Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa komet terbesar yang pernah diamati aktif pada jarak dekat dengan rekor

Komet Bernardinelli-Bernstein (BB), yang ditampilkan dalam pameran seni ini karena mungkin muncul di tata surya luar, diperkirakan sekitar 1.000 kali massa komet biasa. Komet terbesar yang ditemukan di era modern, merupakan salah satu komet terjauh yang ditemukan dalam keadaan koma, yang berarti es di dalam komet menguap dan membentuk selubung debu dan uap di sekitar inti komet. Kredit: NOIRLab/NSF/AURA/J. da Silva/Spaceengine

Sebuah studi baru oleh para astronom di University of Maryland menunjukkan bahwa Komet Bernardinelli-Bernstein (BB), komet terbesar yang pernah ditemukan, aktif jauh sebelum perkiraan sebelumnya, artinya es di dalamnya menguap dan membentuk selubung debu dan uap yang diketahui sebagai koma. . Hanya satu komet aktif yang telah diamati jauh dari Matahari, dan jauh lebih kecil dari Komet BB.


Penemuan ini akan membantu para astronom menentukan terbuat dari apa BB dan memberikan wawasan tentang kondisi selama pembentukan tata surya kita. Hasilnya telah dipublikasikan di Jurnal Ilmu Planet Pada 29 November 2021.

“Pengamatan ini mendorong jarak komet aktif lebih jauh dari yang kita ketahui sebelumnya,” kata Tony Farnam, seorang ilmuwan peneliti di Departemen Astronomi UMD dan penulis utama studi tersebut.

tahu kapan komet Menjadi aktif adalah kunci untuk memahami apa isinya. Sering disebut “bola salju kotor” atau “bola es kotor”, komet adalah gumpalan debu dan es yang tersisa dari pembentukan Tata Surya. Ketika komet yang mengorbit mendekati titik terdekatnya dengan matahari, suhunya naik dan es mulai menguap. Suhu di mana penguapan harus dimulai tergantung pada jenis es yang dikandungnya (misalnya, air, karbon dioksida, karbon monoksida, atau senyawa beku lainnya).

Para ilmuwan pertama kali menemukan komet BB pada Juni 2021 menggunakan data dari Dark Energy Survey, sebuah upaya kolaboratif internasional untuk mensurvei langit di belahan bumi selatan. Survei tersebut menangkap inti terang komet, tetapi tidak memiliki resolusi yang cukup tinggi untuk mengungkap selubung debu dan uap yang terbentuk saat komet menjadi aktif.

Komet BB, yang lebarnya 100 kilometer, adalah komet terbesar yang pernah ditemukan, dan lebih jauh dari matahari daripada planet Uranus. Kebanyakan komet terletak sekitar satu kilometer atau lebih dan lebih dekat ke Matahari ketika mereka terdeteksi. Ketika Farnham mendengar tentang penemuan itu, dia langsung bertanya-tanya apakah gambar Komet BB telah diambil oleh Transient Exoplanet Survey Satellite (TESS), yang memantau satu wilayah langit selama 28 hari setiap kali. Diperkirakan bahwa waktu pemaparan TESS yang lebih lama dapat memberikan lebih banyak detail.

Farnham dan rekan-rekannya mengumpulkan ribuan gambar Komet BB yang dikumpulkan oleh TESS dari 2018 hingga 2020. Dengan menumpuk gambar, Farnham mampu meningkatkan kontras dan mendapatkan tampilan komet yang lebih jelas. Namun karena komet bergerak, ia harus melapisi gambar agar Komet BB tepat sejajar di setiap bingkai. Teknik ini menghilangkan bintik-bintik liar dari bidikan individu sambil memperkuat gambar komet, memungkinkan para peneliti untuk melihat cahaya kabur dari komet. tanah Kontur BB, bukti BB punya file koma Itu aktif.

Untuk memastikan koma itu bukan hanya buram yang disebabkan oleh penumpukan gambar, tim mengulangi teknik ini dengan gambar objek tidak aktif dari Sabuk Kuiper, wilayah yang jauh lebih jauh dari matahari daripada Komet BB di mana puing-puing es berasal dari awal. Tata surya berlimpah. Ketika hal-hal ini tampak murni, tanpa distorsi, para peneliti yakin bahwa cahaya redup di sekitar Komet BB sebenarnya adalah koma aktif.

Ukuran komet BB dan jaraknya dari Matahari menunjukkan bahwa es yang menguap yang membentuk koma didominasi oleh karbon monoksida. Karena karbon monoksida dapat mulai menguap hingga lima kali lebih jauh dari matahari daripada Komet BB ketika ditemukan, kemungkinan BB sudah aktif sebelum dapat diamati.

“Kami berasumsi bahwa Komet BB kemungkinan aktif di luar itu, tetapi kami belum pernah melihatnya sebelumnya,” kata Farnham. “Apa yang belum kami ketahui adalah apakah ada titik berhenti di mana kami dapat mulai melihat benda-benda ini di penyimpanan dingin sebelum mereka menjadi aktif.”

Menurut Farnham, kemampuan untuk mengamati proses seperti pembentukan komet koma lebih jauh dari sebelumnya membuka pintu baru yang menarik bagi para astronom.

“Ini baru permulaan,” kata Farnam. “TESS sedang mengamati hal-hal yang belum terdeteksi, dan itu semacam uji kasus dari apa yang dapat kami temukan. Kami memiliki kemampuan untuk melakukan banyak hal, hanya dengan melihat komet, kembali ke masa lalu. dalam gambar dan menemukannya pada jarak yang sangat jauh dari Matahari.”


Komet terbesar yang pernah terlihat akan mendekati Saturnus pada tahun 2031


informasi lebih lanjut:
Tony L. Farnham et al., Aktivitas awal di komet C/2014 UN271 Bernardinelli-Bernstein seperti yang diamati oleh TESS, Jurnal Ilmu Planet (2021). DOI: 10.3847 / PSJ / ac323d

kutipan: Studi baru menunjukkan komet terbesar yang pernah diamati aktif pada jarak dekat untuk memecahkan rekor (2021, 29 November) Diperoleh pada 29 November 2021 dari https://phys.org/news/2021-11-largest-comet-near -record- jarak .bahasa pemrograman

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Masalah toilet SpaceX yang rusak memaksa para astronot untuk memakai popok saat kembali ke rumah