Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Samsung terbaru menghadapi kemarahan ‘penghujatan’ di Pakistan. Para pengunjuk rasa menemukan kode QR anti-Islam

KelimaKekerasan atas nama Nabi dan dugaan perselingkuhan – Pakistan melihatnya lagi pada hari Jumat. Kecuali kali ini, itu bukan yang aneh tapi kode QR dan perangkat wifi sederhana yang memicu kemarahan. Di pihak penerima adalah Samsung. Jalan-jalan Karachi melihat gerombolan pria yang marah membakar papan reklame untuk perusahaan multinasional Korea Selatan. berdasarkan Laporan Oleh kantor berita lokal semutProtes itu diduga dipimpin oleh partai sayap kanan Pakistan Tehreek-e-Labbaik Pakistan. Namun, TLP menolak Tidak ada keterlibatan dalam vandalisme dan protes, menurut wartawan Pakistan Waqar Gilani.

Jurnalis Pakistan Naila Enaya menulis di berbagi Twitter bahwa perangkat wifi mungkin menyiarkan konten menghujat.

Diposting oleh Itu Tribun Ekspres Perlihatkan massa membakar poster Samsung di jalan-jalan Karachi.

Sejauh ini, polisi telah menangkap 27 orang yang melakukan protes penistaan ​​agama. Namun, semua yang ditangkap adalah karyawan Samsung, menurut A . Fajar Laporan.

Samsung yang memiliki hampir 23 persen pangsa pasar di pasar ponsel di Pakistan, dia dengan cepat mengeluarkan permintaan maaf dan meminta penyelidikan internal.

“Samsung Pakistan menekankan objektivitasnya dalam semua hal yang bersifat keagamaan dan bertujuan untuk memastikan bahwa visi dan operasi perusahaan diketahui tidak memihak dan menghormati agama,” Baca Siaran pers perusahaan dibagikan di Twitter oleh pegangan Pakistan.

Pernyataan itu menambahkan bahwa perusahaan sangat menghormati Islam dan telah “memulai penyelidikan internal atas masalah ini.”

“Dengan mengacu pada perkembangan terakhir di Karachi, Samsung Electronics berdiri teguh pada posisinya bahwa perusahaan sangat menghormati semua sentimen dan keyakinan agama dan menghormati agama Islam dengan sangat hormat,” kata perusahaan itu.

READ  Fauci memperingatkan agar tidak berpuas diri tentang virus yang memenuhi rumah sakit

Ini bukan pertama kalinya sebuah perusahaan multinasional menghadapi kemarahan sekelompok orang Pakistan yang marah atas kode yang dihasilkan komputer. Pada bulan Desember tahun lalu, kode QR yang dicetak pada botol minuman dingin menjadi berita utama ketika seorang pria mengklaim bahwa kode tersebut manoushe Nama Nabi mengancam akan membakar seluruh truk penuh minuman ringan jika perusahaan tidak menghapus simbol.

Meskipun tidak dikonfirmasi apa konten yang tidak pantas pada perangkat Samsung / kode QR, menurut jurnalis lokal Waqar Gilani, TLP telah membantah perannya.

Media sosial terkejut dan marah. Seorang pengguna Twitter bernama “Tasawar Suleiman” merekomendasikan para pengunjuk rasa ini “membakar ponsel Samsung mereka” dan memboikot Samsung.

tuan rumah pakistan berita hum Menawarkan Buka Puasa, Ovais Mangalwala menulis dalam bahasa Urdu, “Kami adalah milik Tuhan dan kepada-Nya kami akan kembali.”