Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Saya tidak pernah malu sebelumnya’: utusan Rusia mengkritik perang

DAVOS: Seorang diplomat veteran Rusia ke kantor PBB di Jenewa mengatakan dia menyerahkan pengunduran dirinya sebelum mengirim pesan kasar kepada rekan-rekan asingnya menentang “perang agresi” presiden Rusia. Presiden Rusia Vladimir Putin pada Ukraina.
Boris BondarevPria berusia 41 tahun itu mengkonfirmasi pengunduran dirinya dalam sebuah surat yang disampaikan Senin pagi setelah seorang pejabat diplomatik menyampaikan pernyataan berbahasa Inggrisnya kepada Associated Press.
Buku-buku yang mengacu pada sejarah RusiaMenyerbu.
Pengunduran diri tersebut merupakan pengakuan publik yang jarang – jika bukan belum pernah terjadi sebelumnya – atas ketidakpuasan terhadap perang Rusia di Ukraina di antara anggota korps diplomatik Rusia. Itu terjadi pada saat pemerintah Putin berusaha untuk memadamkan perbedaan pendapat atas invasi dan memadamkan narasi yang bertentangan dengan posisi pemerintah Rusia tentang bagaimana “operasi militer khusus” – seperti yang secara resmi dikenal di Rusia – harus bekerja.
“Perang agresif yang dia lakukan masukkan ke dalam Terhadap Ukraina, dan sebenarnya terhadap seluruh dunia Barat, itu bukan hanya kejahatan terhadap rakyat Ukraina, tetapi juga, mungkin, kejahatan paling serius terhadap rakyat Rusia, dengan huruf tebal Z membatalkan semua harapan dan harapan untuk Ukraina. masyarakat yang makmur dan bebas di negara kita,” tulis Bondarev, mencatat penggunaan luas Lingkup untuk huruf “Z” sebagai simbol dukungan untuk perang Rusia di Ukraina.
Dihubungi melalui telepon, Bondarev – seorang penasihat diplomatik yang berfokus pada peran Rusia dalam Konferensi Perlucutan Senjata di Jenewa setelah pengangkatannya ke tempat-tempat seperti Kamboja dan Mongolia – menegaskan bahwa ia telah mengajukan pengunduran dirinya dalam sebuah surat kepada Duta Besar Gennady Gatilov.
Seorang juru bicara misi tidak segera menanggapi permintaan AP untuk memberikan komentar.
“Apa yang dilakukan pemerintah saya sekarang tidak dapat ditoleransi,” kata Bondarev kepada Associated Press. “Sebagai pegawai pemerintah, saya harus mengambil bagian dari tanggung jawab untuk itu. Dan saya tidak ingin melakukan itu.”
Bondarev mengatakan dia belum menerima reaksi apa pun sejauh ini dari pejabat Rusia, tetapi menambahkan: “Apakah saya khawatir tentang kemungkinan reaksi dari Moskow? Saya harus khawatir tentang itu.”
Dia mengatakan kepada Associated Press bahwa dia tidak punya rencana untuk meninggalkan Jenewa. Sebelumnya, dia mengatakan bahwa dia telah menyatakan ketidaksetujuannya terhadap perang kepada rekan-rekan Rusia-nya.
“Beberapa orang mengatakan, ‘Semua orang tidak setuju, tetapi kami harus terus bekerja,'” kenangnya, “sementara yang lain menjawab ‘Diam dan berhenti menyebarkan pengaruh buruk itu – terutama di kalangan diplomat muda.'”
Ditanya apakah beberapa rekan merasakan hal yang sama, Bondarev mengatakan: “Tidak semua diplomat Rusia mempromosikan perang. Mereka logis, tetapi mereka harus tutup mulut.”
Ia menyarankan agar kasusnya menjadi contoh.
“Jika kasus saya digugat, maka jika orang lain ingin melanjutkan, mereka tidak akan melakukannya,” kata Bondarev.
Ketika ditanya apakah dia berencana untuk membelot, dia tertawa dan berkata, “Saya belum memikirkan” tentang masa depan.
Dalam pernyataannya dalam bahasa Inggris, yang dia kirim melalui email ke sekitar 40 diplomat dan lainnya, Bondarev mengatakan mereka yang membayangkan perang “hanya menginginkan satu hal – untuk tetap berkuasa selamanya, untuk tinggal di rumah mewah yang hambar, untuk berlayar di kapal pesiar serupa. dalam tonase.” .dan biaya seluruh Angkatan Laut Rusia, menikmati kekuatan tak terbatas dan impunitas penuh.”
Dia mengecam “kebohongan dan tidak profesionalisme” yang berkembang di Kementerian Luar Negeri Rusia dan secara khusus ditujukan kepada Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov.
“Dalam 18 tahun, dia (Lavrov) telah berubah dari seorang intelektual profesional dan berpendidikan … menjadi orang yang terus-menerus menyiarkan pernyataan yang bertentangan dan mengancam dunia dengan senjata nuklir!” dia menulis. Hari ini, Kementerian Luar Negeri (Rusia) tidak peduli dengan diplomasi. Ini semua tentang promosi perang, kebohongan dan kebencian.”
Heller Neuer, direktur eksekutif kelompok advokasi UN Watch, men-tweet salinan pesan Bondarev dan hanya berkata: “Boris Bondarev adalah pahlawan.”
“Bondarev harus diundang untuk berbicara di Davos minggu ini,” tambahnya, merujuk pada pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss. “Amerika Serikat, Inggris, dan (Uni Eropa) harus memimpin dunia bebas dalam menciptakan program untuk mendorong lebih banyak diplomat Rusia untuk mengikuti dan membelot, dengan memberikan perlindungan, keamanan finansial, dan pemukiman kembali kepada diplomat dan keluarga mereka.
Dalam emailnya, Bondarev menulis bahwa dia seharusnya berhenti lebih awal, tetapi tidak melakukannya karena “ada urusan keluarga yang belum selesai” dan karena dia perlu “mengumpulkan tekad saya”.
Dia menulis: “Sudah tiga bulan sejak pemerintah saya melancarkan serangan berdarah ke Ukraina, dan sangat sulit untuk menjaga kewarasan saya kurang lebih ketika itu semua tentang kehilangan dia.”