Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah studi baru menemukan bahwa diet Mediterania dapat menghilangkan lemak perut akibat penuaan

Sebuah studi baru menemukan bahwa diet Mediterania dapat menghilangkan lemak perut akibat penuaan

kesehatan

Diet mediterania bisa jadi kunci menghilangkan lemak perut.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Prevención con Dieta Mediterránea-Plus (PREDIMED-Plus) mengungkapkan bahwa diet Mediterania, yang dikombinasikan dengan aktivitas fisik, dapat melawan perubahan tubuh yang terkait dengan penuaan seperti peningkatan lemak dan hilangnya massa otot.

Penelitian yang dipublikasikan di JAMA Network Open pada tanggal 18 Oktober ini dirancang untuk menentukan apakah pola makan dapat mencegah penyakit kardiovaskular – namun sementara itu, subkelompok dievaluasi untuk mengukur dampaknya terhadap komposisi tubuh setelah periode tiga tahun.

Hasilnya menunjukkan bahwa mengikuti diet Mediterania rendah energi (rendah kalori) dan meningkatkan aktivitas fisik tampaknya mengurangi penambahan berat badan dan kehilangan otot yang terkait dengan penuaan.

Sebanyak 1.521 peserta paruh baya dan lebih tua, yang kelebihan berat badan atau obesitas serta memiliki sindrom metabolik, dibagi menjadi dua kelompok.

Kelompok pertama mengikuti diet Mediterania dengan pengurangan kalori sebesar 30% dan peningkatan aktivitas fisik.

Kelompok kedua mengikuti diet Mediterania tanpa pembatasan kalori atau perubahan aktivitas fisik.

Peserta dalam kelompok pertama mengalami perubahan komposisi tubuh yang “bermakna secara klinis” selama percobaan tiga tahun, menurut para peneliti.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa mengikuti diet Mediterania yang mengurangi energi dan meningkatkan aktivitas fisik dapat mengurangi penambahan lemak seiring bertambahnya usia.
Tatyana – Stock.adobe.com

Hal ini termasuk peningkatan 5% atau lebih pada massa lemak, massa lemak visceral (perut), dan hilangnya massa otot setelah hanya satu tahun menjalani diet.

Fox News Digital telah menghubungi para peneliti untuk memberikan komentar.

Ahli gizi dan ahli gizi Ilana Muhlstein, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada Fox News Digital bahwa pola makan Mediterania “telah disebut-sebut selama bertahun-tahun sebagai pola makan paling sehat di dunia.”

READ  Fisikawan Jelaskan 'Aurora Terpisah' yang Misterius di Mars

Dia menambahkan: “Meskipun ini mungkin benar, ini adalah nasihat yang sangat sewenang-wenang jika diberikan oleh seorang profesional kesehatan kepada orang biasa.”

Penulis studi tersebut menjelaskan bahwa masyarakat di negara-negara Mediterania memasukkan sayuran ke dalam setiap makanannya.
Luar Biasa – Stock.adobe.com

Muhlstein mengatakan diet ini mencakup “berbagai macam nasihat” yang lebih dari sekadar berfokus pada makanan utuh.

Ahli gizi mengatakan “aspek luar biasa” dari pola makan ini termasuk kacang-kacangan, polong-polongan, biji-bijian, lemak sehat, biji-bijian, kacang-kacangan, dan makanan pembuka yang berfokus pada ikan.

Diet Mediterania rendah energi berbeda dari diet asli dengan memasukkan lebih banyak protein, mengurangi tambahan gula, dan mengandung lebih banyak sayuran atau buah segar daripada buah kering.

“Namun, bagian paling sehat dari pola makan Mediterania yang diabaikan banyak orang Amerika adalah obsesi mutlak terhadap sayuran segar dan rempah-rempah,” kata Muhlstein.

Makanan yang mengandung lemak omega-3 tingkat tinggi antara lain salmon, sarden, alpukat, minyak zaitun extra virgin, serta berbagai kacang-kacangan dan biji-bijian.
Ednorg – Stok.adobe.com

“Bahan-bahan bervolume tinggi, padat nutrisi, dan rendah kalori ini adalah inti dan jiwa dari pola makan Mediterania yang sebenarnya dan sayangnya ditolak.”

Negara-negara dengan “kesehatan kardiovaskular yang jauh lebih baik daripada Amerika,” seperti Israel atau Yunani, memiliki “kelimpahan” sayuran dalam setiap makanannya, menurut ahli gizi tersebut.

“Negara-negara ini tidak hanya makan sayur, mereka juga merayakannya dan tidak akan pernah berpikir untuk makan tanpa sayur,” katanya.

Peserta melihat peningkatan sebesar 5% atau lebih pada massa lemak, massa lemak visceral (perut), dan total massa tubuh tanpa lemak setelah hanya satu tahun menjalani diet.
Sonykamuz – Stock.adobe.com

“Saat mereka menyajikan saus, seperti hummus dan tzatziki, mereka selalu ditemani dengan nampan irisan mentimun atau salad campur.”

“Namun, di Amerika Serikat, saya melihat orang-orang melahap hidangan Mediterania berkalori tinggi, seperti roti pita, shawarma, dan falafel, tanpa sayuran sama sekali, dan itu tidak tepat sasaran,” tambahnya.

Orang-orang di negara-negara lain “cenderung hidup lebih sehat” karena mereka “dengan mudah menjaga berat badan yang sehat dengan mengonsumsi banyak sayuran rendah pati setiap hari,” kata Muhlstein.

READ  Penemuan planet ekstrasurya 'permen kapas' yang sangat tipis mengejutkan para ilmuwan - 'Kami tidak dapat menjelaskan bagaimana planet ini terbentuk'
Diet Mediterania, dikombinasikan dengan aktivitas fisik, dapat melawan perubahan tubuh yang berhubungan dengan penuaan, seperti peningkatan lemak dan hilangnya massa otot.
toa555 – stok.adobe.com

Dia mendorong orang Amerika untuk membatasi roti pita dan mengisi setengah piring mereka dengan makanan pokok Mediterania seperti terong panggang, acar kangkung, dan salad cincang.

Mengenai aktivitas fisik, Muhlstein merekomendasikan olahraga 45 menit enam hari seminggu agar sesuai dengan “gaya hidup aktif alami” orang-orang yang tinggal di Mediterania.

Peserta penelitian dihubungi oleh ahli diet terlatih tiga kali sebulan selama penelitian, yang menurut Muhlstein kemungkinan besar menghasilkan “perbaikan signifikan” dalam hubungan mereka dengan makanan.

“Sayangnya, di Amerika, pandangan kita terhadap makanan menjadi sangat tidak sehat,” katanya.

“Kami didorong untuk mengonsumsi karbohidrat dan gula untuk kenyamanan emosional, dan tidak beralih ke sayur-sayuran kecuali kami harus berdiet.”

“Ini adalah mentalitas tidak sehat yang bisa diakibatkannya,” katanya [in] Kesehatan yang buruk dan obesitas… Memberi peserta kesempatan untuk bertemu dengan ahli gizi dan meningkatkan perilaku makan serta hubungan mereka dengan makanan secara teratur dan berkelanjutan adalah kunci untuk mencapai hasil jangka panjang.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/10/22/mediterranean-diet-can-blast-belly-fat-caused-by-aging-new-study-finds/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi