Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah keluarga India beranggotakan 4 orang tewas membeku di dekat perbatasan AS-Kanada

Keempat jenazah itu ditemukan 9-12 meter dari perbatasan. (gambar perwakilan)

Toronto / New York:

Dalam tragedi yang memilukan, sebuah keluarga dengan empat orang India, termasuk seorang anak, meninggal karena terkena cuaca dingin di sisi perbatasan Kanada dengan Amerika Serikat dalam operasi penyelundupan manusia.

Mayat empat orang – dua orang dewasa, seorang remaja dan seorang bayi – ditemukan di sisi Kanada perbatasan AS-Kanada dekat Emerson pada Rabu, kata Royal Canadian Mounted Police di Manitoba, Kamis.

Mengkonfirmasi kewarganegaraan empat orang yang tewas, Komisaris Tinggi untuk India di Kanada Ajay Bisaria menggambarkan insiden itu sebagai tragedi besar.

“Ini adalah tragedi serius. Tim konsuler India hari ini melakukan perjalanan dari India di Toronto ke Manitoba untuk berkoordinasi dan membantu. Kami akan bekerja dengan pihak berwenang Kanada untuk menyelidiki peristiwa yang mengganggu ini,” tulis Besaria di Twitter.

Jane McClatchy, asisten komisaris RCMP, berbagi penemuan itu dengan wartawan pada konferensi pers Kamis.

“Apa yang akan saya bagikan akan sulit didengar oleh banyak orang,” katanya, menyebutnya “tragedi mutlak dan memilukan.”

“Pada tahap awal penyelidikan ini, tampaknya mereka semua meninggal karena terpapar cuaca dingin,” kata McClatchy, seraya menambahkan bahwa RCMP yakin keempat orang tersebut terkait dengan kelompok yang ditangkap di sisi perbatasan AS.

Dia mengatakan keempatnya berjarak 9-12 meter dari perbatasan.

McClatchy mengatakan kelompok itu “sendirian di tengah badai salju” dan “tidak hanya menghadapi cuaca dingin tetapi juga ladang tanpa akhir, salju besar, dan kegelapan total.”

Polisi Kanada mengatakan kondisi di mana keempat jenazah berada dalam kondisi ekstrem dan suhu minus 35 derajat dengan angin dingin.

Polisi menyebut mereka sebagai korban, karena ada kekhawatiran bahwa upaya kelompok itu untuk melintasi perbatasan entah bagaimana difasilitasi, dan bahwa mereka dibiarkan dalam cuaca dingin yang membekukan, Global News melaporkan.

READ  Kami Berharap India Akan Mendukung Amerika Melawan Moskow; NATO Memperkuat Pertahanan Saat Keraguan Masih Ada Atas Penarikan Pasukan Rusia

McClatchy mengatakan pekerjaan sedang dilakukan untuk mengidentifikasi para korban, tetapi pada titik ini mereka semua tampaknya telah meninggal karena kedinginan, kata laporan itu.

Polisi Manitoba diberi tahu oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS Rabu pagi bahwa sekelompok orang menyeberang ke AS di dekat Emerson, dan bahwa seorang dewasa membawa barang-barang yang ditujukan untuk bayi, tetapi tidak ada bayi bersama kelompok itu.

Pencarian segera dimulai di kedua sisi perbatasan, dan pada siang hari itu, mayat seorang pria dewasa, seorang wanita dewasa, dan seorang bayi telah ditemukan. Mayat seorang anak laki-laki yang diyakini berusia pertengahan remaja ditemukan tak lama setelah itu.

Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Minnesota mengeluarkan pembebasan Kamis sore dan mengatakan Steve Shand dari Florida yang berusia 47 tahun telah ditangkap dan didakwa dengan penyelundupan manusia sehubungan dengan insiden tersebut.

Menurut pernyataan itu, Chand mengemudi dengan dua penumpang yang memutuskan untuk menjadi orang asing tidak berdokumen dari India.

Di dalam kendaraan, petugas menemukan gelas plastik, air minum kemasan, jus dan makanan ringan di dalam truk. Ketika mereka mengembalikan ketiganya ke stasiun Patroli Perbatasan Dakota Utara, para petugas bertemu dengan kelompok lain yang terdiri dari lima warga negara India yang sedang berjalan.

Mereka berkata bahwa mereka berjalan melintasi perbatasan dan mengharapkan seseorang untuk menjemput mereka. Laporan itu menambahkan bahwa kelompok itu memperkirakan mereka telah berjalan selama lebih dari 11 jam.

Salah satu anggota kelompok itu membawa ransel yang dia katakan kepada petugas yang dia bawa untuk keluarga beranggotakan empat orang, terpisah dari tas yang berisi barang-barang bayi seperti pakaian, popok, dan mainan.

READ  Minyak Mentah Rusia: Siapa yang Membeli Minyak Mentah Rusia dan Siapa yang Telah Berhenti

Kantor Kejaksaan AS mengatakan mayat-mayat itu awalnya diidentifikasi sebagai keluarga beranggotakan empat orang.

Royal Canadian Mounted Police mengatakan pihaknya bekerja sama dengan Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS dan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS.

Badan Layanan Perbatasan Kanada, dalam sebuah pernyataan, mengatakan pihaknya juga bekerja dengan mitra penegak hukum, serta rekan-rekan AS, dalam penyelidikan.

“Kami terkejut dan sedih dengan kematian tragis empat orang yang mencoba menyeberangi perbatasan Kanada-AS, dekat Emerson, Manitoba. Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada orang yang mereka cintai. Pikiran kami bersama mereka pada saat yang sulit ini,” Kantor kata Sekretaris Keamanan Publik dalam sebuah pernyataan.

Para pejabat di kedua negara mengatakan itu adalah hal biasa untuk melihat penyeberangan ke utara dari Amerika Serikat ke Kanada. Penyeberangan perbatasan ke Kanada dengan berjalan kaki meningkat pada tahun 2016 setelah pemilihan mantan Presiden AS Donald Trump.