Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

Pelontaran massa koronal pertama yang diamati oleh fotografer heliosfer SoloHI muncul sebagai badai putih yang tiba-tiba meluas di angin matahari. Kotak hitam dan putih kecil yang terlihat di tempat kejadian adalah blok telemetri, yang merupakan artefak yang dihasilkan dengan mengompresi gambar dan mengirimkannya ke Bumi.
GIF: ESA dan NASA / Solar Orbiter / SoloHI team / NRL

Ejeksi massa koronal adalah peristiwa cuaca luar angkasa biasa yang melibatkan pengusiran plasma masif dan bergerak cepat dari permukaan Matahari. Mereka secara rutin terlihat dengan sekelompok teleskop, dan baru-baru ini, modul surya yang mengorbit mengambil ledakan bintang pertamanya.

Pengorbit Surya adalah misi kolaboratif antara Badan Antariksa Eropa dan NASA. Dia Dia Diluncurkan Pada Februari 2020, ia mencapai sisi lain Matahari – perihelion perjalanannya, ketika lebih dekat ke bintang – sekitar setahun kemudian. Beberapa hari setelah titik itu, emisi massa koronal terjadi, ditangkap oleh tiga instrumen pengorbit, serta beberapa teleskop ruang angkasa, memberi kesempatan unik kepada Badan Antariksa Eropa dan peneliti NASA untuk melihat peristiwa tersebut dari berbagai sudut.

Peluncuran massa koronal pada Februari 2021, seperti yang terlihat dari Observatorium Hubungan Bumi Matahari NASA.
GIF: NASA / STEREO / COR2

Berbagai instrumen pada pengorbit telah mendeteksi cangkang koronal massal, tetapi peristiwa Februari 2021 adalah peristiwa pertama yang dilihat oleh pencitraan matahari di atas kapal, menurut Versi NASA. Gif hitam dan putih di bagian atas artikel ini adalah yang ditangkap oleh fotografer sampul matahari; Pelepasan massa koronal yang sama juga dicitrakan oleh pesawat ruang angkasa NASA lainnya, yang dapat dilihat dalam warna hitam-Dan merah gif di atas.

Pengusiran itu terjadi secara kebetulan selama beberapa waktu telemetri yang tidak diketahui oleh para peneliti NASA dan ESA; Saat pesawat berada di perihelion, kontak antara orbit dan Bumi diperkirakan akan diputus oleh heliosfer. Namun pembaruan pada antena darat memungkinkan pengorbit untuk mengirim lebih banyak data kembali ke Bumi daripada yang diharapkan pada saat itu dalam gerakan pesawat ruang angkasa, sehingga tim mendapatkan beberapa foto tambahan. Energi dari aura mengalir ke luar angkasa dengan kecepatan yang bisa mencapai Kira-kira 2000 mil per detik. Setelah pengusiran terjadi, plasma ini menjadi bagian dari angin matahari yang secara teratur menghiasi bumi dalam tampilan cahaya yang menyilaukan seperti aurora borealis. Mungkin ada cahaya yang kuat di sudut kanan Disebabkan kegagalan satelit dan jaringan listrik.

Orbit matahari sekecil teleskop, tetapi itu tidak menghentikannya untuk melakukan beberapa sains penting. Sebelumnya dalam penerbangannya, pengorbit Lihat sekilas Beberapa “api unggun” yang membingungkan Di matahari: suar listrik berumur pendek yang sangat panas. Peneliti Baru-baru ini disarankan Flare ini dapat terjadi karena medan magnet yang berbeda berkumpul di matahari Corona, melepaskan gelombang energi yang sangat besar.

Rincian lebih lanjut masih dianalisis dari pendekatan terbaru Pengorbit Surya ke Matahari, jadi perhatikan ruang ini. Gambar yang ditangkap oleh orbit adalah Pemandangan matahari terdekat Saat ini. Dan meskipun modul surya yang mengorbit memiliki persamaan kosmik dengan melintas di belakang layar ke matahari, ia memiliki persaingan. Jendela peluncuran peluru kendali EUNIS NASA, yang akan memverifikasi atmosfer matahari, Ini buka besok, Dan Parker Solar Probe Dia juga berjalan-jalan di dekat matahari.

Kesan seniman tentang pesawat ruang angkasa yang mengorbit menatap matahari

Kesan seniman tentang pesawat ruang angkasa yang mengorbit menatap matahari
Klarifikasi: Medialab ESA / ATG

READ  Spesies dinosaurus baru ditemukan di Australia