Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Satelit mati itu akan bertabrakan dengan Bumi minggu ini

Satelit mati itu akan bertabrakan dengan Bumi minggu ini

Sebuah satelit tua Badan Antariksa Eropa seukuran bus sekolah akan turun ke Bumi minggu ini, lebih dari satu dekade setelah pesawat ruang angkasa tersebut menyelesaikan misinya memantau sistem Bumi dan bencana alam.

Satelit observasi Bumi canggih pertama ESA, ERS-2, diluncurkan pada tanggal 21 April 1995. Setelah mempelajari daratan, lautan, dan tutup kutub Bumi selama 16 tahun, ESA memilih untuk mengakhiri pekerjaannya pada tahun 2011 dan menghapus satelit dari orbitnya untuk mencegah pembentukan satelit. Lebih banyak sampah luar angkasa.

NASA, Badan Antariksa Eropa, dan anggota komunitas kedirgantaraan internasional lainnya memiliki pedoman untuk mengurangi satelit mati dan bagian roket di orbit rendah Bumi dengan mewajibkan penghapusan peluruhan alami pasca misi atau masuk secara terkendali.

“Kebanyakan orang saat ini dan selama beberapa tahun terakhir telah merancang satelit mereka secara bertanggung jawab agar dibuang dengan cara yang bertanggung jawab dan terkendali,” kata mantan astronot NASA Leroy Chiao kepada FOX Weather. “Pada akhir masa hidupnya, pesawat ruang angkasa mungkin melakukan pembakaran ekstraorbital untuk mencoba menargetkan apa yang kita sebut sebagai kuburan pesawat ruang angkasa atau satelit di Samudera Hindia, jauh dari jalur pelayaran, jauh dari aktivitas manusia.”

Eropa secara resmi mencetak rekor baru pada tahun 2023 untuk rekor suhu terpanas di benua itu

READ  Fosil berusia 500 juta tahun memecahkan misteri berabad-abad dalam evolusi kehidupan di Bumi

Untuk ERS-2, Mission Control mengirimkan serangkaian perintah ke satelit setinggi 38 kaki untuk menurunkan ketinggiannya melalui 66 manuver hingga berada di orbit negatif.

Satelit besar tersebut baru-baru ini diamati pada akhir Januari dan awal Februari turun melalui atmosfer bumi oleh pesawat ruang angkasa lain yang mengorbit. Badan Antariksa Eropa mengatakan bahwa gambar dari perusahaan Australia HEO diambil untuk Badan Antariksa Inggris dan menunjukkan satelit ERS-2 jatuh melalui atmosfer.

“Badan Antariksa Inggris baru-baru ini bekerja sama dengan HEO untuk menangkap gambar ERS-2 saat turun,” kata Badan Antariksa Eropa. “Menggunakan kamera pada satelit lain untuk memotret objek yang masuk kembali ke atmosfer adalah pendekatan yang relatif baru. Di masa depan, gambar ini dapat digunakan bersama dengan data dari sensor berbasis darat untuk meningkatkan prediksi masuknya kembali.”

Sehari sebelum perkiraan tanggal kembalinya, satelit tersebut terlihat terbang di atas Roma oleh Pusat Pengamatan Bumi Badan Antariksa Eropa.

Kapan satelit akan jatuh ke bumi?

Selama hampir 13 tahun, satelit tersebut secara alami turun dari orbitnya sekitar 350 mil di atas Bumi hingga gravitasi planet kita menarik pesawat ruang angkasa tersebut ke bawah dan terbakar di atmosfer.

Karena pesawat ruang angkasa tersebut mengambil jalur “pendaratan alami”, ESA tidak dapat memprediksi secara akurat kapan atau di mana satelit tersebut akan jatuh ke Bumi, namun memperkirakan hal itu akan terjadi pada Februari 2024. Saat satelit tersebut semakin dekat, ESA mengeluarkan kabar terbaru.

READ  SpaceX meluncurkan 23 satelit Starlink pada penerbangan Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

Pendarat bulan mengambil gambar Bumi yang menakjubkan sebelum mencoba mendarat di bulan

Kantor Puing-puing Luar Angkasa Badan Antariksa Eropa (ESA) merilis perkiraan masuk kembali terbarunya pada hari Rabu, mengatakan bahwa satelit tersebut kemungkinan akan terbakar di atas atmosfer bumi pada hari Rabu sekitar pukul 10:40 ET, dengan selisih lebih atau kurang sekitar 1,4 jam. Ketidakpastian mengenai lokasi pendaratan dan masuk kembali akan berkurang saat pesawat ruang angkasa mendekati akhir.

Sekitar 50 mil di atas Bumi, satelit besar akan pecah menjadi potongan-potongan kecil, kata Badan Antariksa Eropa. Menurut badan antariksa tersebut, risiko apa pun yang diakibatkan oleh kembalinya satelit tersebut sangat rendah.

“Diperkirakan akan terbakar seluruhnya, atau mungkin beberapa bagian kecil akan bertahan dan kembali ke atmosfer bumi,” kata Qiao. “Tetapi hal ini sebenarnya tidak perlu dikhawatirkan.” “Kemungkinan yang dihitung oleh Badan Antariksa Eropa adalah sekitar satu dari 1,5 miliar bahwa beberapa orang akan terkena dampaknya.”

Kantor Puing Luar Angkasa ESA Itu terus memposting pembaruan waktu.