Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sampanye atau “champanskoye”? Prancis dan Rusia dalam pertarungan sengit memperebutkan nama

Menteri Perdagangan Prancis Franck Riester mengatakan dia “optimis” bahwa deretan sampanye Rusia akan berakhir

Washington:

Menteri Perdagangan Prancis Franck Riester mengatakan pada hari Rabu bahwa dia “sangat optimis” bahwa solusi untuk perselisihan dengan Rusia mengenai pelabelan sampanye dapat ditemukan.

Prancis dengan cemburu melindungi haknya untuk menggunakan istilah tersebut, tempat asal sampanye asli, dan sedang dalam pembicaraan dengan Moskow mengenai undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Vladimir Putin pada bulan Juli yang akan melarang produsen sampanye Prancis menggunakan kata itu dalam botol mereka yang dijual di Rusia.

Pada akhir Oktober, Paris menerima penundaan dua bulan dalam menerapkan aturan, yang secara khusus melarang penggunaan terjemahan sampanye Rusia – “Shampanskoe” – pada botol impor.

“Kami terus berdiskusi dengan pihak berwenang Rusia di tingkat Eropa dan di tingkat Prancis karena kami yakin kami dapat meyakinkan mereka bahwa mereka memiliki kepentingan untuk menjadi bagian dari perjuangan untuk melindungi indikasi geografis,” kata Riester kepada wartawan saat berkunjung ke Washington. .

Dia mencatat bahwa investor Rusia tertarik pada sampanye, dan mereka dapat menjadi “koresponden yang baik dari pemerintah Rusia.”

“Secara keseluruhan, saya pikir Rusia dapat berbagi dengan kami pentingnya GI. Jadi saya sangat optimis tentang masa depan,” kata Riester, menggambarkan minuman itu sebagai “simbol Prancis.”

Produsen Prancis masih dapat menggunakan kata itu dalam bahasa Prancis, tetapi hanya produsen anggur bersoda Rusia yang dapat menggunakan istilah itu dalam bahasa Sirilik – sebuah langkah yang telah memicu kemarahan di wilayah Champagne Prancis.

Selain Amerika Serikat dan Haiti, Rusia adalah salah satu dari sedikit negara yang tidak pernah mengakui kata “sampanye” sebagai istilah eksklusif untuk anggur bersoda yang dibuat di wilayah Champagne di Prancis.

READ  Bangladesh mendapat 5.000.000 vaksin COVID-19 dosis Cina sebagai hadiah

Rusia menempati urutan ke-15 di pasar ekspor sampanye Prancis, dengan 1,8 juta botol terjual di negara itu pada 2019.

Industri sampanye Prancis merekomendasikan anggotanya menghentikan ekspor ke Rusia pada Juli, tetapi membalikkan arahan pada September dengan pembicaraan diplomatik antara Paris dan Moskow.

Selama kunjungannya ke ibu kota AS, Riester menegaskan kembali posisi Uni Eropa bahwa China adalah “persaingan sistemik” tetapi mengatakan penting untuk bekerja dengan Beijing dalam isu-isu yang mempengaruhi seluruh dunia.

“Bagaimana kita bisa mengatasi perubahan iklim jika China tidak termasuk dalam strategi?” Dia berkata.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)