Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Salesforce: Slack sebagai kantor pusat perusahaan digital, cloud mengurangi CO

Salesforce, penyedia SaaS, meluncurkan acara pelanggan Dreamforce tahun ini pada hari Selasa dan memperkenalkan sejumlah inovasi. Ini berkisar dari perluasan Slack dan beberapa layanan platform baru hingga wilayah operasi Hyperforce baru di Eropa.

Marc Benioff, kepala Salesforce, saat ini mengalami krisis kepercayaan dalam bisnis. Dengan demikian, motto utamanya adalah: Selamat datang di Institusi Tepercaya.

Itu mengingatkan pada komputasi tepercaya Bill Gates dari hampir dua puluh tahun yang lalu. Pada saat itu, itu semua tentang masalah praktis seperti keamanan data, privasi, keamanan sistem, dan integrasi bisnis. Tetapi Benioff tertarik pada barang yang jauh lebih tinggi, seperti kesehatan, perlindungan iklim, dan keberlanjutan. Apa sebenarnya yang dia maksud dengan itu menjadi jelas pada dua platform cloud baru.

Begitu juga sistem perawatan kesehatan Awan Kesehatan 2.0 Bahwa sekarang ada perluasan dari Dreampass. Dengan yang terakhir, acara harus dilakukan tatap muka dalam kondisi Corona. Sistem ini memungkinkan penerapan tindakan perlindungan COVID-19 yang andal dan skalabel dengan bantuan TI untuk semua peserta dan karyawan organisasi serta mitra dan pemasok. Salesforce melihat Cloud Health dengan Dreampass baru tidak hanya sebagai rangkaian proses bisnis lainnya, tetapi sebagai komponen penting untuk membuat perusahaan tampak lebih dapat dipercaya. “Memastikan kesehatan dan keselamatan serta operasi bisnis yang efisien adalah kunci untuk membangun kepercayaan,” kata Benioff tentang platform baru tersebut.

Salesforce Cloud dirancang untuk membantu perusahaan memantau upaya keberlanjutan mereka.

(Foto: Tenaga penjualan)

Iklan cloud kedua berfokus pada perlindungan iklim. NS Keberlanjutan Cloud 2.0 Ini menargetkan perusahaan yang mencari dukungan TI yang tepat untuk mengurangi CO2. Platform ini dapat digunakan untuk memantau emisi karbon dioksida. Dalam konteks ini, Benioff mencatat bahwa Salesforce sekarang “benar-benar netral terhadap iklim dan menggunakan 100 persen energi terbarukan.” Pesaing SAP tidak bertujuan untuk mencapai tujuan ini hingga tahun 2023, dan Cisco baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka tidak akan dapat mencapai “net zero” untuk semua emisi lingkup 1 dan lingkup global pada tahun 2025.

Tapi ada juga produk baru dengan banyak teknologi baru. Fokusnya adalah pada integrasi platform kolaboratif Slack, yang diakuisisi seharga $27,7 miliar pada awal tahun. Sekarang menjadi bagian dari seluruh penawaran SaaS Salesforce, dipasarkan sebagai Pelanggan 360. Menurut Salesforce COO Bret Taylor, Slack sekarang bekerja dengan segmen Penjualan, Layanan, Perdagangan, dan Analytics (Tableau), Trailhead, MuleSoft, dan Quip serta menghubungkan pemasaran dan keahlian platform cloud. Selain itu, ada properti khusus industri untuk keuangan dan perawatan kesehatan, serta untuk lembaga nonprofit dan pendidikan. Beberapa fungsi baru juga telah ditambahkan: sekarang mudah untuk membuat dan berbagi rekaman audio, video, dan layar. Menurut Taylor, tujuannya adalah pertemuan yang lebih sedikit. Fitur lainnya memudahkan untuk berkomunikasi dengan pengguna yang tidak menggunakan Slack. Pada saat yang sama, jelas lagi: Alat kolaborasi Salesforce Chatter sudah ketinggalan zaman.

Slack sekarang mengintegrasikan banyak fungsi Salesforce dan bertujuan berfungsi sebagai kantor pusat digital.

(Foto: Tenaga penjualan)

Terutama karena integrasi dengan modul lain, Salesforce tidak melihat Slack baru hanya sebagai platform komunikasi lain. Perangkat lunak harus digunakan sebagai titik sentral untuk semua operasi perusahaan. Dalam bahasa aslinya, ini berarti: “Setiap perusahaan membutuhkan pusat digitaldan di mana karyawan, pelanggan, dan mitra dapat berkomunikasi dengan sukses, ”kata Taylor tentang situs web Slack yang baru.

Khusus untuk pelanggan UE, Salesforce telah mengumumkan bahwa sekarang juga ada di Eropa Area operasi hyperforce ingin membuat. “Kami tahu bahwa pelanggan kami ingin mengontrol di mana data mereka disimpan dan diproses, siapa yang dapat mengaksesnya dan bagaimana data itu digunakan – dan bagi banyak pelanggan kami, ini berarti mereka ingin mengelola data mereka di dalam Uni Eropa,” jelas Lindsay Finch, Privasi Global EPP. Namun, penyimpanan dan pemrosesan ini di Eropa tidak boleh menutupi fakta bahwa Pengadilan Eropa (ECJ) telah menyatakan transfer data pribadi dari warga negara Eropa ke Amerika Serikat sebagai tidak sesuai dengan GDPR karena perlindungan data yang tidak memadai. Asosiasi Industri TI Bitkom sekarang membunyikan alarm. “Kami berada dalam posisi yang genting secara ekonomi karena masalah transmisi data sedang diteruskan ke perusahaan,” kata presiden mereka, Achim Berg, baru-baru ini.

Soal prospek perusahaan ke depan, Benioff tetap optimistis. Penjualan tahun ini diperkirakan mencapai hampir $23 miliar, dan pada tahun 2026 batasan $50 miliar harus dipatahkan. Dreamforce tahun ini berlangsung hingga 23 September sebagai acara “campuran”.

Lainnya dari majalah iX

Lainnya dari majalah iX

Lainnya dari majalah iX

Lainnya dari majalah iX


(fu)

ke halaman rumah

READ  Pekao Bank menerima rekomendasi dari Otoritas Pengawas Keuangan Polandia mengenai dividen; Anda akan membayar PLN 3,21 per saham