Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘… Saya akan menghajar mereka’, kata Putin dalam menanggapi persyaratan perdamaian Ukraina – Laporkan |  Berita Dunia

‘… Saya akan menghajar mereka’, kata Putin dalam menanggapi persyaratan perdamaian Ukraina – Laporkan | Berita Dunia

Rusia Vladimir Putin telah bersumpah untuk ‘menghancurkan’ Ukraina, harian Inggris The Times melaporkan Senin menjelang putaran lain pembicaraan damai antara kedua negara yang telah terkunci dalam konflik bersenjata terburuk di Eropa (sejak Perang Dunia II) selama lebih dari sebulan. Dalam laporan eksklusif (berdinding berbayar) Waktu kata Putin dilaporkan mengatakan kepada Roman Abramovich – miliarder Rusia mantan pemilik klub Liga Utama Inggris Chelsea dilihat sebagai utusan tidak resmi presiden – ‘Katakan padanya (presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy) saya akan mengalahkan mereka.’

The Times mengatakan Abramovich memberi Putin sebuah catatan dari Zelenskky yang menguraikan persyaratan yang akan dipertimbangkan Ukraina. ‘… Saya akan menghajar mereka,’ adalah tanggapan Putin.

Rusia dan Ukraina akan duduk untuk putaran lain pembicaraan di Turki Selasa, dengan situasi kemanusiaan yang lebih baik sebagai tujuan ‘minimum’. Maksimum adalah gencatan senjata yang stabil, kata menteri luar negeri Ukraina Dmytro Kuleba.

“Kami menantikan pembicaraan kedua delegasi untuk melihat apakah Rusia akan datang ke pembicaraan ini siap untuk benar-benar menyetujui sesuatu, atau hanya mengulangi tuntutan mereka …,” kata Kuleba.

Dalam peristiwa terakhir, ‘sisi akan bubar dengan cara yang sama ketika mereka tiba’.

Sebelumnya dilaporkan Abramovich, yang kehilangan kepemilikan Chelsea setelah dia diberi sanksi, dan negosiator Ukraina diracun selama pembicaraan di Kyiv.

The Wall Street Journal mengatakan serangan itu mungkin dilakukan oleh kelompok garis keras di Moskow yang ingin menyabotase pembicaraan damai.

“Itu tidak dimaksudkan untuk membunuh, itu hanya peringatan,” Christo Grozev, seorang penyelidik dari kolektif open-source Bellingcat, mengatakan dalam Journal.

READ  Shehbaz Sharif Terima Kasih PM Modi atas Harapan, Menyebut 'Penyelesaian Damai' Masalah Kashmir 'Sangat Diperlukan'

SEBUAH pertemuan tatap muka antara Putin dan Zelenskyyyang telah muncul sebagai pahlawan masa perang untuk Ukraina dengan pidato inspiratif, tidak mungkin saat ini.

Putin telah berpikiran tunggal dalam mengobarkan perang – seolah-olah untuk ‘membebaskan Ukraina dari tirani’ dan untuk ‘de-militerisasi’ dan ‘de-nazifikasi’ negara bekas Soviet. Bulan lalu Rusia mengatakan akan terus berlanjut sampai militer Ukraina dihancurkan.

Pasukan Rusia telah mengepung Ukraina, termasuk kota pelabuhan Mariupol, yang telah dibombardir sejak awal bulan ini. Walikota Vadym Boychenko telah mengklaim bahwa lebih dari 5.000 orang, termasuk 200 anak-anak, telah meninggal di Mariupol saja, di mana rumah sakit dan teater telah dibom.

BACA: Pejabat Ukraina mengatakan 300 tewas dalam serangan Rusia di teater Mariupol

Jumlah konsekuensi – sipil dan militer – di kedua sisi tidak diketahui tetapi perkiraan oleh badan-badan bantuan mengatakan yang pertama kemungkinan mencapai ribuan. PBB memperkirakan empat juta telah meninggalkan Ukraina sebagai pengungsi, termasuk lebih dari setengah dari semua anak-anak Ukraina.

Rusia telah mengecilkan hasilnya tetapi laporan menunjukkan ratusan, jika tidak ribuan, tentara tewas dan peralatan militer telah hilang.

BACA: ‘16.600 tentara, 582 tank dan…’: Kerugian Rusia menurut media Ukraina

Rusia juga telah mengecilkan tuduhan oleh Ukraina bahwa pihaknya menargetkan personel dan struktur sipil dan medis – yang bertentangan dengan aturan perang yang ditetapkan.

Moskow telah ditampar dengan beberapa sanksi terkuat yang pernah ada ketika Barat berusaha ‘memaksa’ Putin untuk mundur, tetapi dia tetap menentang sejauh ini.

Presiden AS Joe Biden tampaknya mengungkapkan beberapa frustrasi minggu lalu ketika dia menyebut Putin sebagai ‘tukang daging’ Selama pertemuan dengan para pemimpin Uni Eropa di Polandia, dan mengatakan pemimpin Rusia ‘tidak bisa tetap berkuasa’.

READ  Kebijakan tambahan booster vaksin Covid-19 dalam dua minggu: Dr NK Arora | berita terbaru india

BACA: ‘Tidak dapat meningkatkan’ perang Ukraina, Macron memperingatkan setelah komentar ‘tukang daging’ Biden

Pernyataan itu – selain memicu reaksi marah dari Kremlin – telah diklarifikasi sebagai ‘kemarahan moral’ Biden atas perang dan bukan posisi pemerintah AS yang dituduh mencoba ‘perubahan rezim’.

Dengan laporan dari Bloomberg, Reuters