Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Sangat mengecewakan…’: Kritik AS saat menteri luar negeri Rusia mengunjungi India | Berita Dunia

AS dan Australia India karena mempertimbangkan proposal Rusia yang akan melarang sanksi yang dikenakan oleh Amerika dan sekutunya, menunjukkan keretakan yang semakin dalam antara mitra keamanan yang muncul saat Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov melakukan perjalanan ke Delhi untuk melakukan pembicaraan.

“Sekarang adalah waktunya untuk berdiri di sisi kanan sejarah, dan untuk berdiri bersama Amerika Serikat dan lusinan negara lain, membela kebebasan, demokrasi, dan kedaulatan dengan rakyat Ukraina, dan tidak mendanai dan mendorong serta membantu perang Presiden Putin. , ” Sekretaris Perdagangan Gina Raimondo mengatakan kepada wartawan di Washington pada hari Rabu. Dia menyebut laporan tentang pengaturan itu “sangat mengecewakan,” sambil menambahkan bahwa dia belum melihat detailnya.

Dan Tehan, menteri perdagangan Australia yang juga berbicara pada pengarahan itu, mengatakan penting bagi demokrasi untuk bekerja sama “untuk menjaga pendekatan berbasis aturan yang kita miliki sejak perang dunia kedua.”

Komentar tersebut mencerminkan kegelisahan yang berkembang dengan India di antara sesama anggota Quad, sekelompok negara demokrasi yang berusaha melawan ketegasan China di kawasan Asia-Pasifik yang juga mencakup AS, Australia, dan Jepang. India adalah pembeli senjata Rusia terbesar di dunia, dan juga berusaha membeli minyak murah karena harga bahan bakar melonjak.

Sementara India telah mendukung seruan untuk gencatan senjata dan solusi diplomatik, itu abstain di PBB pada pemungutan suara untuk rancangan resolusi yang mengutuk invasi Rusia yang akhirnya diveto oleh Moskow. Bloomberg melaporkan Rabu bahwa India sedang mempertimbangkan rencana untuk melakukan pembayaran berdenominasi rupee-rubel menggunakan alternatif SWIFT setelah AS dan Uni Eropa memutuskan tujuh bank Rusia dari menggunakan operator sistem pembayaran lintas batas yang berbasis di Belgia.

READ  Inggris menaikkan tingkat waspada COVID setelah 'lonjakan cepat' dalam kasus Omicron

Rencana Rusia melibatkan pembayaran dalam mata uang rupee-rubel menggunakan sistem pesan negara SPFS dan pejabat bank sentral dari Moskow kemungkinan akan berkunjung minggu depan untuk membahas rinciannya. Tidak ada keputusan akhir yang diambil.

Posisi jalan tengah India dalam perang telah meninggalkan rakit diplomasi dalam beberapa minggu terakhir, dengan menteri luar negeri China berkunjung untuk pertama kalinya sejak 2019 dan sekarang Lavrov berusaha untuk menopang dukungan. Pada saat yang sama, AS dan sekutunya juga meningkatkan keterlibatan dalam upaya untuk mempengaruhi pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi.

Baca lebih banyak: Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov akan mengunjungi India besok: MEA

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengunjungi Delhi awal bulan ini, dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison juga mengadakan pertemuan video dengan Modi. Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengadakan panggilan dengan rekannya, Subrahmanyam Jaishankar, untuk membahas “situasi kemanusiaan yang memburuk di Ukraina” di antara isu-isu lainnya.

Selama perjalanan Lavrov, India juga menjadi tuan rumah Deputi Penasihat Keamanan Nasional AS untuk Ekonomi Internasional Daleep Singh dan Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss. Kantornya mengatakan dia “akan menunjukkan pentingnya semua negara mengurangi ketergantungan strategis pada Rusia pada saat ketidakamanan global yang meningkat ini.”

Baca juga: Pada kunjungan India, diplomat top Jerman menjelaskan bagaimana invasi Rusia berdampak pada India

India telah melawan kekhawatiran AS dengan mencatat bahwa ia membutuhkan senjata Rusia untuk melawan China, terutama setelah perbatasan pada tahun 2020, dan alternatifnya terlalu mahal. Hubungan strategis antara India dan Rusia berawal dari Perang Dingin dan tetap kuat, bahkan ketika Modi telah menggeser negara itu lebih ke orbit AS dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Lebih dari 1.000 helikopter generasi berikutnya sedang dibutuhkan