Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Saya minta maaf kepada anak saya”: Seorang wanita asal India dipenjara secara tidak sah ketika dia sedang hamil delapan minggu

“Saya minta maaf kepada anak saya”: Seorang wanita asal India dipenjara secara tidak sah ketika dia sedang hamil delapan minggu

Seorang wanita asal India yang salah dipenjara saat hamil delapan minggu telah menolak permintaan maaf dari mantan bosnya selama penyelidikan publik atas kasus di mana dia dibebaskan.

Seema Mishra, sekarang 47 tahun, bekerja sebagai pegawai cabang di sebuah kantor pos di Surrey, Inggris, dan dipenjara selama lebih dari 12 tahun karena mencuri £75.000 dari cabang tersebut. Keyakinannya dibatalkan pada April 2021.

Kasusnya mendapatkan momentum lagi setelah mantan direktur pelaksana Kantor Pos David Smith meminta maaf atas email ucapan selamat yang dia kirimkan setelah Sima dinyatakan bersalah dalam penyelidikan TI di London.

“Hal itu dimaksudkan sebagai email ucapan selamat kepada tim, karena mengetahui mereka telah bekerja keras menangani kasus ini,” ujarnya dalam bukti tertulis, Kamis.

Meminta maaf atas email tersebut, Smith berkata: “Bahkan jika ini adalah hukuman yang sah, saya tidak akan pernah mengira bahwa seorang wanita hamil yang masuk penjara adalah 'kabar baik', dan saya dengan tulus meminta maaf karena email saya dapat dibaca seperti itu. ” Ini luar biasa.”

Dia menambahkan: “Namun, melihat email ini berdasarkan apa yang saya ketahui sekarang, saya memahami kemarahan dan kekecewaan yang mungkin ditimbulkannya dan saya dengan tulus meminta maaf atas hal itu.”

Smith juga mengatakan bahwa seorang wanita asal India digunakan sebagai “kasus uji” dan keberhasilan kasus tersebut meningkatkan kepercayaan terhadap sistem akuntansi TI Horizon yang cacat.

Namun, Seema menolak untuk meminta maaf, dengan mengatakan tidak ada yang meminta maaf ketika dia dibebaskan, tapi hanya sekarang, ketika kasusnya sedang diselidiki publik.

Sima mengatakan kepada BBC: “Saya sedang hamil delapan minggu, dan mereka harus meminta maaf kepada putra bungsu saya. Itu sangat buruk. Saya tidak menerima permintaan maaf.”

READ  Iran menyelamatkan 11 pelaut India setelah menenggelamkan kapal: laporan

“Keyakinan saya dibatalkan, dan tidak ada seorang pun yang datang untuk meminta maaf pada saat itu. Dan sekarang mereka tiba-tiba menyadari bahwa ketika mereka harus hadir dalam penyelidikan publik, mereka harus meminta maaf.”

Pemerintah Inggris, yang secara resmi memiliki Kantor Pos, telah membayar jutaan dolar sebagai kompensasi kepada ratusan subpostmaster – banyak di antaranya berasal dari India – yang terkena dampak program Horizon yang cacat.

Awal tahun ini, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak menjanjikan tindakan dalam skandal penting yang secara salah menuduh subpostmaster melakukan penipuan.

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!