Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saksikan SpaceX membuat tempat parkir malam pertama sejak 1968

Empat astronot mengambil mata merah ke Bumi.

Pada pukul 8:35 malam ET pada hari Sabtu, empat awak – tiga astronot NASA dan satu dari Badan Antariksa Jepang – berangkat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam kapsul yang dibangun oleh SpaceX.

“Terima kasih atas keramahan Anda, maaf kami tinggal lebih lama,” kata Michael Hopkins, kapten kru Crew Dragon Resilience, merujuk pada keberangkatan penerbangan yang tertunda karena cuaca. “Sampai jumpa lagi di Bumi.”

Astronot akan mengorbit planet ini beberapa kali selama jam-jam berikutnya sampai para astronot dibubarkan Minggu pagi di Teluk Meksiko selatan Panama City, Florida.

NASA belum pernah melakukan semprotan malam seperti ini sejak 1968, ketika … Apollo 8Misi pertama untuk mengirim astronot mengelilingi bulan ke Bumi telah kembali.

Perkiraan waktu untuk menyemprot adalah 2:57 AM ET pada hari Minggu. SpaceX dalam fileN update pada sabtu sore Saya sebutkan cuacanya masih cocok untuk mendarat.

Badan tersebut telah menjadwalkan konferensi pers dengan NASA, SpaceX dan pejabat lainnya pada jam 5 pagi pada hari Minggu.

NASA dan SpaceX menyiarkan liputan langsung dari operasi ini di NASA TV Atau Anda dapat menonton video di pemutar bawaan di atas.

Ini akan menjadi perjalanan yang panjang. Para astronot menaiki Crew Dragon dan menutup palka pada pukul 18:26, tetapi kemudian lebih dari dua jam berlalu sebelum meninggalkan kapsul karena para astronot memverifikasi bahwa tidak ada kebocoran udara dari kapsul, yang disebut Ketahanan, atau stasiun luar angkasa. Flex dipisahkan secara independen pada pukul 8:35 malam dan kemudian melakukan serangkaian peluncuran roket untuk menjauh dari stasiun luar angkasa.

SpaceX mengonfirmasi peluncuran rudal tersebut Selesai pukul 22.17. Kapsul sekarang akan berputar di sekitar tanaman sampai Florida berbaris di posisi yang benar sampai tersebar ke Teluk Meksiko.

Tepat sebelum jam 2 pagi, saat bersiap untuk kembali ke Bumi, Naga Kru akan membuang apa yang disebut SpaceX sebagai bagian “bagasi” dari pesawat ruang angkasa – kabin silinder di bawah kapsul berbentuk tetesan air. Batangnya akan terbakar di atmosfer.

Lima menit setelah memisahkan batang tubuh, kapsul akan meluncurkan baling-balingnya keluar dari orbit.

Setelah cukup rendah di atmosfer bumi, parasut akan diturunkan untuk menurunkan kapsul dengan lembut ke laut.

Pesawat ruang angkasa dapat dengan aman kembali ke Bumi di atas air atau darat.

Selama 1960-an dan 1970-an, kapsul Merkurius, Gemini, dan Apollo milik NASA jatuh ke laut sementara kapsul Soviet mengakhiri semua perjalanan mereka di Bumi. Kapsul Soyuz Rusia yang ada terus mendarat di Bumi, seperti halnya kapsul Shenzhou yang membawa astronot Tiongkok.

READ  Berapa banyak atom yang ada di alam semesta yang terlihat?

NASA kembali mendarat di perairan pada 2 Agustus 2020, ketika kru pertama kembali ke Bumi dengan kapsul SpaceX Crew Dragon – pesawat yang sama yang membawa astronot ke stasiun luar angkasa minggu lalu – di dekat Pensacola, Florida.

Kembalinya lingkungan jatuh bebas dari sebuah orbit ke gaya gravitasi alami di Bumi seringkali membingungkan para astronot. Penurunan air menambah kemungkinan mabuk laut.

Selama konferensi pers tahun lalu, Douglas Hurley, mantan anggota kru yang menyelesaikan pendaratan air di kapsul SpaceX, mengatakan dia telah membaca laporan astronot dari misi Skylab NASA, beberapa di antaranya adalah yang terakhir sebelum dia melakukan pendaratan di air. Ada beberapa tantangan setelah percikan, katanya. “Orang-orang merasa tidak enak badan, Anda tahu, begitulah halnya dengan mendarat di air, meskipun tidak sebaik kita.”

Mr Hurley mengakui bahwa muntah itu tidak terduga.

Dia berkata, “Ada tas jika Anda membutuhkannya, dan kami akan menyediakannya untuk Anda.” “Jika ini terjadi, tentu ini bukan yang pertama kali terjadi di pesawat ruang angkasa,” tambahnya.

NASA mengatakan pesawat ruang angkasa AS belum melakukan pendaratan malam hari di atas air oleh astronot sejak Apollo 8.

Awak ini tiba sebelum fajar pada 27 Desember 1968, sekitar 1.000 mil barat daya Hawaii. Waktu untuk hari berikutnya Dia menyebutnya “senapan mesin presisi” dan mengindikasikan bahwa kru tetap berada di kapsul mereka selama 90 menit sebelum ditangkap dari Pasifik oleh tim helikopter dari USS Yorktown. “Bawa kami keluar dari sini, saya bukan pelaut di kapal ini,” kata William Anders, kapten Lunar Module misi, melalui radio saat berada di dalam kapsul. (James Lovell, rekan krunya, adalah seorang kapten di Angkatan Laut AS.)

SpaceX dilatih untuk beroperasi pada malam hari, dan pada bulan Januari berhasil menemukan kapsul kargo yang jatuh ke Teluk Meksiko, sebelah barat Teluk Tampa.

Salah satu keuntungan pendaratan malam hari adalah kemungkinan kapal pribadi yang lebih sedikit. itu tadi Masalah pada bulan Agustus ketika kapsul SpaceX sebelumnya jatuh. Lebih dari selusin perahu – salah satunya mengibarkan bendera kampanye Trump – berkumpul di kapsul, dan beberapa masuk untuk melihat lebih dekat.

Episode tersebut menimbulkan kekhawatiran di antara pejabat NASA dan SpaceX tentang langkah-langkah keselamatan dan keamanan. Pejabat NASA mengatakan bahwa jika ada keadaan darurat, kapal pribadi mungkin menghambat upaya pemulihan. Mereka menambahkan bahwa mungkin ada asap beracun dari kapsul, yang dapat menimbulkan risiko bagi para pelaut.

READ  Asal usul misterius dari cahaya utara telah terbukti

Untuk menghindari hasil seperti itu, kali ini Penjaga Pantai akan membuat zona aman 11,5 mil di sekitar lokasi distribusi air dan memburu setiap penyusup.

Risiko tabrakan sampah antariksa dengan pesawat ruang angkasa menuju atau dari stasiun luar angkasa biasanya minimal. Ini biasanya penerbangan yang sangat singkat – sekitar satu hari – dan pesawat luar angkasa seperti Crew Dragon sangat kecil, jadi itu bukan target yang bagus untuk puing-puing yang tersesat.

tapi ketika Kelompok astronot lainnya, Crew-2, diluncurkan minggu lalu Di game Crew Dragon yang berbeda, mereka sedikit panik saat Mission Control Center di markas SpaceX di California memberi tahu mereka tentang kehadiran mereka. Sepotong puing menuju ke arah mereka. Mereka mengenakan pakaian antariksa dan kembali ke tempat duduk mereka jika terjadi tabrakan pesawat ruang angkasa, yang dapat menyebabkan kapsul mengalami penurunan tekanan.

Pusat Kontrol Misi kemudian memberikan pembaruan yang meyakinkan: Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa pendekatan terdekat ke puing-puing luar angkasa tidak ditutup sama sekali. Namun, sebagai tindakan pencegahan, para astronot menunggu hingga mereka diberi tahu bahwa sampah luar angkasa telah lewat.

Keesokan harinya, juru bicara NASA mengatakan puing-puing itu telah melewati 28 mil – tidak terlalu dekat sama sekali.

Kemudian, Komando Luar Angkasa AS, yang melacak puing-puing yang mengorbit, membuat pembaruan yang lebih membingungkan: potongan puing yang diduga dilewati oleh Naga Kru tidak ada sama sekali. Seorang juru bicara Komando Luar Angkasa mengatakan peninjauan sedang dilakukan untuk menentukan penyebab peringatan palsu itu.

Ada empat astronot di Crew-1:

Victor Glover, 45 tahun, dipilih oleh NASA pada 2013 sebagai astronot, pada penerbangan luar angkasa pertamanya. dia adalah Dia juga astronot hitam pertama dari NASA Menjadi anggota kru untuk stasiun luar angkasa.

Michael S. Hopkins, 52, seorang kolonel di Angkatan Luar Angkasa AS, adalah komandan penerbangan. (Kolonel Hopkins juga anggota pertama Angkatan Luar Angkasa AS yang baru dibentuk yang pergi ke luar angkasa.) Dia adalah salah satu dari sembilan astronot yang dipilih oleh NASA pada tahun 2009. Dia melakukan satu perjalanan sebelumnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, pada 2013-14, menghabiskan waktu 166 Suatu hari di orbit.

Soichi Noguchi, 56, seorang astronot dengan badan antariksa Jepang JAXA, menyelesaikan perjalanan ketiganya ke luar angkasa. Dia adalah anggota awak Space Shuttle Discovery pada 2005, dalam peluncuran pertama pesawat ulang-alik itu setelah kehilangan Columbia dan tujuh astronotnya lebih dari dua tahun lalu.

READ  Dapatkah vaksin Covid melindungi saya dari varian virus?

Selama kunjungan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, Tuan Noguchi melakukan tiga tur luar angkasa. Ini termasuk teknik pengujian yang dikembangkan untuk memperbaiki kerusakan ubin termal pada pesawat ulang-alik serupa dengan apa yang melenyapkan Kolombia ketika kembali ke atmosfer bumi. Pada 2009-10, ia menghabiskan lima bulan di orbit sebagai anggota kru stasiun luar angkasa.

Shannon Walker, 55, telah menghabiskan satu misi sebelumnya di stasiun luar angkasa, pada tahun 2010. Dr. Walker menerima gelar Ph.D. dalam bidang fisika luar angkasa dari Rice University, di mana dia mempelajari bagaimana angin matahari berinteraksi dengan atmosfer Venus.

Itu adalah stasiun luar angkasa Sedikit lebih ramai dari biasanya Sejak kapsul SpaceX Crew Dragon lainnya, Endeavour, Itu merapat pada Sabtu 24 April. Ini menaikkan jumlah awak stasiun menjadi 11, jumlah astronot terbesar di pesawat sejak pesawat luar angkasa berhenti terbang ( Rekor untuk sebagian besar penumpang adalah 13 orang). Keempat astronot tersebut meninggalkan tujuh astronot – tiga dari NASA, dua dari badan antariksa Rusia Roscosmos, satu dari Badan Antariksa Eropa, dan satu dari JAXA.

Tetapi saat berada di sana, mereka melakukan eksperimen ilmiah termasuk keripik jaringan yang meniru organ manusia dan menumbuhkan lobak dan sayuran lainnya. Mereka juga berjalan ke luar angkasa untuk memasang peralatan di bagian luar stasiun luar angkasa, termasuk untuk mempersiapkan panel surya baru.

Sesaat sebelum mereka pergi, Mr. Glover merayakan ulang tahunnya yang ke-45 di orbit.

Astronot lain juga menikmati momen terakhir mereka di orbit dengan foto yang diposting di Twitter.

Jika pendaratan serupa dengan pengembalian Agustus lalu, personel SpaceX akan pergi ke kapsul, memeriksa apakah kapsul itu utuh dan tidak ada bahan bakar beracun yang bocor, dan memulihkan parasut.

Kapal resusitasi yang lebih besar akan menarik kapsul keluar dari air. Palka kemudian dibuka untuk keempat astronot keluar.

Setelah pemeriksaan kesehatan, para astronot akan menuju ke pantai. Dari sana, mereka akan terbang ke Houston. Kapsul tersebut akan diangkut ke Cape Canaveral, di mana kapsul tersebut akan direnovasi untuk perjalanan lain ke luar angkasa.