Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Saya akan mencalonkan diri dan saya akan menang lagi’: Biden menepis keraguan mengenai usianya menjelang wawancara penting

‘Saya akan mencalonkan diri dan saya akan menang lagi’: Biden menepis keraguan mengenai usianya menjelang wawancara penting

A Tak kenal takut dan berani Presiden AS Biden Meyakinkan pendukung Pada hari Jumat dia mengatakan dia akan tetap mengikuti perlombaan dan menyatakan keyakinannya dia akan menang Donald TrumpBiden, yang diharapkan tampil kuat dan bangkit kembali dari performa buruknya dalam debat minggu lalu, mengatakan dia akan “bangkit” dan tidak membiarkan debat 90 menit itu menutupi pencapaiannya selama tiga setengah tahun terakhir.
Sebelum wawancara penting tersebut, Biden berkata di negara bagian Wisconsin yang merupakan medan pertempuran utama, “Anda mungkin pernah mendengar bahwa saya menjalani debat yang sulit minggu lalu. Saya tidak bisa mengatakan bahwa itu adalah penampilan terbaik saya, tetapi sejak itu, ada banyak spekulasi.” : Apa yang akan dia lakukan?” Joe? Akankah dia tetap dalam perlombaan? Apakah dia akan mundur? Nah, inilah jawaban saya: Saya akan berlari dan saya akan menang lagi.”
Biden mengatakan dia akan mengalahkan Donald Trump meskipun ada upaya untuk “menyingkirkannya” dari pencalonan.
Presiden Biden, yang sering menjadi berita utama karena kesalahannya selama seminggu terakhir, awalnya salah bicara dengan mengatakan ia akan mengalahkan Trump lagi pada tahun 2020, namun kemudian mengoreksi dirinya sendiri dengan mengatakan: “Kami akan melakukannya lagi pada tahun 2020.” 2024“.”

“Saya belajar sejak lama bahwa ketika Anda terjatuh, Anda bangkit kembali,” ujarnya seraya menekankan bahwa ia tidak akan membiarkan debat 90 menit menghapus pencapaiannya selama tiga setengah tahun terakhir.
Dalam pidatonya, Biden mengejek kesalahan verbal Trump, merujuk pada insiden di mana Trump mengklaim tentara Perang Revolusi telah merebut bandara. “Mereka berbicara tentang kesalahan bicara saya – bandara dan Inggris pada tahun 1776. Benar, dia adalah seorang jenius yang stabil,” canda Biden.
Penting wawancara ABC
Sekutu Demokrat Para kandidat mendesak Biden untuk mengintensifkan kampanyenya atau mundur dari pencalonan pada tahun 2024, menekankan perlunya membuktikan kesiapannya untuk masa jabatan kedua.
Selain anggota Kongres Texas, yang menjadi anggota Partai Demokrat pertama yang mengumumkan keberatannya terhadap Biden yang mencalonkan diri lagi, Gubernur Massachusetts Maura Haley pada hari Jumat juga ikut dalam keributan tersebut dengan mengeluarkan pernyataan yang mendesak Presiden Joe Biden untuk “mengevaluasi dengan cermat” apakah dia masih menjadi kandidat terbaik di Partai Demokrat. berharap untuk mengalahkan Donald Trump pada pemilu tahun 2024. Penilaian terhadap kelayakan Biden untuk menjabat, termasuk pidato dan wawancaranya yang akan datang dengan ABC, diperkirakan akan diteliti dengan cermat di tengah meningkatnya tuntutan dari luar negeri dan juga dari dalam negeri.
Dalam konteks ini, wawancara Biden dengan ABC diharapkan berlangsung adil dan menantang, dengan penekanan pada usia dan kecerdasannya. Potensi kesalahan dalam format tidak tertulis ini dapat berdampak pada prospek terpilihnya kembali, dengan beberapa agen Demokrat mengkritik keputusannya untuk terus mencalonkan diri. Bagi Biden, wawancara dan kampanye mendatang akan menjadi kunci untuk memperbaiki narasi dan, yang lebih penting, menulis ulang kesalahan yang salah dari debat tersebut.
Namun pada Kamis pagi, kampanye Biden menghadapi kemunduran ketika dia tersandung dalam sebuah wawancara radio, ketika dia secara keliru menyebut dirinya sebagai “perempuan kulit hitam pertama yang menjabat di bawah presiden kulit hitam,” yang menyamakan masa jabatannya sebagai wakil presiden di bawah Obama dengan masa jabatan Kamala Harris.
Pada kesempatan terpisah yang memperingati Hari Kemerdekaan, Biden menyampaikan pidato singkat di acara barbekyu Gedung Putih, di mana ia secara singkat menyatakan bahwa kemacetan jalan raya sudah berlalu dan hampir menyebut Donald Trump sebagai “rekannya.” Dia segera menenangkan dirinya, berkata, “Mungkin seharusnya aku tidak mengatakan itu… lagi pula.”

READ  Anggota parlemen AS mengeluarkan ultimatum setelah sebuah perusahaan China membeli tanah pertanian AS di dekat pangkalan udara