Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sampel asteroid Bennu mungkin ‘secara mendasar’ mengubah pandangan tentang kehidupan

Sampel asteroid Bennu mungkin ‘secara mendasar’ mengubah pandangan tentang kehidupan

Kita semua pernah mengalaminya: Anda sedang ingin makan selai kacang, atau ingin makan acar yang enak, ketika Anda menyadari bahwa kekuatan pergelangan tangan Anda tidak cukup untuk mencapai isi toples yang lezat. Ini lebih atau kurang Masalah membingungkan NASA dengan sampel asteroid OSIRIS-REx– Meski isi kotak ini bukan untuk dimakan tentunya.

benar. NASA mampu meluncurkan misi senilai $1,16 miliar ke asteroid yang berjarak 200 juta mil dari Bumi, mengambil pecahan batuan luar angkasa, dan mengembalikannya ke dunia sederhana yang dapat dihuni. Sekarang dia tidak bisa membuka toplesnya. Secara khusus, dua stabilisator pada TAGSAM (mekanisme perolehan sampel sentuh) menolak untuk menyerah pada instrumen yang tersedia saat ini. Para ilmuwan berharap sampel asteroid Bennu dapat menjadi bukti keberadaannya Pembentukan tata surya dan asal usul kehidupanJadi mereka tertarik untuk memindahkan segala sesuatunya dengan cara yang dapat dimengerti.

Untungnya, bagian luar kotak sampelnya tertutup Kelimpahan material asteroidIni berarti bahwa beberapa ilmu pengetahuan telah dimulai. Pada konferensi pers bulan lalu, analis sampel OSIRIS-REx Daniel Glavin Deskripsi bit asteroid Sebagai “impian astrobiolog”. Mereka telah mengidentifikasi molekul karbon dan air.

Gizmodo menghubungi beberapa ahli astrobiologi untuk mendiskusikan apa yang ingin mereka pelajari dari analisis lengkap material asteroid kuno. Inilah yang mereka katakan.

Bennu mengarahkan materinya pada Januari 2019.

“Sampel OSIRIS-REx dapat membantu kita mengetahui apakah hal ini juga dapat dicapai oleh asteroid, selain dugaan pengiriman air ke bumi purba melalui komet,” kata Jean-Pierre de Vera, ahli astrobiologi di Pusat Dirgantara Jerman. dan presiden Asosiasi Jaringan Astrobiologi Eropa (EANA), melalui email ke Gizmodo. “Masih menjadi pertanyaan mengenai berapa banyak bahan organik dalam batuan ini yang dapat dibawa ke Bumi dan mungkin berfungsi sebagai bahan penyusun kehidupan pertama.”

Kapanpun meteorit ditemukan di BumiMereka memberi para ilmuwan kesempatan untuk menyelidiki asal usul tata surya. Banyak dari potongan batuan ini merupakan kondrit berkarbon, sejenis meteorit kuno yang mengandung karbon yang mengandung bahan penyusun kehidupan dan menunjukkan tanda-tanda perubahan hidrotermal, yaitu perubahan strukturnya akibat air cair. Dengan demikian, mereka memberikan gambaran mendalam tentang bagaimana tata surya kita terbentuk dan memunculkan dunia seperti Bumi – kaya akan lempeng tektonik, tertutup lautan, dan penuh dengan organisme hidup.

Tetapi Meteorit mendarat di Bumi Itu segera terkontaminasi dengan tanah. Berkat upaya sungguh-sungguh dari tim OSIRIS-REx, para ilmuwan akhirnya memiliki akses terhadap sampel asteroid yang tidak terkontaminasi oleh sejumlah besar bahan organik dan perubahan yang terjadi saat atmosfer planet kita terbakar dan mencapai permukaan, baik di darat maupun di laut.

“Untuk pertama kalinya, kami dapat mengukur kelimpahan 20 asam amino yang membentuk protein dari sampel asteroid yang belum tersentuh kehidupan di Bumi,” kata Sawsan Wehbe, ahli astrobiologi di Universitas Arizona, melalui email. ke Gizmodo. “Tujuan saya adalah membandingkan asam amino yang kita temukan di Bennu dengan kehidupan awal di Bumi. Saya berharap dapat menjawab pertanyaan ini: Apakah kehidupan awal menggunakan bahan penyusun yang dikirim dari luar angkasa?”

Contoh kasus (kiri) dengan gambar sisipan (kanan) yang menunjukkan debu asteroid.

Apakah sampel tersebut menunjukkan bahwa komponen proses kehidupan berasal dari luar angkasa atau mungkin berasal dari Bumi sendiri, Wehbe berkata: “Saya pikir apa yang kami temukan akan secara radikal mengubah pandangan kita tentang cara kita berpikir tentang kehidupan dalam konteks kosmik.”

Nama Bennu diambil dari nama dewa Mesir kuno yang dikaitkan dengan kelahiran kembali dan merupakan simbol hidup dewa Osiris, yang dihidupkan kembali dalam mitos Mesir. Itu adalah asteroid primitif, Mereka berasal dari sekitar 10 juta tahun pertama Untuk keberadaan tata surya. Oleh karena itu, para ilmuwan percaya bahwa asteroid tersebut dapat menyimpan rahasia tentang seperti apa tahap awal pembentukan tata surya, serta komponen organik primitif – meminjam dari istilah klise lama, “bahan penyusun kehidupan” – yang mungkin ada. ada di permukaan bumi. Tubuh berbatu.

Tapi itu tidak sesederhana itu. Bennu mengalami beberapa perubahan pada awal keberadaannya, yang berarti para ilmuwan akan dapat melihat lebih dari sekedar “bahan penyusun” – mereka akan dapat melihat rencana permainan yang diikuti oleh Bennu yang berevolusi.

“Ini adalah semacam cuplikan fosil dari beberapa material paling primitif di tata surya,” kata Michael Wong, ahli astrobiologi di Carnegie Science Center, melalui panggilan telepon dengan Gizmodo. “Tetapi hanya ada sedikit waktu berlalu antara pembentukannya dan pembekuannya serta penghentian perkembangannya sebagai benda planet.”

“Mencoba memahami seberapa besar kompleksitas kimia yang terjadi dalam waktu singkat antara saat Bennu terbentuk dan saat Bennu membeku dan berhenti berevolusi sangatlah menarik bagi saya karena ini menunjukkan kepada Anda kekuatan dari sedikit batuan, sedikit es, dan sedikit materi,” tambah Wong.

Apa pun campuran bahan kimianya, Benno bisa memandu kita mengetahui bahan-bahannya. Namun petunjuk memasak sebenarnya sama pentingnya dengan bahan-bahannya, dan periode singkat evolusi asteroid juga dapat membantu kita dalam hal tersebut.

“Proses asal usul kehidupan masih menjadi misteri bagi kita, dan menurut saya jawabannya tidak terletak pada identitas molekulnya,” kata Wong. Itu sebabnya istilah “blok penyusun” agak mengganggu saya. Ini lebih tentang proses yang membuat molekul-molekul tersebut bersemangat untuk melakukannya bersama-sama. Mungkin proses-proses kehidupan dapat muncul dalam rangkaian bahan penyusun yang sangat berbeda.

Saat ini, mereka adalah sampel dari asteroid Bennu Tersedia untuk dilihat publik Di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian Institution di Washington, DC. Jadi, meskipun publikasi analisis batuan memerlukan waktu, Anda dapat memikirkan asal usul kehidupan di Bumi secepat yang Anda inginkan.

lagi: Potongan asteroid Bennu mendarat di Smithsonian setelah menempuh perjalanan sejauh 200 juta mil

READ  Gambar pertama lubang hitam supermasif telah terungkap di pusat Bima Sakti