Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa rasa memiliki tujuan menurun setelah demensia

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa rasa memiliki tujuan menurun setelah demensia

Tero Visalainen/iStockPhoto/Getty Images

Para ahli mengatakan bahwa tujuan merupakan elemen penting dalam kesehatan.



CNN

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa tujuan hidup seseorang menurun sebelum dan sesudah didiagnosis menderita demensia atau penurunan kognitif.

“Tujuan hidup adalah perasaan bahwa hidup seseorang berorientasi pada tujuan dan memiliki arah. Ini merupakan komponen penting dari kesejahteraan,” kata Dr. Angelina Sutin, penulis utama studi tersebut. Sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu Di Jaringan JAMA Terbuka.

Para peneliti sekarang mengetahui bahwa tujuan hidup merupakan faktor penting bagi kesehatan yang baik selama masa dewasa, tambah Sutin, seorang profesor ilmu perilaku dan kedokteran sosial di Florida State University College of Medicine di Tallahassee.

“Penelitian sebelumnya menemukan bahwa individu dengan tujuan yang lebih besar memiliki kemungkinan lebih kecil untuk terkena penyakit Alzheimer dan jenis demensia lainnya,” katanya melalui email. “Di sini kita melihat hubungan antara tujuan dan gangguan kognitif dalam arah lain: Apakah gangguan mempunyai efek pada perasaan memiliki tujuan?”

Untuk menyelidiki pertanyaan ini, para peneliti melihat data lebih dari 30.000 orang di dua penelitian: Studi Kesehatan dan Pensiun dari tahun 2006 hingga 2021 dan Studi Tren Kesehatan dan Penuaan Nasional dari tahun 2011 hingga 2021.

Menurut penelitian, peserta penelitian dinilai beberapa kali selama beberapa tahun untuk mengetahui sejauh mana gangguan kognitif dan perasaan mereka terhadap target.

Meskipun ada beberapa tanda penurunan tujuan pada tahun-tahun sebelum gangguan kognitif, penurunan tersebut terjadi lebih cepat setelah gangguan tersebut teridentifikasi, kata Sutin.

Sam Fazio, direktur senior penelitian kualitas perawatan dan psikososial di Harvard, mengatakan temuan ini tidak mengejutkan, mengingat apa yang diketahui para ilmuwan tentang penurunan kesehatan mental setelah diagnosis. Asosiasi Alzheimer.

READ  Ilmuwan memecahkan misteri 50 tahun - bagaimana bakteri bergerak?

Gangguan diidentifikasi melalui tugas kognitif, bukan melalui diagnosis oleh profesional kesehatan. Sutin mengatakan hasilnya dapat diandalkan karena menggunakan penilaian selama lebih dari satu dekade, dan trennya telah direplikasi pada kedua kelompok.

“Tujuan mungkin menjadi target intervensi setelah gangguan kognitif untuk menjaga kesehatan dan mengurangi atau memperlambat timbulnya gejala perilaku yang terkait dengan tujuan rendah,” kata studi tersebut.

Besarnya kesadaran akan tujuan yang hilang dari setiap individu bervariasi dari orang ke orang, ada yang menurun dengan cepat dan ada yang tidak menurun sama sekali, kata Sutin. Dia menambahkan bahwa penelitian di masa depan perlu mengeksplorasi pola-pola ini untuk menentukan siapa yang paling berisiko.

Namun sangat penting bagi setiap orang untuk mempertahankan tujuan hidupnya di kemudian hari, kata Sutin.

“Kebalikan dari tujuan hidup – sikap apatis – adalah masalah besar pada demensia. Penderita demensia kehilangan motivasi untuk menjalani hidup. Sangat penting bagi individu untuk mempertahankan tujuan hidupnya untuk mencegah atau setidaknya menundanya. sikap apatis ini, yang dapat menurunkan kualitas hidup.”

Pengasuh – baik profesional atau orang yang dicintai – penting dalam membantu seseorang dengan gangguan kognitif tetap terlibat, kata Fazio. Hal ini terutama terjadi ketika demensia berkembang dan menyulitkan orang tersebut untuk memulai beberapa aktivitas sendiri.

Kuncinya, katanya, adalah menemukan cara untuk membantu melibatkan orang dengan gangguan kognitif dan melibatkan mereka dalam aktivitas, namun tidak mengambil alih terlalu banyak sehingga mereka tidak memiliki rasa kemandirian dan keterlibatan.

“Terlalu banyak (bantuan) akan membuat saya menutup diri dan saya mungkin tidak berpartisipasi,” Fazio mengingat apa yang dikatakan orang-orang kepadanya. “Terlalu sedikit tidak akan membuat saya sukses, atau mandiri.”

READ  Fisikawan pemenang Hadiah Nobel Stephen Weinberg meninggal pada usia 88

Dukungan terbaik berfokus pada individu dan bukan hanya penyakitnya, kata Fazio, sambil mencatat bahwa Asosiasi Alzheimer memiliki sumber daya untuk Pengasuhan Dan Hidup sehat dengan demensia.

Fazio menambahkan bahwa memberikan layanan berkualitas melibatkan meluangkan waktu untuk mengenal orang tersebut dan membantu mereka terhubung kembali dengan identitas tersebut. Itu mungkin berarti membicarakan karier mereka sebelumnya atau membuat kue terkenal bersama mereka.

“Saat Ayah berhenti membicarakan pekerjaannya, bagaimana kita bisa memulai percakapan tersebut agar dia membicarakan pekerjaannya?” kata Fazio. “Kenali orang seperti apa mereka selama hidupnya, sehingga (Anda) dapat menggunakan informasi itu dan memasukkannya ke dalam setiap interaksi sepanjang hari.”

Melalui sekelompok konselor yang mengalami gangguan kognitif tahap awal, dia mengetahui bahwa yang mereka dambakan bukanlah dukungan dari pasien lain, namun lebih banyak hubungan dengan orang-orang yang pernah mereka temui dalam hidup mereka.

“Apa yang dikatakan beberapa orang kepada kami dan sangat menarik bagi saya adalah, ‘Tahukah Anda, saya belum tentu ingin mendapat teman baru saat ini.’ Fazio menambahkan, “Tetapi bagaimana caranya membantu teman-temanku memahami bahwa aku masih orang yang sama sehingga mereka tetap ingin berada di dekatku?”

Dapatkan inspirasi dengan laporan mingguan kami tentang hidup sejahtera, yang dibuat sederhana. Mendaftarlah ke buletin CNN’s Life, But Better untuk mendapatkan informasi dan alat yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan Anda