Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Satelit NASA kembali ke Bumi setelah 38 tahun di luar angkasa

Setelah hampir empat dekade berada di luar angkasa, Earth Radiation Budget Satellite (ERBS) milik NASA kembali mencoba jatuh dari langit. Pada hari Jumat, agensi Dia berkata Potensi puing-puing ERBS untuk membahayakan siapa pun di Bumi “sangat rendah”. NASA memperkirakan sebagian besar satelit seberat 5.400 pon akan terbakar saat masuk kembali. Awal pekan ini, Departemen Pertahanan memperkirakan bahwa ERBS akan memasuki kembali atmosfer Bumi pada hari Minggu sekitar pukul 18:40 ET, kurang lebih 17 jam.

Meskipun mungkin nama rumah tangga, satelit anggaran radiasi Bumi memiliki sejarah yang membosankan. untuk setiap Phys.orgPesawat ulang-alik Challenger membawa satelit ke luar angkasa pada tahun 1984, lebih dari setahun sebelum bencana kematian Challenger di Awal 1986. Astronot Sally Ride, wanita Amerika pertama yang terbang ke luar angkasa, menembakkan ERBS dari ruang kargo Challenger menggunakan lengan robot pesawat ruang angkasa. Selama misi yang sama, rekan kru Raid, Kathryn SullivanDia menjadi wanita Amerika pertama yang bepergian ke luar angkasa. Itu juga merupakan misi pertama untuk melihat dua astronot wanita terbang ke luar angkasa bersama. Adapun ERBS, terus mengumpulkan pengukuran ozon dan atmosfer hingga tahun 2005. Para ilmuwan telah menggunakan data ini untuk mempelajari bagaimana Bumi menyerap dan memancarkan energi matahari. Kontribusi ERBS terhadap sains bahkan lebih mengesankan ketika Anda mempertimbangkan bahwa NASA pada awalnya memperkirakan hanya akan beroperasi selama dua tahun.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi. Semua harga adalah benar pada saat publikasi.