Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saka dan Grealish khawatir, Kane masih kesakitan

Pertandingan bagus Saka dan Grealish, pembuatan ulang Kane yang tidak bersemangat dan periode kedua yang menghipnotis… Temukan puncak dan kegagalan dalam pertandingan antara Republik Ceko dan Inggris (0-1).

Atasan

Bukayo Saka, Kebiasaan Sederhana

Berdiri untuk pertama kalinya dalam kompetisi internasional, Bukayo Saka tampaknya tidak memahami persyaratan yang dibutuhkan turnamen jenis ini. Langsung nyaman dan impresif, pemain Arsenal itu menghadang pertahanan Ceko dengan dribel dan tembakannya. Dia juga berpartisipasi dalam satu-satunya gol pertandingan karena dialah yang meninju gelandang lawan sebelum umpan silang. Seperti rekan satu timnya lainnya, dia kalah di babak kedua.

Jack Grealish, Jaminan Teknis

Seperti Saka, pemain Aston Villa menemukan level ini. Dan seperti penembak, dia melakukan pekerjaan yang sangat baik. Bersih dan secara teknis adil pada transmisi, itu membawa pergerakan ke pilihan yang tidak dia miliki di pertandingan terakhirnya. Dialah yang mengirim umpan silang yang sempurna untuk Sterling dan memungkinkan warga untuk membuka skor, mengambil tempat pertama untuk Inggris di Grup D. Seperti Saka dan rekan satu timnya lainnya, dia agak mati. Di babak kedua dia terkenal sampai keluar tak lama setelah akhir pertandingan. tanda jam.

jepit

Harry Kane, lanjutannya

Sejarah berulang dengan Harry Kane. Buruk dan sudah angker melawan Kroasia dan Skotlandia, kapten Three Lions itu kembali menampilkan performa yang lesu. Dia melewatkan apa yang dia putuskan untuk dilakukan bahkan jika awal pertandingannya memberi harapan. Yang terakhir terbang ketika dia melewatkan pertarungan penting (26). Kualitas pertemuannya memburuk dari waktu ke waktu setelah kegagalan ini. Henderson, yang baru saja bangkit saat jeda, memberinya bola yang bagus tetapi Kane kehilangan pegangannya (tempat ke-50). Ia tetap menyelesaikan pertandingan dan tidak memanfaatkan kelemahan Ceko di penghujung pertandingan.

READ  Diallo menyangkal keterlibatan dan mendengarkan dalam waktu lama

Periode kedua adalah pil tidur yang nyata

Inggris jelas merupakan tim senator, meskipun merupakan kelompok pemuda. Penduduk setempat, yang baru saja membuat babak pertama yang baik, berhenti bermain sama sekali di babak kedua, meniru kinerja non-fiksi mereka melawan Skotlandia. Apalagi Ceko sebenarnya tidak menunjukkan tendensi ofensif yang besar, kecuali di akhir babak pertama. Puas dengan hasil ini, kedua tim saling memandang setelah kembali dari ruang ganti, mengurutkan operan tanpa keyakinan dan pergerakan tanpa rasa. Pertandingan sengit semacam ini terkadang terjadi di pertandingan terakhir penyisihan grup, tetapi Inggris memainkan empat dari enam babak mereka dengan kecepatan yang biasa-biasa saja.