Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saham dunia mencapai posisi terendah 3 minggu, minyak naik di tengah kekhawatiran Rusia-Ukraina Oleh Reuters

2/2
© Reuters. FOTO FILE: Seorang pria yang mengenakan masker terlihat di dalam gedung Bursa Efek Shanghai, ketika negara itu dilanda wabah virus corona baru, di distrik keuangan Pudong di Shanghai, Cina 28 Februari 2020. REUTERS/Aly Song

2/2

Oleh Carolyn Cohn

LONDON (Reuters) – Saham global mencapai posisi terendah tiga minggu dan minyak naik pada Senin karena meningkatnya kekhawatiran bahwa Rusia akan menyerang Ukraina.

Pasukan Rusia membunuh sekelompok lima penyabot yang melanggar perbatasan barat daya negara itu dari Ukraina pada Senin, kantor berita mengutip militer mengatakan, tuduhan yang ditepis Kyiv sebagai yang terbaru dari serangkaian palsu.

Kyiv dan Barat khawatir bahwa insiden perbatasan di dekat timur Ukraina dapat digunakan sebagai dalih bagi Moskow untuk menyerang tetangganya. Rusia membantah rencana tersebut.

Pasar waspada tinggi untuk setiap eskalasi dalam krisis.

Indeks ekuitas dunia MSCI turun 0,4% menjadi 700,11, dengan hari libur umum Senin di Amerika Serikat, yang akan membuat Wall Street ditutup, menipiskan perdagangan dan menambah volatilitas.

saham berjangka turun 0,66%. Nasdaq berjangka turun 1,2%.

Saham Eropa turun 1,65% ke level terendah dalam lebih dari empat bulan. Saham Inggris turun 0,5%. Saham perusahaan yang terekspos ke Rusia dan Ukraina turun drastis.

Saham berjangka AS dan saham Eropa kehilangan keuntungan sebelumnya yang dibuat di tengah berita bahwa Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin pada prinsipnya telah sepakat untuk mengadakan pertemuan puncak tentang krisis Ukraina.

Kremlin mengatakan tidak ada rencana konkret untuk pertemuan puncak, meskipun panggilan atau pertemuan dapat diatur kapan saja.

“Kremlin menjelaskan hari ini bahwa mereka tidak terburu-buru untuk pertemuan puncak dengan Biden,” kata Tim Ash, ahli strategi di BlueBay Asset Management.

READ  Chennai Air Customs menangkap dua orang yang kembali dari Dubai yang menyelundupkan lebih dari 2 kilogram emas | India News

Menteri luar negeri Inggris Liz Truss mengatakan dia meningkatkan persiapan dengan sekutu untuk skenario terburuk, menambahkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina sangat mungkin terjadi.

Untuk mengingatkan pertaruhannya, Reuters melaporkan Biden telah menyiapkan paket sanksi yang mencakup larangan lembaga keuangan AS memproses transaksi untuk bank-bank besar Rusia.

Rubel turun hampir 3% terhadap dolar dan saham Rusia merosot 9% terendah dalam 14 bulan.

Turun 0,1% menjadi 95,668, jauh di bawah level tertinggi 1-1/2 tahun di 97,441 yang dicapai bulan lalu.

Euro sedikit berubah pada $ 1,1327, sementara imbal hasil, dilihat sebagai aset teraman di Eropa, mencapai posisi terendah dua minggu di 0,185%. [FRX/]

Survei Indeks Manajer Pembelian awal menunjukkan ekonomi zona euro rebound tajam bulan ini karena pelonggaran pembatasan virus corona memberi dorongan pada industri jasa yang dominan.

“Invasi Rusia ke Ukraina akan membuat pekerjaan bank sentral di seluruh Eropa jauh lebih sulit,” kata Matteo Cominetta, ekonom senior di Barings Investment Institute.

“Investor harus memposisikan diri untuk ketidakpastian dan kemungkinan kesalahan kebijakan yang lebih tinggi.”

Pasar juga mengharapkan pengetatan kebijakan agresif oleh Federal Reserve AS karena inflasi merajalela. Ukuran inflasi inti yang disukai Fed akan dirilis akhir pekan ini dan diperkirakan menunjukkan kenaikan tahunan sebesar 5,1% – laju tercepat sejak awal 1980-an.

Setidaknya enam pejabat Fed akan berbicara minggu ini dan pasar akan sangat sensitif terhadap pandangan mereka tentang kemungkinan kenaikan 50 basis poin pada bulan Maret.

Komentar baru-baru ini telah bersandar pada langkah drastis seperti itu dan futures telah mengurangi kemungkinan kenaikan setengah poin menjadi sekitar 20% dari jauh di atas 50% seminggu yang lalu.

READ  Di tengah sanksi tersebut, Rusia menjadi pemasok pupuk diammonium fosfat terbesar ke India

Di pasar minyak, naik $1 menjadi $94,41 karena krisis Ukraina, sementara juga naik $1 menjadi $91,98.

Minyak telah mengalami kerugian mingguan pertama dalam dua bulan pekan lalu, melepasnya dari level tertinggi tujuh tahun, di tengah tanda-tanda kemajuan pada kesepakatan Iran yang dapat melepaskan pasokan baru ke pasar.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan “kemajuan signifikan” telah dibuat dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir Iran 2015 pada hari Senin setelah seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan pada hari Jumat bahwa kesepakatan itu “sangat, sangat dekat”. [O/R]

Emas telah diuntungkan dari statusnya sebagai salah satu safe harbour tertua, naik ke tertinggi sembilan bulan di $1.908 per ounce, sebelum turun kembali ke $1.893 per ounce. [GOL/]