Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saya telah mengetahui mengapa amfibi yang tampak sehat justru dimusnahkan  Amfibi

Saya telah mengetahui mengapa amfibi yang tampak sehat justru dimusnahkan Amfibi

SAYASaat kami duduk dan berbincang di bar hotel pada Kongres Herpetologi Dunia yang pertama, para ahli amfibi dunia menyadari bahwa ada masalah: ribuan katak, kodok, dan salamander menghilang di seluruh dunia, dan tidak ada yang mengerti alasannya.

Tidak ada satu pun pembicaraan pada konferensi tahun 1989 di Universitas Kent yang membahas hilangnya amfibi dunia secara aneh. Namun dunia demi dunia mempunyai cerita yang sama: dari Amerika Tengah hingga Australia, mereka menghilang.

Tahun sebelumnya, saya bergabung dengan Zoological Society of London sebagai ahli patologi hewan. Tugas saya adalah mencari tahu mengapa hewan mati. Tak lama setelah saya mulai, masyarakat mulai menghubungi Kebun Binatang London untuk mengatakan bahwa lusinan katak telah mati di taman mereka tanpa penjelasan. Semakin banyak laporan seperti itu mulai bermunculan. Saya mulai menguji katak mati untuk melihat apa yang terjadi sebagai bagian dari PhD saya, dan menemukan… Ranvirus Penyakit ini menyebar melalui katak di Inggris.

Meski sudah diketahui di Amerika Serikat, baru kali ini ranavirus ditemukan membunuh katak liar di Eropa. Saya mempresentasikan temuan saya, sehingga saya diundang ke Australia untuk membantu memecahkan teka-teki baru. Seorang mahasiswa S2 sedang meneliti serangkaian kematian amfibi yang tidak dapat dijelaskan di hutan hujan Queensland.

Pada akhir tahun 1980-an, laporan mulai berdatangan dari masyarakat tentang kematian katak di taman-taman Inggris. Foto: Graham Turner/Penjaga

Hewan-hewan yang mati di sana tampak sehat: jaringannya sehat, tidak ada parasit, dan diuji virus dan bakterinya. Tidak ada apa-apa. Mereka baru saja meninggal.


Namun ketika saya meninjau buktinya, saya menyadari bahwa saya pernah melihat ini sebelumnya. Pada kunjungan saya ke Kebun Binatang Melbourne dua tahun lalu, saya melihat beberapa berudu dari salah satu spesies katak di Queensland yang terancam punah. Mereka berkembang sebagai berudu tetapi mati setelah berubah menjadi katak. Semua laporan penyakit menunjukkan katak itu sehat – hanya saja mereka sudah tidak hidup lagi – tetapi ada organisme tak dikenal di kulitnya.

READ  Rencana Playboy yang terlupakan untuk menempatkan gua itu ke orbit

Bersama murid master saya, saya melihat kulit katak yang kami periksa dari hutan hujan Queensland. Di bawah mikroskop, mereka menemukan makhluk aneh yang sama seperti yang pernah saya baca dalam laporan patologi di Kebun Binatang Melbourne. Jadi kami membuat eksperimen. Kami memaparkan sejumlah kecil katak sehat pada kulit yang terkena. Mereka semua mati, dan organisme itu tumbuh di kulit mereka semua.

Cunningham melakukan eksperimen untuk melihat bagaimana reaksi katak yang sehat ketika terkena organisme yang tidak diketahui. Foto: David Levine/Penjaga

Pada saat yang sama, saya tahu bahwa rekan-rekan saya di Panama juga menghadapi masalah yang sama. Saya meminta mereka untuk melihat kulit katak mereka yang mati untuk mengetahui apakah mereka mengalami infeksi yang sama. Mereka lakukan. Kami mengumpulkan hasil-hasil kami dan pada tahun 1998 kami melakukan hal itu Saya mempostingnyaDan dia mengumumkan kepada dunia bahwa jamur ini kemudian diberi nama Batrachochytrium dendrobatidis – Ia menginfeksi dan membunuh amfibi di seluruh dunia. Itu menyerang kulitnya, menyebabkan katak tersebut menderita serangan jantung mendadak dan mati.

Peneliti lain telah memverifikasi temuan kami dan terus menemukan beberapa jenis jamur. Strain yang paling mematikan tampaknya baru berusia sekitar 100 tahun, mungkin telah menyebar ke seluruh dunia oleh manusia, dan masih terus memusnahkan amfibi.

Hingga saat ini, hampir 100 spesies amfibi diketahui telah punah selama 50 tahun terakhir, dan ratusan spesies lainnya telah menurun jumlahnya. Salah satu spesies terdampak yang saya pelajari adalah katak ayam gunung – yang dulu umum ditemukan di Karibia – kini tinggal 30 individu terakhir yang diketahui di alam liar. Saya mungkin hidup setelah itu. Bagi saya, penyakit ini merupakan pengingat akan dampak buruk yang ditimbulkan umat manusia terhadap planet ini dan keanekaragaman hayatinya. Penyakit ini mungkin tidak akan ada tanpa kita. Kita harus menemukan cara untuk hidup seimbang dengan spesies menakjubkan yang kita tinggali bersama di Bumi.

READ  Bima Sakti mungkin terlihat berbeda dari yang kita duga

Seperti yang dia katakan pada Patrick Greenfield

Andrew Cunningham adalah Profesor Epidemiologi Satwa Liar dan Wakil Direktur Sains di Institut Zoologi, Zoological Society of London