Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sedikit kegembiraan bertemu kawan lama: Uwe Gensheimer dan pemain bola tangan Jerman nyaris tak terkalahkan oleh Prancis

“Janbarro Germany” Uwe Gensheimer berteriak lagi dengan keras kepada rekan satu timnya sebelum kick-off melawan Prancis. Seruan perang yang diperoleh pemain bola tangan Jerman dalam perjalanan mereka ke Jepang pada tahun 2018 diterjemahkan berarti seperti memberikan yang terbaik bersama-sama.

Yang terbaik tidak cukup pada Rabu sore melawan rekor juara dunia. Gensheimer & Co kalah di bawah 29:30 (13:16) di Game Tiga Kejuaraan Olimpiade.

Bahkan permintaan keras kapten sebelum dan selama pertandingan tidak bisa mengubah itu.

Gensheimer, yang membuat nada tenang di lapangan dan harus memberi jalan bagi Marcel Schiller dari Göppingen, ditempatkan kembali di starting lineup pada hari Rabu oleh pelatih nasional Alfred Geslason. Tidak diragukan lagi, pemain sayap kiri adalah kepala tim DHB dengan keserbagunaannya, IQ handball yang tinggi, dan semangat yang tak tertahankan. Namun berbeda dengan klubnya, pria asal Mannheim yang berkostum timnas ini tidak tampil efektif seperti biasanya di pertandingan-pertandingan sebelumnya.

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können]

Namun, tak heran jika pelatih berusia 34 tahun itu memercayainya. Bagaimanapun, Gensheimer bermain untuk Paris Saint-Germain selama tiga tahun dan tahu bola tangan Prancis dengan baik. Tidak terkecuali Nikola Karabatic, bintang mutlak Prancis, yang kembali pada waktunya untuk Olimpiade kelimanya setelah menderita robekan ligamen. “Saya tidak perlu mengatakan banyak kata tentang kesuksesan Nico. Dia pasti telah memenangkan segala sesuatu yang bisa dimenangkan dalam jangka waktu yang sangat lama,” kata Gensheimer tentang mantan rekan setimnya. Bakat luar biasa memulai karir profesionalnya pada usia enam belas, dan sejak itu dia memenangkan dua medali emas Olimpiade dan dinobatkan sebagai pemain bola tangan dunia tiga kali.

READ  Svitolina lebih kuat dari Marino
Nikola Karabatic dalam duel melawan Hendrik Picklerfoto: AFP

Kelas ini langsung dikenali saat melawan Jerman saat Karabatic memasuki lapangan seperempat jam kemudian. Veteran ini sekali lagi terkesan dengan komponen fisiknya yang kuat yang dipadukan dengan kepekaan teknis dan desain tingkat tinggi. Dia dengan mudah mendistribusikan bola, dengan terampil menggunakan ruang kosong yang hampir tidak mencolok dan menempatkan tetangganya dalam sorotan.

Namun, tim Jerman melakukan bagiannya. Pada fase awal yang bergejolak, papan skor mencetak keunggulan lima gol (2:7) hanya sepuluh menit memasuki pertandingan, dan sesaat sebelum jeda, The Blues menggandakan poin mereka ketika Karabatic memasukkannya ke dalam 7.:14.

Gensheimer yang nyaris sempurna memiliki sedikit dampak dalam hal ini, terutama karena tim nasional Prancis tidak hanya terdiri dari Nikola Karabic. Michaël Guigou dan Luc Abalo yang berpengalaman, yang mendominasi setiap posisi secara individual, menang di sayap, sementara Dika Mem tampil mengesankan dengan atletisnya di backcourt kanan.

[Höhepunkte, TV-Termine und Zeitplan der Olympischen Spiele hier auf einen Blick]

Namun, anak asuh Alfred Jeslason berhasil merespons dengan upaya kompak tim dan menyamakan kedudukan di babak kedua. Pada akhirnya, itu adalah penyelesaian yang lebih baik dari pihak Prancis dan DHB harus menyerahkan poin kepada salah satu pesaing teratas, seperti yang mereka lakukan melawan Spanyol.

Saat ini berada di urutan keempat dalam grup, Gensheimer dan rekan satu timnya berada di bawah tekanan lagi dalam pertandingan mendatang melawan Norwegia (30/07, 14:30, ZDF dan Eurosport). Maka inilah saatnya untuk memberikan yang terbaik lagi — dan yang terbaik, bawalah beberapa poin bersama Anda.