Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah studi baru mengatakan makan ini mengurangi risiko pengembangan penyakit Alzheimer

Jika Anda tertarik Menjaga kesehatan otak AndaAnda dapat mencoba memecahkan teka-teki atau bahkan mempelajari keterampilan baru. Tetapi yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa makanan yang Anda makan juga penting untuk menghindari bentuk-bentuk demensia, seperti: Penyakit Alzheimer.

Kebanyakan orang menyadari bahwa makanan adalah bahan bakar tubuh kita dan bahwa jenis makanan yang kita makan dapat mengubah kita menjadi mesin untuk membakar lemak, membantu kulit kita terlihat lebih baik, dan bahkan mencegah penyakit. Namun kini, sebuah penelitian baru mengungkapkan bahwa makan dengan cara tertentu juga bisa terjadi Mengurangi peluang Anda Untuk mengembangkan penyakit Alzheimer. Baca terus untuk mengetahui makanan yang harus Anda sertakan dalam makanan Anda untuk menghindari penyakit Alzheimer. Untuk informasi lebih lanjut tentang cara mengenali penurunan kognitif, Para ahli mengatakan ini mungkin salah satu tanda pertama Anda menderita demensia.

OksanaKiian / iStock

Itu Diet mediterania Ini adalah cara makan yang berfokus pada sayuran, buah-buahan, biji-bijian, dan lemak sehat, menurut para ahli di Mayo Clinic – dan telah menjadi cara makan sehat yang populer dalam beberapa tahun terakhir di AS. Sekarang, ada bukti lebih dari ini. hanya tubuhmu yang bagus. Sebuah studi baru dari American Academy of Neurology dipublikasikan di jurnal tersebut Neurologi Pada 5 Mei, dia menunjukkan bahwa mengikuti diet Mediterania juga dapat meningkatkan kesehatan kognitif Anda.

Setelah membandingkan 343 orang dengan risiko tinggi mengembangkan penyakit Alzheimer dan 169 orang yang tidak cenderung terkena penyakit tersebut, hasilnya menunjukkan bahwa diet Mediterania merupakan “faktor pelindung terhadap penurunan daya ingat.”

Untuk lebih banyak hal yang harus diperhatikan, lihat Studi tersebut mengatakan bahwa melakukan hal ini dua kali sehari mengurangi risiko terkena demensia.

READ  Bagaimana teori gravitasi yang aneh dapat menghancurkan sebab dan akibat
Seorang pria yang serius melihat ke dalam pikirannya
adamkaz / iStock

Pada orang dengan penyakit Alzheimer, dua protein, amiloid dan tau, menumpuk di otak dan menggumpal dan terjalin bersama membentuk plak. Mengganggu fungsi sel otakMenjelaskan National Institute on Aging. Penelitian baru ini menunjukkan bahwa diet Mediterania – yang cenderung terdiri dari minyak zaitun extra virgin, kacang-kacangan, biji-bijian, ikan, dan tumbuhan – dapat mengganggu penumpukan amiloid dan tau di otak. Peserta studi yang mengikuti diet Mediterania yang lebih ketat ditemukan memiliki akumulasi amiloid dan tau yang lebih rendah daripada mereka yang tidak mengikuti diet.

“Studi kami menunjukkan bahwa makan makanan tinggi lemak tak jenuh, ikan, buah-buahan dan sayuran dan rendah produk susu dan daging merah sebenarnya dapat melindungi otak Anda dari akumulasi protein yang dapat menyebabkan kehilangan ingatan dan demensia,” penulis studi tersebut. Tommaso Palarini, PhD, dari Pusat Penyakit Neurodegeneratif Jerman (DZNE), dalam sebuah pernyataan. “Hasil ini menambah bukti yang menunjukkan apa yang Anda makan Ini dapat mempengaruhi kemampuan ingatan Anda Kemudian.”

Palarini menambahkan bahwa meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, “hasil ini menunjukkan bahwa orang dapat mengurangi risiko pengembangan penyakit Alzheimer dengan memasukkan lebih banyak elemen diet Mediterania ke dalam makanan harian mereka.”

Dan untuk lebih banyak gejala penyakit dari seorang selebriti yang bergumul dengannya, Istri Tony Bennett mengungkapkan gejala pertama penyakit Alzheimer.

Orang-orang makan di luar, makanan Mediterania ada di atas meja
SolStock / iStock

Richard IsaacsonMD, Direktur klinik pencegahan penyakit Alzheimer di Weill Cornell Medicine dan New York Presbyterian Hospital, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mendiskusikan temuan mereka dengan CNN. “Untuk setiap poin kepatuhan diet yang lebih tinggi, orang memilikinya Satu tahun lebih sedikit penuaan otak. Ini luar biasa, katanya, karena kebanyakan orang tidak menyadari bahwa mungkin untuk mengontrol kesehatan otak Anda, tetapi penelitian ini menunjukkan hal itu kepada kita.

READ  Salah satu spesies dinosaurus terbesar di dunia ditemukan di Australia

Isaacson mengatakan studi baru menunjukkan bahwa “tidak hanya meningkatkan fungsi kognitif – terutama memori – tetapi juga mengurangi risiko penyakit Alzheimer” dengan mengubah pola makan Anda. “Gunung bukti terus membuktikan bahwa Anda adalah apa yang Anda makan dalam hal kesehatan otak,” katanya.

Dan untuk informasi kesehatan yang lebih berguna yang dikirim langsung ke kotak masuk Anda, Berlangganan buletin harian kami.

Makan malam vegetarian yang sehat.  Seorang wanita dengan jins abu-abu dan jaket makan salad segar, setengah alpukat, biji-bijian, kacang-kacangan, dan sayuran panggang dari semangkuk Buddha.  Makanan super, makan bersih, konsep makanan diet (makan malam vegetarian yang sehat. Wanita dengan jins dan jaket abu-abu
iStock

Sue RecampRD, dari Michigan Medicine Frankel Cardiovascular Center, mengatakan kepada Michigan Health bahwa cara makan Mediterania bukanlah diet, melainkan “metode makan”. “Tergantung pada Kebiasaan makan tradisional Dari negara-negara yang berbatasan dengan Mediterania, tempat penelitian menunjukkan bahwa orang-orang ini cenderung hidup lebih lama dan lebih sehat, “jelas Riscamp. Hal ini khususnya dapat dicatat dalam perbandingan dengan diet standar Amerika, yang semakin dikenal sebagai “SAD,” yang terdiri dari makan daging merah, biji-bijian, produk susu, dan makanan olahan, kemasan, dan gorengan dalam jumlah besar. “

Menurut sebuah studi tahun 2013 yang diterbitkan di The New England Journal of Medicine, “Diet Mediterania” telah terbukti mengurangi risiko Penyakit jantung, stroke, dan kematian Penyakit jantung “adalah 30 persen, jika dibandingkan dengan diet rendah lemak,” jelas Harvard Health.

Itu Diet mediterania Itu juga telah ditemukan untuk mengurangi depresi serta risiko kanker usus besar, rektal dan payudara, dan diabetes tipe 2.

Dan untuk perubahan yang lebih kecil yang dapat berdampak besar pada kesehatan, Sebuah studi baru mengatakan bahwa makan hal ini dapat mengurangi risiko kanker menjadi setengahnya.