Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah studi baru-baru ini mengatakan bahwa COVID-19 berkembang menjadi semakin banyak beredar di udara

terbaru Variabel SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, mungkin lebih mengudara saat berevolusi, menurut sebuah studi baru-baru ini dari University of Maryland, diterbitkan Dalam Penyakit Menular Klinis majalah minggu lalu.
Orang yang terinfeksi strain alfa COVID-19 menghirup virus 43 hingga 100 kali lebih banyak ke udara daripada mereka yang memiliki strain asli COVID-19, stres untuk menjelaskan.

Penelitian menemukan bahwa viral load di udara dari pasien dengan varian alfa adalah 18 kali lebih banyak daripada yang dapat dijelaskan oleh peningkatan jumlah virus dalam usap hidung dan air liur.

Para peneliti juga menemukan bahwa penutup wajah, seperti masker dan kain bedah, mengurangi jumlah virus yang terhirup ke udara sekitar 50%.

“Kami tahu itu Delta Menurut penelitian, sirkulasi yang berubah sekarang lebih menular daripada varian alfa, kata Dr. Don Melton, profesor kesehatan lingkungan di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Maryland.

“Karena penelitian menunjukkan bahwa variabel berturut-turut terus meningkat dalam perjalanan udara, ventilasi yang lebih baik dan masker yang pas, bersama dengan vaksinasi, dapat membantu mengimbangi peningkatan risiko,” tambahnya.

Pada masa-masa awal pandemi, para ilmuwan pada awalnya tidak dapat memastikan bahwa COVID-19 dapat menyebar melalui partikel di udara, dan diperkirakan ditularkan melalui tindakan seperti batuk dan bersin.

Hak atas foto Tel Aviv University

Kami sudah tahu virus ini di air liur dan usap hidung [were] Peningkatan infeksi variabel alfa. virus[es] Dari hidung dan mulut dapat ditularkan dengan menyemprotkan tetesan besar di dekat orang yang terinfeksi. Salah satu penulis penelitian, mahasiswa doktoral Jianyu Lai, mengatakan penelitian kami menunjukkan bahwa virus dalam aerosol yang dihembuskan semakin meningkat.

READ  Pasien muda membanjiri rumah sakit Spanyol di tengah gelombang baru COVID

Para peneliti merekomendasikan “pendekatan berlapis” untuk melindungi orang-orang dalam fungsi publik dan ruang dalam ruangan – ini termasuk vaksinasi, masker ketat, ventilasi yang lebih baik, peningkatan filtrasi dan desinfeksi UV udara.

“Pesan yang dibawa pulang dari makalah ini adalah bahwa virus corona dapat masuk ke dalam napas Anda yang dihembuskan (dan) meningkatkan napas Anda yang dihembuskan, dan menggunakan masker mengurangi kemungkinan menghirupnya pada orang lain,” kata Asisten Klinis. Profesor Jennifer German, salah satu penulis studi ini.