Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Sangat Ditolak’: Menteri Pertahanan Taliban kesal dengan para pejuang yang mengambil foto narsis di kantor-kantor pemerintah | berita Dunia

  • Dan Menteri Pertahanan Taliban Mullah Muhammad Yaqoub, putra Mullah Omar, mengeluarkan teguran dalam pesan audio atas kesalahan dan pelanggaran oleh beberapa pejuang.

oleh hindustantimes.com | Diedit oleh Kunal Gaurav, New Delhi

Diposting 25 Sep 2021 1:45 EST

Ketika Taliban beralih dari pemberontakan ke manajemen masa damai, para pemimpin mencatat laporan pelecehan dalam upaya untuk menghadirkan wajah damai kepada dunia. Reuters melaporkan bahwa Menteri Pertahanan Taliban Mullah Muhammad Yaqoub, putra Mullah Omar, ditegur dalam pesan audio untuk kesalahan beberapa pejuang setelah penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

“Kami mengarahkan Anda untuk menghapus mereka dari barisan Anda, atau tindakan keras akan diambil terhadap Anda,” kata Yaqoub dalam sebuah pesan kepada para pemimpin Taliban. “Kami tidak ingin orang-orang seperti itu ada di barisan kami.”

Ada laporan pembalasan oleh pejuang Sunni Pashtun terhadap mantan pejabat pemerintah dan aktivis masyarakat sipil meskipun ada janji amnesti untuk menunjukkan diri mereka berbeda dari pemerintahan Islam garis keras yang memerintah dari tahun 1996 hingga 2001. Seringkali tanpa urutan Pemimpin yang jelas, Taliban pejuang dilaporkan telah menganiaya beberapa penduduk Kabul.

Yaqoub, yang mengawasi operasi militer Taliban selama pemberontakan, memperingatkan bahwa tindakan seperti itu tidak akan ditoleransi, menurut Reuters.

“Seperti yang Anda semua tahu, di bawah amnesti umum yang diumumkan di Afghanistan, tidak ada mujahid yang berhak membalas dendam pada siapa pun,” katanya.

Pesan audio tersebut di-tweet oleh beberapa pengguna Twitter Taliban dan beredar luas di media sosial. Namun, masih belum jelas apa sebenarnya insiden yang dimaksud Yakub. Ada laporan pertikaian antara faksi yang berbeda dari Taliban karena beberapa dari mereka ingin memilih pendekatan moderat sementara yang lain tidak ingin membuat konsesi.

READ  FBI sedang menyelidiki serangan terhadap sebuah restoran India di New Mexico

Yaqoub juga mencatat bahwa beberapa pejuang Taliban menyerbu kantor-kantor pemerintah dan mengambil foto narsis.

“Ini sangat tidak pantas karena semua orang mengambil ponsel dan mengambil gambar di kementerian penting dan sensitif tanpa alasan apa pun,” katanya. “Berkeliaran dan mengambil foto dan video ini tidak akan membantu Anda di dunia ini, maupun di akhirat.”

(dengan masukan dari instansi)

Di dekat