Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah langkah besar bagi putra mahkota Saudi untuk meningkatkan investasi di Pakistan

Perekonomian Pakistan menderita akibat dampak banjir yang menghancurkan.

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman telah memerintahkan eksplorasi untuk meningkatkan bantuan dan investasi kerajaan di Pakistan, sebuah langkah menuju peningkatan bantuan ekonomi negara Asia Selatan yang terhuyung-huyung akibat banjir mematikan.

Badan Pers Saudi yang dikelola negara melaporkan pada hari Selasa bahwa Dana Pembangunan Saudi akan melakukan studi tentang peningkatan simpanan di Bank Sentral Pakistan menjadi $5 miliar dari $3 miliar sebelumnya. Dia juga akan mengevaluasi rencana untuk meningkatkan investasi di Pakistan menjadi $10 miliar, menurut laporan yang sama.

Dana Kerajaan menawarkan pinjaman lunak dan hibah kepada negara-negara berkembang sebagai cara untuk memperkuat sekutu dan mempererat hubungan baru. Pernyataan itu disampaikan sehari setelah Putra Mahkota bertemu dengan Panglima Angkatan Darat Pakistan, Jenderal Syed Asim Munir, untuk membahas cara meningkatkan hubungan bilateral dan meningkatkan kerja sama.

Obligasi dolar Pakistan mencatat 7,375% 2031, naik 0,8 sen menjadi 36,1 sen dolar, naik lebih banyak sejak awal Desember. Obligasi dolar negara Asia Selatan 8,25% untuk tahun 2024 tercatat naik 0,8 sen menjadi 54,2 sen dolar. Indeks KSE-100 utama negara itu naik 0,8% pada pukul 14:34 waktu setempat.

Perekonomian Pakistan berada dalam kesulitan keuangan setelah kebuntuan dengan Dana Moneter Internasional mengenai target pajak untuk pembayaran pinjaman yang tertunda. Situasi diperparah oleh banjir yang menenggelamkan sepertiga wilayah negara dan memotong pertumbuhannya hingga setengahnya. Pakistan mengandalkan negara-negara sahabat untuk mengatasi krisis. Awal pekan ini, negara tersebut menerima janji bantuan lebih dari $10 miliar.

Cadangan devisa negara turun menjadi $5,6 miliar – level terendah dalam hampir sembilan tahun dan cukup untuk menutupi kurang dari satu bulan impor. Prospek ekonomi yang memburuk menyebabkan penurunan peringkat, memaksa pihak berwenang mengumumkan langkah-langkah penghematan untuk menurunkan tagihan energi dan menghemat dolar.

READ  Jalan penyeberangan sapi ditabrak mobil, lepas landas di udara

Ini adalah komitmen kuat dari Arab Saudi, tetapi kemungkinan akan dikenakan banding dari program IMF, kata Tahir Abbas, kepala penelitian di Arif Habib Limited yang berbasis di Karachi. Pemerintah perlu menyelesaikan prosedur termasuk finalisasi kebijakan kilang.”

Bulan lalu, Arab Saudi memberikan pinjaman $3 miliar lagi ke Pakistan selama setahun dengan bunga 4%. Menteri Keuangan Saudi Mohammed Al-Jadaan mengatakan dalam konferensi pers bulan lalu bahwa pemerintah Saudi “akan terus mendukung Pakistan sebanyak mungkin.”

Pakistan juga ingin memberikan $2,1 miliar dari China yang akan jatuh tempo pada bulan Maret. Sekitar 30% dari utang luar negeri Pakistan berutang ke China, termasuk bank komersial milik negara.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Video: Audi memukul seorang pria saat pertengkaran antara keluarga pasangan itu