Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebelum bola terakhir, Iga Swift jatuh sepenuhnya. Hasil dramatis dari turnamen tenis WTA Finals

Iga Swedek telah menghadapi Maria Zachary dua kali sejauh ini. Kedua pertarungan berakhir dengan kemenangan 4:6, 4:6 di perempat final Roland Corros dan kemenangan 4:6, 4:6 atas Yunani masing-masing pada tahap yang sama dari turnamen WTA di Ostrava. Zachary memiliki musim yang hebat, finis keenam di peringkat dunia WTA. Gregor mencapai semifinal AS Terbuka dan Roland Gros, dan juga memenangkan turnamen di Ostrava, di mana lawannya di final adalah Annette Conteveid. Sebuah tugas sulit menunggu Natal, tetapi wanita Polandia itu harus menyelesaikan beberapa tagihan.

Tonton videonya
“Tidak dapat disangkal bahwa Iga akan memenangkan Swidek Masters”

Awal permainan ditandai dengan sejumlah kesalahan wajib di kedua sisi, karena para pemain masih berurusan dengan lapangan dan bola khusus. Sayangnya, Iga membuat terlalu banyak kesalahan. Pada game ketiga, dia melakukan dua kesalahan servis ganda berturut-turut, kemudian dia memukul net lagi dan menangkapnya dua kali. Pada akhirnya, saya harus membayar tiket masuk.

Oleh Hasil 3: 2 Iga tampaknya memiliki ritme yang lebih baik. Dia mampu mengalahkan reli panjang dan menyebabkan lebih banyak perlawanan, dan memiliki dua bola untuk dipatahkan. Sayangnya, saingannya membuatnya tetap tenang dan membela diri. Bagian terburuknya adalah kemajuan Iga dalam permainan bersifat sementara. Wanita Polandia itu kalah lagi dalam servisnya, dan di game berikutnya, Zachary menyelesaikan pekerjaannya dan menang 6: 2.

Swedia akan memainkan bola khusus dalam situasi yang berbeda. “Dihindari”

Iga Swidek bermain lebih baik di set kedua, tetapi melakukan beberapa kesalahan

Awal set kedua menunjukkan permainan yang sedikit lebih tinggi. Kami melihat lebih banyak pertukaran dan game ketiga set kedua berlangsung sekitar 10 menit. Zachary mengintimidasi wanita Polandia dengan pelayanan sepanjang waktu. Setelah pertandingan Yunani lainnya, pemain Swedia itu menjadi sangat kesal, meneriakkan sesuatu ke arah pelatih, memukul pahanya dan mati lemas. Sebenarnya, gadis Polandia itu sedikit meningkatkan permainannya, tetapi semuanya sulit baginya. Zachary sangat berani, lebih bertekad dalam permainannya, dan wanita Polandia itu membuat kesalahan sederhana dari waktu ke waktu, dan mereka sering menentukan hasil dari game ketujuh, di mana wanita Polandia itu pecah.

READ  Evelina Lisovska menunjukkan bagaimana dia hidup. Interior modern menyenangkan

Untuk konten game lainnya, lihat juga Gazeta.pl

Mempertimbangkan bentuk Chakari dalam servis, peluang Iga memenangkan seluruh turnamen pada saat itu adalah ilusi. Iga memenangkan game berikutnya menjadi nol, tetapi hanya menunda penalti di game berikutnya. Zachary tidak melakukan kesalahan dan membuat Iga Swede menangis. Wanita Polandia itu, yang sejenak membalikkan punggungnya ke arah lawan, mengabaikan peringatan wasit, menabrak dinding dua kali dengan ringan dengan roket, dan ketika dia kembali ke babak terakhir pertandingan, dia tahu dia mulai menangis. . Iga Switek kalah 2: 6, 4: 6.

Iga SwitechLegenda tenis bertaruh pada kemenangan Iga Swedek. “Dia bermain seperti nomor satu di dunia”

Arena Sabalenga akan menghadapi Paula Badosa pada pertandingan kedua grup tersebut pada pukul 14:30 waktu Polandia. Ini adalah yang pertama dari tiga pertandingan di Grup A – dua pemain tenis papan atas akan melaju ke final WTA. Di grup kedua, Anett Kontaveit mengalahkan Barbara Gryzhikova di pertandingan pertama, sedangkan Carolina Bliskova mengalahkan Corbyn Mukurusa.