga tahun ini.

Antisipasi kenaikan suku bunga bank sentral membantu menyalakan kembali penjualan di pasar obligasi yang telah gelisah sepanjang tahun dengan meningkatnya inflasi global dan tanda-tanda bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga.

Hasil pada benchmark naik 3,4 basis poin menjadi 2,355% dan Bunds Jerman merayap lebih dari 0,52%, sementara pasar minyak dan gas juga tetap gelisah di tengah semua ketidakpastian geopolitik.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa Moskow akan mencari pembayaran dalam rubel untuk gas yang dijual ke negara-negara “tidak ramah”, mengguncang pasar energi, meskipun Presiden Italia Mario Draghi mengatakan pihaknya berencana untuk tetap membayar dalam euro.

Harga minyak mentah turun pada hari Kamis karena AS dan sekutunya membahas kemungkinan pelepasan minyak lebih lanjut yang terkoordinasi dari penyimpanan untuk membantu menenangkan pasar energi.

Setelah naik lebih dari 5% pada hari Rabu, turun 0,76% menjadi $114,06 per barel dan berada di $120,44, turun 0,95% hari ini.

Analis pasar Goldman Sachs (NYSE:) memperkirakan bahwa diperlukan kenaikan harga minyak yang berkelanjutan hingga $200 per barel untuk menghasilkan kejutan pendapatan yang serupa dengan yang memicu resesi AS pada 1970-an.

READ  Byun Teki, pemimpin Big Elon Musk, akhirnya bertemu dengannya

“Meskipun kami tidak dapat mengesampingkan hasil seperti itu, $200 secara signifikan di atas perkiraan risiko naik tim komoditas kami sebesar $165,” tulis mereka dalam catatan pada Rabu malam.

menambahkan 1,1% menjadi $1.963,98 per ounce.