Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saudi Aramco akan mempertahankan pasokan minyak penuh ke Asia pada November meskipun ada pemotongan OPEC+

Saudi Aramco akan mempertahankan pasokan minyak penuh ke Asia pada November meskipun ada pemotongan OPEC+

SINGAPURA (Reuters) – Saudi Aramco telah memberi tahu setidaknya tujuh pelanggan di Asia bahwa mereka akan menerima jumlah kontrak penuh minyak mentah pada November, sebelum puncak musim dingin, beberapa sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada Senin.

Sumber mengatakan produsen menjaga pasokan ke Asia stabil meskipun ada potensi pengurangan produksi dengan memanfaatkan stok.

Saudi Aramco tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar di luar jam kantor.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Alokasi penuh pasokan datang meskipun ada keputusan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, untuk memangkas target produksi mereka sebesar 2 juta barel per hari.

Menteri Energi Saudi Abdulaziz bin Salman mengatakan bahwa pengurangan pasokan sebenarnya akan berkisar antara satu juta dan 1,1 juta barel per hari. Analis memperkirakan Arab Saudi, UEA, dan Kuwait akan mengalami banyak pengurangan produksi karena anggota OPEC+ lainnya tertinggal dari target produksi.

Consulting FGE memperkirakan target produksi minyak Saudi turun sekitar 550.000 barel per hari pada November dibandingkan bulan sebelumnya.

Eksportir terbesar dunia juga mempertahankan harga minyak mentah November di Asia sebagian besar tidak berubah terhadap ekspektasi harga yang lebih tinggi karena berusaha untuk mempertahankan pangsa pasar di wilayah tersebut. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Florence Tan) Penyuntingan oleh Kim Coogle dan Jacqueline Wong

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Mengapa kritik negara-negara Arab terhadap pernyataan anti-Nabi penting bagi India