Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebagian besar kasus Omicron di Amerika Serikat ringan tetapi sebagian besar telah divaksinasi, CDC melaporkan

Sebagian besar kasus Omicron di Amerika Serikat ringan tetapi sebagian besar telah divaksinasi, CDC melaporkan

Laporan pertama Centers for Disease Control and Prevention (CDC) tentang varian Omicron di Amerika Serikat menunjukkan bahwa vaksinasi tidak hanya melindungi orang dari infeksi, tetapi juga menunjukkan bahwa kasus pertama yang terdeteksi adalah ringan atau sedang.

Tim respons Covid CDC melaporkan: “Seorang pasien yang divaksinasi telah dirawat di rumah sakit selama dua hari, dan tidak ada kematian yang dilaporkan hingga saat ini.” “Investigasi kasus telah mengidentifikasi paparan yang terkait dengan perjalanan internasional dan domestik, acara publik besar, dan transmisi rumah tangga.”

Para peneliti menambahkan bahwa “tanggal paling awal untuk timbulnya gejala adalah 15 November pada seseorang dengan riwayat perjalanan internasional.” “Empat belas (33%) orang melaporkan perjalanan internasional dalam 14 hari sebelum mengembangkan gejala atau menerima hasil tes positif.”

Mereka mengatakan 79% dari mereka yang terinfeksi telah divaksinasi lengkap dengan dua dosis vaksin Pfizer/BioNTech, vaksin Moderna, atau satu dosis vaksin Johnson & Johnson. Lima dari 14 orang yang menerima dosis booster memiliki booster setidaknya dua minggu sebelumnya dan seharusnya memiliki tingkat perlindungan kekebalan yang maksimal.

“Gejala yang paling umum adalah batuk, kelelahan, hidung tersumbat, dan pilek,” tulis para peneliti.

Tim peneliti mengatakan bahwa Delta tetap menjadi alternatif yang dominan di Amerika Serikat.

“Mengingat 2-3 minggu dari waktu pengumpulan sampel hingga ketersediaan data sekuens untuk analisis, kemungkinan infeksi omicron tambahan akan terdeteksi mulai akhir November dalam beberapa hari mendatang,” tulis mereka.

Mereka menambahkan: “Para ilmuwan di seluruh dunia bekerja untuk mempelajari lebih lanjut tentang varian Omicron untuk lebih memahami betapa mudahnya ditularkan dan efektivitas tes diagnostik saat ini, vaksin, dan perawatan terhadap varian ini.”

READ  Bagaimana makan sehat dapat membuat otak Anda lebih kecil

“Banyak kasus pertama yang dilaporkan dari infeksi varian omicron tampaknya ringan, meskipun seperti semua varian ada perbedaan antara infeksi dan hasil yang lebih parah, gejala yang lebih ringan diharapkan pada orang yang divaksinasi dengan Cedera SARS -2 sebelumnya lebih banyak daripada orang yang tidak divaksinasi.

Para peneliti mencatat bahwa orang-orang yang telah melakukan perjalanan internasional baru-baru ini cenderung lebih muda, lebih sehat, atau keduanya dan mungkin tidak mewakili populasi umum. Jika varian Omicron tersebar luas, angka absolut bisa berarti ada kasus serius. “Bahkan jika sebagian besar infeksi ringan, varian yang sangat menular dapat menghasilkan cukup banyak kasus untuk membanjiri sistem kesehatan. Tingkat keparahan klinis infeksi dengan varian Omicron akan menjadi lebih baik dipahami saat kasus tambahan diidentifikasi dan diselidiki,” tulis mereka.

Urutan genetik sangat penting dalam pertempuran melawan virus corona.  Negara-negara ini melakukannya dengan baik

“Para ilmuwan di Afrika Selatan dan di tempat lain telah menetapkan sistem yang memungkinkan studi karakteristik laboratorium, klinis, dan epidemiologis; CDC bekerja sama dengan pejabat kesehatan di seluruh dunia untuk mempelajari lebih lanjut tentang karakteristik pasien dengan infeksi varian Omicron.”

Secara terpisah, tim pemerintah dan akademik Para peneliti di Inggris melaporkan bahwa banyak orang dengan varian Omicron juga telah divaksinasi dan dikuatkan.

“Temuan kami menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin terhadap penyakit simtomatik dengan varian Omicron secara signifikan lebih rendah daripada varian delta,” tim yang dipimpin oleh Nick Andrews dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris, melaporkan dalam pra-posting online.

Mereka mempelajari 581 kasus orang yang terinfeksi di sana yang tesnya menunjukkan bahwa mereka memiliki varian Omicron, melihat catatan vaksinasi mereka dan membandingkannya dengan ribuan orang yang divaksinasi ketika varian delta dominan.

Mereka menulis bahwa dua dosis vaksin AstraZeneca – banyak digunakan di Inggris tetapi tidak diizinkan di AS – tidak memberikan perlindungan setelah 15 minggu. Orang yang baru saja divaksinasi dengan dua dosis vaksin Pfizer/BioNTech tampaknya memiliki perlindungan yang lebih kuat terhadap Omicron, tetapi kemanjurannya turun menjadi tidak lebih dari 37% jika mereka divaksinasi empat bulan atau lebih lebih awal.

READ  Bisakah kita menemukan kehidupan asing melalui polusinya?

Mereka menulis bahwa dosis booster vaksin Pfizer mengembalikan kemanjuran vaksin menjadi sekitar 75% terhadap Omicron. Tetapi mereka mengatakan hasilnya termasuk sejumlah kecil orang.

Orang berusia 16-17 tahun sekarang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin booster Pfizer/BioNTech Covid-19.

“Kami tidak dapat menentukan perlindungan terhadap bentuk penyakit akut karena sejumlah kecil kasus omicron hingga saat ini dan penundaan alami antara infeksi dan hasil yang lebih parah,” tulis mereka.

Tim Inggris dan Amerika mendesak booster vaksin.

“Peningkatan dosis sangat mendesak bagi mereka yang berisiko terkena penyakit serius, seperti orang yang tinggal di panti jompo dan fasilitas perawatan jangka panjang. Selain itu, CDC merekomendasikan agar setiap orang berusia 2 tahun atau lebih memakai masker di tempat-tempat di mana publik internal di area buku tim CDC.

CDC mengatakan bahwa semua metode mitigasi yang diketahui harus digunakan. “Penerapan strategi pencegahan serentak, termasuk vaksinasi, penyembunyian, peningkatan ventilasi, pengujian, karantina, dan isolasi, direkomendasikan untuk memperlambat penularan SARS-CoV-2 dan untuk mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian akibat COVID-19,” katanya. tim menulis.

“Sejumlah langkah telah diterapkan selama pandemi COVID-19 untuk membatasi pengenalan dan penyebaran SARS-CoV-2 di Amerika Serikat melalui perjalanan. Misalnya, masker diperlukan di area pedalaman pada transportasi umum yang bepergian masuk, atau keluar dari , negara bagian. Amerika Serikat dan di gedung-gedung dalam ruangan pusat transportasi Amerika.”