Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sarung tangan yang dirancang untuk merasakan sesuatu di Metaverse

Meta telah meluncurkan sarung tangan prototipe yang memungkinkan Anda merasakan berbagai hal di alam semesta virtual. Aksesori yang menjanjikan ini masih jauh dari siap untuk bergabung dengan headset realitas virtual Anda untuk membenamkan diri dalam metaverse.

Anda juga akan tertarik


[EN VIDÉO] Saat robot Spot membuat ulang koreografi…
Spot Robot dari Boston Dynamics membuat ulang koreografi untuk video musik “Start Me Up” Rolling Stones.

sambil mengalihkan perhatian dari kekacauan yang dia alami Situs jejaring sosial Facebook, Meta menggandakan iklan di sekitar metaverse. Pekan lalu, Futura menyebut ReSkin, kulit sintetis yang mampu memberikan sensasi sentuhan tangan robot, misalnya (baca di bawah). Selalu tentang indera peraba, cabang R&D Meta melangkah lebih jauh sentuhanku Biarkan merasakan dunia maya tidak hanya dengan ujung jari, tetapi dengan seluruh tangan.

Prototipe, yang diluncurkan matiDatang untuk menyorot kami di dunia maks gila atau Bukit pasir. Alih-alih menggunakan ratusan starter haus daya yang cenderung memanas, para peneliti menemukan cara lain. Mereka menggunakan cairan untuk pertumbuhanudara Melalui kantong kecil untuk mengembang dan membuat koil tekanan Di jari atau telapak tangan.

Saat ini, prototipe belum selesai, tetapi Meta sudah berniat untuk menambahkan sepuluh kali lebih banyak kantong kecil untuk mendapatkannya. sensasi dekat dengan kenyataan. Namun, dengan mengalikan kantong-kantong ini, pengelolaannya oleh sistem menjadi sangat kompleks. Di sinilah lab Meta tersandung lagi.

Umpan balik taktil dan sensor neuron motorik

Kendala lain agar sarung tangan ini menjadi aksesori yang dipasarkan adalah daya tahan. Saat ini, seperti yang bisa dibayangkan dengan melihatnya, prototipe tetap rapuh dan tidak praktis dengan kabelnya.

Dari segi kegunaan, sarung tangan ini bisa membuat Anda merasa seperti mengetik di keyboard virtual, misalnya. Tapi, agar aksesori virtual ini diperlukan, sarung tangan juga harus bisa mendeteksi niat ini di pihak pemakainya. Untuk tujuan ini, Meta bermaksud menggunakan gelang untuk mendeteksi sinyal kontrol dari gerakan (neuron motorik). Ini adalah bagaimana gerakan dapat diubah menjadi perintah. Gabungkan proses ini dan kembalikan sentuhanku, itulah tujuan Meta, sambil menyadari bahwa teknologi ini pasti tidak akan berfungsi selama sepuluh tahun lagi.

Meta: Menuju kulit elektronik sensitif sentuhan di metaverse?

Artikel oleh Sylvain Beguet diterbitkan pada 4 November 2021

Inilah ReSkin, kulit sintetis yang mampu mereproduksi rasa sentuhan. Dikembangkan oleh universitas Amerika, ini adalah salah satu proyek penelitian baru yang telah dicangkokkan oleh Facebook/Meta untuk memajukan ambisinya dalam realitas virtual dan metaverse.

pekerjaan robotikDari semua indera, reproduksi dengan sentuhan tetap yang paling sulit. Masukkan barang-barang rapuh, seperti a kismis, tanpa menghancurkannya tetap merupakan prestasi yang harus dicapai oleh tangan robot. Untuk berhasil mereproduksi makna ini, Situs jejaring sosial Facebook AI/META telah bermitra dengan Carnegie Mellon University di Amerika Serikat.

Di sini para peneliti telah mengembangkan prototipe kulit elektronik taktil, yang disebut kulit ulang. kulit yang bisa diaplikasikan ke tangan robot, prostetik Atau bahkan sarung tangan “menghubungkan”. Dengan ambisi metaverse mati, itu akan lebih suka berada di sebelah Aplikasi Realitas virtual ini Bahan dapat digunakan. Ini akan memungkinkan, misalnya, seseorang untuk merasakan apa yang disentuh orang lain.

ReSkin terdiri dari membran karet yang fleksibel dan fleksibel dengan ketebalan 2 hingga 3 mm. Kulit juga mengandung partikel magnetik halus. Ketika membran ini berubah bentuk berpengaruh Di permukaan, jarak antar partikel halus berubah. NS Medan gaya Perubahan kulit disebut sebagai perbedaan kecil ini magnetometer.

Tahan lama, sederhana dan murah

Sisanya dilakukan dalam program dengan algoritma yang memungkinkan untuk menentukan tekanan yang akan diterapkan, serta lokasi yang tepat dari kontak pada membran. Selama berbagai tes yang dilakukan oleh para ilmuwan, ReSkin mampu menunjukkan akurasi 90% dalam interaksinya dengan permukaan. dia memiliki peka Sambungannya akurat karena untuk 1 mm.

READ  Google Drive: Tautan ke file yang dibagikan tidak valid - periksa sekarang atau blokir

Pengembangan prototipe kulit elektronik taktil, yang disebut ReSkin, yang dapat digunakan pada tangan robot, prostetik, atau bahkan sarung tangan “terhubung” untuk aplikasi realitas virtual. © Meta AI, Twitter

Selama tes, kulit Itu digunakan untuk mereproduksi dan mengukur tingkat stres untuk berbagai manipulasi, seperti melempar atau menangkap sesuatu, meluncur di permukaan, atau bahkan bertepuk tangan. Di akhir pengujian, para peneliti dapat mencatat bahwa sebagai bonus, bahan tersebut terbukti cukup tahan lama untuk tetap berfungsi setelah lebih dari 50.000 interaksi. Kelebihan lainnya: Karena ReSkin tidak memiliki komponen elektronik, maka ReSkin tidak mahal dan mudah diganti. Kulit dapat dengan mudah diubah jika rusak, tanpa perlu modifikasi atau kaliber secara individu.

Tertarik dengan apa yang baru saja Anda baca?