Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saksikan Badai Geomagnetik G1 Minggu/Senin

Serangkaian letusan telah mengeluarkan massa dan energi dari permukaan Matahari dalam beberapa hari terakhir; Sebagian dari energi ini dapat berinteraksi dengan magnetosfer bumi dan menciptakan badai geomagnetik. (Gambar tidak berskala) Foto: SWPC

Serangkaian letusan gunung berapi besar telah membantu mendorong materi dan energi ke luar angkasa dari Matahari dalam beberapa hari terakhir; Menurut Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Layanan Cuaca Nasional (SWPC), beberapa letusan ini dapat mengatur kondisi badai geomagnetik di Bumi selama beberapa hari.

Prakiraan SWPC terbaru menunjukkan kemungkinan efek badai geomagnetik larut malam, besok lagi, dan lagi sekitar 2 September. Hal ini juga dapat menyebabkan aurora borealis muncul lebih selatan dari biasanya di belahan bumi utara dan lebih jauh ke utara dari biasanya di belahan bumi selatan.

Suar matahari lain meletus jauh dari matahari kemarin, sebagaimana dibuktikan oleh kilatan terang di bagian bawah matahari.  Gambar ini ditangkap oleh satelit cuaca GOES-16.  Foto: NOAA/SWPC
Suar matahari lain meletus jauh dari matahari kemarin, sebagaimana dibuktikan oleh kilatan terang di bagian bawah matahari. Gambar ini ditangkap oleh satelit cuaca GOES-16. Foto: NOAA/SWPC

Sebuah cahaya C3 meletus dari daerah bintik matahari 2859 di Matahari pada 26 Agustus dan tampaknya telah mengirim suar matahari ke Bumi. SPWC mengkonfirmasi, dengan menganalisis gambar yang tersedia dari instrumen SOHO/LASCO, terjadinya halo parsial CME. Suar matahari ini tampaknya telah menyebabkan “tsunami matahari”. Tsunami matahari, juga dikenal sebagai gelombang Moreton atau gelombang Moreton-Ramsey, adalah tanda gelombang kejut korona matahari skala besar yang disebabkan oleh semburan matahari. Awalnya diamati pada akhir 1950-an, teknologi yang diterbitkan oleh NASA pada 2009 mengkonfirmasi keberadaan tsunami semacam itu dan mekanismenya.

Tidak seperti gelombang air dalam pengertian tsunami tradisional, tsunami matahari adalah gelombang panas, plasma magnetik sekitar 62.000 mil melintasi tata surya dengan kecepatan sekitar 560.000 mil per jam.

“Sekarang kita tahu,” kata Joe Gorman dari Laboratorium Heliofisika di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA. “Tsunami matahari itu nyata.” Solar Terrestrial Relations Observatory (STEREO) NASA mengkonfirmasi tsunami matahari pada 2009. Pesawat ruang angkasa kembar STEREO menangkap letusan bintik matahari 11012 yang tak terduga pada Februari tahun itu. Ledakan itu melemparkan awan gas seberat satu miliar ton ke luar angkasa dan mengirim tsunami dengan cepat di sepanjang permukaan Matahari. STEREO merekam gelombang dari dua lokasi yang dipisahkan 90 derajat, memberikan para peneliti pandangan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang peristiwa tersebut.

“Itu pasti gelombang,” kata Spiros Patsorkos dari Universitas George Mason, penulis utama makalah yang melaporkan penemuan itu di Astrophysical Journal Letters. “Bukan gelombang air, tapi gelombang raksasa plasma panas dan magnetis.”

READ  Meteorit langka berusia 4,5 miliar tahun bisa menyimpan rahasia kehidupan di Bumi

Nama teknisnya adalah “Gelombang Dinamis Magnetik Cepat” atau singkatnya “Gelombang MHD”. STEREO Single Saw mendaki hampir 60.000 mil, melesat ke luar dengan kecepatan 560.000 mil per jam, dan mengemas tenaga sebanyak 2,4 juta megaton TNT.

Dan sekarang tampaknya CME dari wilayah 2859 melepaskan tsunami matahari serupa hari ini.

Dua badai matahari lagi diluncurkan ke Bumi kemarin. Dibutuhkan sekitar 24 hingga 36 jam untuk setiap ledakan mencapai Bumi.

Para ilmuwan sekarang bekerja untuk menentukan jenis, jika ada, badai geomagnetik yang akan muncul dari tsunami matahari ini dan dua letusan matahari berikutnya. . Sementara serangan CME sebelumnya mempengaruhi Bumi pada awal 27 Agustus, menghasilkan aurora terang di garis lintang utara, peristiwa yang lebih signifikan dapat terungkap dengan tsunami matahari ini dan letusan lainnya.

Badai geomagnetik dinilai pada skala 1 hingga 5, dengan 1 sebagai yang terlemah dan 5 memiliki potensi kerusakan terbesar. Bahkan badai geomagnetik G1 dapat menimbulkan masalah: mungkin ada fluktuasi lemah di jaringan listrik dan sedikit efek pada operasi satelit. Aurora borealis, juga dikenal sebagai “aurora borealis,” dapat dilihat di garis lintang tinggi dari Michigan utara dan Maine hingga titik utara. Efek dan aurora berubah saat pengukur badai geomagnetik meningkat.

Grafik yang menunjukkan metrik cuaca antariksa NOAA untuk badai geomagnetik.  Foto: NOAA
Grafik yang menunjukkan metrik cuaca antariksa NOAA untuk badai geomagnetik. Foto: NOAA

Daerah gelap di Matahari yang dikenal sebagai lubang koronal adalah salah satu pendorong utama cuaca luar angkasa saat ini. berdasarkan Pusat Prakiraan Cuaca Luar Angkasa, lubang koronal muncul sebagai area gelap di Matahari karena lebih dingin dari plasma di sekitarnya dan merupakan garis medan magnet terbuka. Bagian terluar Matahari dari atmosfer, yang dikenal sebagai korona, adalah tempat munculnya area gelap ini. Korona matahari juga merupakan salah satu fitur utama yang paling menarik untuk dipelajari oleh para ilmuwan matahari selama gerhana matahari masa lalu. Anda dapat mengamati fitur-fitur ini dalam gambar ultraviolet ekstrim (EUV) dan gambar matahari sinar-X.

Angin matahari selalu mengalir dari Matahari menuju Bumi, tetapi lubang koronal diketahui melepaskan angin matahari yang ditingkatkan. Lubang koronal dapat berkembang di mana saja di Matahari dan paling umum selama Solar Minimum. Satu rotasi matahari Matahari terjadi setiap 27 hari, dan terkadang lubang koronal dapat melanjutkan beberapa rotasi ini. Adalah umum untuk melihat lubang koronal tetap di kutub utara dan selatan matahari, tetapi kadang-kadang mereka dapat meluas ke arah khatulistiwa sehingga menghasilkan area yang lebih luas. Lubang korona di dekat ekuator matahari biasanya menyebabkan angin matahari mencapai Bumi lebih cepat. Adalah umum untuk melihat lubang koronal yang menghasilkan tingkat badai geomagnetik G1-G2 dan kadang-kadang, dalam kasus yang jarang terjadi, tingkat G3 telah tercapai.

READ  Departemen Kesehatan Masyarakat merilis data terobosan vaksin Covid-19 yang menyoroti keefektifan vaksin
Area gelap pada gambar SDO ini adalah seperti apa lubang koronal.  Foto: NASA/SDO
Ini adalah contoh data yang akan dilihat oleh para peramal untuk menentukan kapan efek lubang korona akan muncul. Foto: NASA/Aurorarasaurus

peramal NOAA Analisis fitur-fitur ini dan Anda harus mempertimbangkannya selama setiap prediksi. Jika Bumi mengalami efek lubang korona dan lontaran massa korona diperkirakan akan mempengaruhi Bumi, efek gabungan tersebut dapat menyebabkan dampak yang lebih besar dan badai geomagnetik yang lebih intens. Menganalisis data dari satelit DSCOVER dan ACE adalah salah satu cara peramal dapat mengetahui kapan angin matahari yang didorong dari lubang korona akan mencapai Bumi. Beberapa hal yang mereka cari dalam data untuk menentukan kapan angin matahari yang lebih baik akan mencapai Bumi:
• Meningkatkan kecepatan angin matahari
• Suhu tinggi
• Kepadatan partikel rendah
• Kekuatan medan magnet antarplanet (IMF) semakin kuat

Jika Anda seorang pemburu aurora atau penggemar cuaca luar angkasa, Anda pasti ingin belajar tentang lubang koronal. Mereka akan menghemat banyak aktivitas geomagnetik kita ke depan dan akan tetap konstan selama minimum matahari. Ilmuwan warga harus mengeksplorasi aurora borealis yang memungkinkan Anda untuk berbagi atau mendapatkan peringatan dan foto tentang aktivitas aurora dengan komunitas orang lain yang tertarik dengan cuaca luar angkasa.

Sementara peristiwa matahari ini dapat membantu menerangi langit dengan aurora yang menakjubkan, mereka juga dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada elektronik, jaringan listrik, dan komunikasi satelit dan radio.

Pada tanggal 1-2 September 1859, badai geomagnetik yang kuat menghantam Bumi selama siklus matahari 10. CME menghantam Bumi dan menyebabkan badai geomagnetik terbesar yang pernah tercatat. Badai itu begitu kuat sehingga menciptakan aurora yang sangat terang di seluruh planet: orang-orang di California percaya matahari terbit lebih awal, orang-orang di Amerika Serikat bagian timur laut dapat membaca koran di malam hari dari cahaya senja yang terang, dan orang-orang di selatan sejauh Hawaii bisa lihat aurora borealis Meksiko Tengah Selatan di langit.

READ  Coronavirus AS: CDC memperingatkan bahwa beberapa orang yang divaksinasi lengkap mungkin masih sakit jika terpapar varian

Peristiwa ini menyebabkan kerusakan serius pada jaringan listrik dan komunikasi terbatas yang ada pada saat itu; Sistem telegraf telah gagal di seluruh dunia, dengan beberapa operator telegraf melaporkan sengatan listrik.

Sebuah karya seni dari Parker Solar Probe di luar angkasa.  Foto: NASA
Tampilan seni Parker Solar Probe di luar angkasa, aset yang digunakan para ilmuwan untuk lebih memahami aktivitas matahari dan pengaruhnya terhadap Bumi. Foto: NASA

Sebuah studi Juni 2013 oleh Lloyd’s of London dan Atmospheric and Environmental Research (AER) di AS menunjukkan bahwa jika peristiwa Carrington terjadi di zaman modern, kerusakan di AS dapat melebihi $2,6 triliun, kira-kira 15% dari PDB. .

Sementara National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) dan National Weather Service (NWS) biasanya paling dikenal karena ramalan cuaca mereka, mereka juga bertanggung jawab atas “cuaca luar angkasa.” Meskipun ada perusahaan swasta dan lembaga lain yang memantau dan meramalkan cuaca luar angkasa, sumber resmi untuk peringatan dan peringatan lingkungan luar angkasa adalah Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC). Terletak di Boulder, Colorado, SWPC adalah pusat layanan NWS, bagian dari NOAA. Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa juga merupakan salah satu dari sembilan Pusat Peramalan Lingkungan Nasional (NCEP) karena memantau aktivitas cuaca luar angkasa saat ini 24/7, 365 hari setahun.

Saat ini, SWPC percaya ada 30% kemungkinan pemadaman radio R1/R2 hari ini dan besok. SWPC juga percaya ada kemungkinan kondisi badai geomagnetik G1 di Bumi hari ini dan besok. Analisis ledakan terbaru belum selesai. Efek yang diharapkan hari ini dan besok termasuk fluktuasi lemah di jaringan listrik, sedikit efek pada operasi satelit, dan aurora borealis dapat dilihat di garis lintang yang lebih tinggi, seperti Michigan utara dan Maine. Bahkan hewan yang bermigrasi pun terpengaruh oleh cuaca luar angkasa ini dan bisa menjadi bingung.