Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebanyak 41 persen. Profesional TI Polandia mencari tantangan profesional baru

2021-11-04 11:20

Penerbitan
2021-11-04 11:20

Foto: puhhh / / perebutan saham

Sebanyak 41 persen. Profesional TI Polandia secara aktif mencari tantangan karir baru atau mencari pekerjaan baru – menurut laporan portal No Fluff Jobs yang diterbitkan Kamis.

Pada hari Kamis, No Fluff Jobs menerbitkan hasil studi “Profesional TI di Eropa Tengah dan Timur”. Ini menunjukkan bahwa Republik Ceko adalah tempat yang menarik untuk bekerja bagi para profesional TI dari wilayah tersebut.

“Hampir 96 persen. Orang Ceko, yang memiliki opsi untuk bekerja di negara lain di kawasan ini, pertama-tama akan menentukan tanah air mereka dan hasil ini tidak dapat dibandingkan dengan negara lain mana pun (Slovakia – 57%, Polandia – 45%, Hongaria – 43%) Selain itu, Republik Ceko berada di urutan kedua, tidak termasuk negara-negara yang menempati urutan pertama, dengan 34 persen. Slovakia 19 persen dan Polandia 11,7 persen. Węgrów” — ditulis dalam siaran pers yang merangkum temuan penelitian.

Menurut informasi, situasinya berbeda dalam kasus Ukraina. Profesional TI dari negara ini memilih Polandia di tempat pertama (39,2%) sebagai negara impian untuk bekerja di wilayah tersebut. Dalam kasus mereka, tanah air mereka berada di urutan kedua (30,5%) dan sedikit di depan Republik Ceko (30,2%).

Spesialis Polandia, dengan pengecualian Polandia dan Republik Ceko, menyebut Slovakia (6,7%) sebagai tempat kerja paling menarik, diikuti oleh Hongaria (5,2%) dan Ukraina (2,4%).

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa orang Polandia dan Ukraina menyatakan keinginan terbesar untuk berganti pekerjaan di wilayah tersebut. Survei menunjukkan bahwa 41 persen. Polandia 40 persen. Profesional TI Ukraina menunjukkan bahwa dia secara aktif mencarinya atau sedang mencarinya, tetapi hanya melihat sekeliling. Staf TI di Hungaria ternyata kurang antusias dengan perubahan – hingga 73 persen. Dia menjawab mereka bahwa mereka tidak berencana, atau lebih tepatnya tidak berencana untuk mengubah pekerjaan mereka. Demikian pula, mayoritas profesional TI dari Republik Ceko dan Slovakia (masing-masing 72% dan 71%) tidak tertarik dengan tantangan profesional baru.

READ  Sentimen yang memburuk di pasar saham

Siaran pers menunjukkan bahwa alasan untuk membuat perubahan untuk Ceko dan Slovakia adalah kondisi kerja yang tidak memuaskan (jenis kontrak dan waktu kerja) dan ketidakseimbangan kehidupan kerja. Sebaliknya, Polandia dan Ukraina menunjukkan situasi ekonomi di negara itu (masing-masing 28 dan 38,4 persen), sementara di Republik Ceko ternyata menjadi masalah kecil (kurang dari 10 persen). Salah satu faktor yang mendorong perubahan tempat kerja juga adalah situasi politik. Itu paling sering disebutkan oleh profesional TI dari Hongaria (30,3%), diikuti oleh perwakilan industri TI dari Ukraina (24,9%) dan Polandia (25,4%). Sebanyak 25,1 persen, suasana buruk di tempat kerja mendorong orang Hongaria untuk berubah, dan persentase ini jauh lebih tinggi daripada di negara lain.

4.185 profesional TI dari 5 negara Eropa Tengah dan Timur (Polandia, Republik Ceko, Slovakia, Hongaria dan Ukraina) berpartisipasi dalam penelitian ini. Beberapa pertanyaan dalam laporan memberikan kemungkinan untuk memilih beberapa jawaban, sehingga nilainya tidak menumpuk – ini dijelaskan dalam siaran pers. (PAP)

Pengarang: Marek Ciudag

milidetik / tarik /

Sumber:Pintu