Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah penelitian terhadap orang-orang di Qatar menemukan bahwa infeksi ulang dengan virus Covid-19 jarang terjadi, dan penyakit parah jarang terjadi

Studi yang diterbitkan Rabu di New England Journal of Medicine, menemukan bahwa ada sedikit infeksi yang dikonfirmasi di antara 353.326 orang yang tertular Covid-19 di Qatar, dan infeksi ulang jarang terjadi dan umumnya ringan.

Gelombang infeksi pertama melanda Qatar antara Maret dan Juni 2020. Pada akhirnya, sekitar 40% populasi memiliki antibodi yang terdeteksi terhadap COVID-19. Kemudian negara itu mengalami dua gelombang lagi dari Januari hingga Mei 2021. Ini sebelum varian delta yang paling menular.

Untuk menentukan berapa banyak orang yang terinfeksi lagi, para ilmuwan dari Weill Cornell Medical College di Qatar membandingkan catatan orang dengan infeksi PCR yang dikonfirmasi antara Februari 2020 dan April 2021. Mereka mengecualikan 87.547 orang yang divaksinasi.

Para peneliti menemukan bahwa dari kasus yang tersisa, 1.304 adalah infeksi. Waktu rata-rata antara penyakit pertama dan infeksi ulang adalah sekitar 9 bulan.

Dari mereka yang terinfeksi ulang, hanya empat yang cukup parah untuk dibawa ke rumah sakit. Tidak ada kasus di mana orang sudah cukup sakit sehingga membutuhkan perawatan di unit perawatan intensif. Dari kasus awal, 28 dianggap kritis. Tidak ada kematian di antara kelompok yang terinfeksi, sementara ada tujuh kematian pada infeksi primer.

“Ketika Anda hanya memiliki 1.300 infeksi di antara banyak orang, dan empat kasus penyakit parah, itu cukup keren,” kata John Alcorn, pakar imunologi dan profesor pediatri di University of Pittsburgh, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Studi memiliki batas. Ini dilakukan di Qatar, jadi tidak jelas apakah virus akan berperilaku sama di tempat lain. Pekerjaan itu dilakukan ketika varian alfa dan beta menjadi penyebab banyak infeksi ulang. Ada 621 kasus tidak teridentifikasi dan 213 kasus virus ‘tipe liar’. Tidak disebutkan varian delta yang kini menjadi strain dominan. Hal ini dapat berdampak pada jumlah infeksi ulang.

pelajaran sebelumnya Menunjukkan bahwa kekebalan alami mengurangi risiko infeksi. satu studi Itu dilakukan di Denmark dan diterbitkan pada bulan Maret dan menemukan bahwa kebanyakan orang yang terinfeksi Covid-19 tampaknya terlindungi dari infeksi ulang yang tetap stabil selama lebih dari enam bulan, tetapi memeriksa demografi mereka yang terinfeksi lagi menunjukkan bahwa sebagian besar dari mereka adalah orang-orang yang melaporkan Berusia 65 tahun atau lebih. . Studi ini tidak mengatakan berapa lama perlindungan akan bertahan, begitu pula studi Qatar yang baru.

Penelitian Alcorn sendiri tentang kekebalan alami menunjukkan bahwa tingkat antibodi juga sangat bervariasi dari orang ke orang. Para ilmuwan masih belum tahu berapa tingkat antibodi pelindung, tetapi dalam beberapa kasus, tingkat setelah infeksi mungkin tidak cukup untuk mencegah seseorang jatuh sakit lagi.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA tiba di Guyana Prancis menjelang peluncurannya pada 18 Desember

“Harus ditentukan apakah perlindungan dari penyakit parah ini ketika terinfeksi lagi bertahan lebih lama, mirip dengan kekebalan yang berkembang terhadap ‘pilek’ coronavirus musiman lainnya, yang menghasilkan kekebalan jangka pendek terhadap kambuhnya infeksi ringan tetapi kekebalan jangka panjang terhadap penyakit. Paling parah dengan infeksi ulang, ”kata penelitian itu. “Jika ini kasus SARS-CoV-2, virus (atau setidaknya varian yang dipelajari sejauh ini) dapat mengadopsi pola infeksi yang lebih ringan ketika menjadi endemik.”

Kasus COVID-19 meningkat dengan Thanksgiving hanya satu hari lagi

Dr Kami Kim, spesialis penyakit menular yang tidak terafiliasi dengan penelitian ini, mengatakan masyarakat perlu berhati-hati agar tidak mendapat kesan palsu bahwa ini berarti orang tidak perlu divaksinasi jika tertular virus Covid. -19.

“Ini seperti menanyakan apakah Anda membutuhkan airbag dan sabuk pengaman?” kata Kim, direktur Divisi Penyakit Menular dan Pengobatan Internasional Universitas Florida Selatan. “Hanya karena Anda memiliki airbag bukan berarti sabuk pengaman tidak akan membantu Anda dan sebaliknya. Ada baiknya memiliki perlindungan untuk keduanya.”

Kim mengatakan itu tidak sebanding dengan risiko penyakit, terutama karena infeksi dapat membawa efek jangka panjang. “Risiko terinfeksi virus Long-Covid jauh lebih tinggi daripada risiko mendapatkan vaksin,” kata Kim.

Vaksinasi tidak hanya melindungi individu dari tertular penyakit, tetapi juga melindungi masyarakat.

Untuk menghindari Covid, berikut adalah empat pertanyaan untuk ditanyakan kepada keluarga dan teman sebelum pertemuan Thanksgiving

“Pengobatan modern jauh lebih baik, dan orang-orang terkena kanker dan hidup dengan penyakit autoimun dan berkembang. Kecuali Anda sangat dekat, Anda tidak selalu tahu siapa yang paling berisiko terkena penyakit yang lebih serius, dan Anda benar-benar dapat menempatkan orang-orang yang Anda sayangi berisiko jika mereka sakit dan mengekspos mereka,” kata Kim. “Tanpa vaksinasi, Anda tidak dapat kembali ke kehidupan normal.”

Mengurangi jumlah penyakit juga membatasi kemungkinan berkembangnya lebih banyak varian, varian yang bisa lebih berbahaya daripada yang umum saat ini.

READ  Sebuah studi menunjukkan bahwa manusia dapat mengurangi kehidupan biologis mereka hingga tiga tahun hanya dalam delapan minggu - RT World News

Ada pelajaran penting lain dari penelitian ini, kata Alcorn.

“Vaksin masih merupakan cara terbaik yang kita miliki untuk sampai ke tempat yang sama di mana orang-orang ini terinfeksi, pasti,” kata Alcorn. “Temuan utama dari penelitian ini di sini adalah bahwa melalui vaksinasi dan melalui pemulihan dari infeksi, kita akan mencapai tingkat di mana setiap orang memiliki tingkat perlindungan tertentu.”