Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sedikitnya 4 tewas dalam gedung Prancis runtuh, upaya penyelamatan terus berlanjut

Sedikitnya 4 tewas dalam gedung Prancis runtuh, upaya penyelamatan terus berlanjut

Tetangga menggambarkan “bau gas yang kuat” di tempat kejadian.

Marseille, Prancis:

Hari ini, Senin, petugas penyelamat menarik mayat keempat dari bawah reruntuhan apartemen yang runtuh di kota Marseille, Prancis, menurut seorang menteri kabinet, sementara petugas pemadam kebakaran berpacu dengan waktu untuk menemukan empat orang yang masih hilang.

Lebih dari 24 jam setelah dugaan ledakan menghantam gedung, dengan penduduk melaporkan bau gas yang menyengat, puluhan personel pertahanan sipil dan anjing pelacak bekerja melewati puing-puing saat api masih membara.

“Empat mayat telah ditemukan,” kata Menteri Perumahan Olivier Klein di tempat kejadian.

Namun wakil walikota kota pelabuhan Mediterania, Yannick Ohannesian, mengatakan petugas penyelamat masih berharap menemukan korban selamat.

“Sampai akhir, kami akan percaya itu mungkin – bahkan jika peluangnya semakin kecil setiap jamnya,” katanya.

Lionel Mateo, kepala dinas pemadam kebakaran kota, mengatakan timnya sedang dalam “pertempuran melawan waktu”.

“Api tidak sampai ke seluruh bagian (gedung), jadi masih ada harapan,” ujarnya.

Kebakaran di lokasi membuat anjing sulit menemukan lebih banyak korban atau penyintas.

Bau gas yang kuat

Sebelum mayat ditemukan, Jaksa Wilayah Dominic Lorenz mengatakan kepada wartawan hari Minggu bahwa delapan orang “tidak menanggapi panggilan telepon.”

Lima orang di gedung terdekat terluka ringan dalam ledakan dan keruntuhan, yang terjadi sekitar pukul 12:40 Minggu (2240 ​​GMT Sabtu).

Belum diketahui pasti penyebab ledakan tersebut, namun penyidik ​​sedang menyelidiki kemungkinan ledakan tersebut disebabkan oleh kebocoran gas.

Saveria Mosnier, yang tinggal di jalan dekat lokasi di lingkungan La Plaine, mengatakan dia tertidur ketika “ledakan besar … mengguncang ruangan.”

“Saya kaget bangun seperti bermimpi,” katanya kepada AFP.

READ  Dia menjelaskan: Mengapa dewan militer di Myanmar mengeksekusi empat lawan?

“Segera saya mencium bau gas yang kuat, yang masih bisa kita cium pagi ini.”

Wakil Walikota Ohannesian mengatakan beberapa saksi telah melaporkan “bau gas yang mencurigakan”.

Dua bangunan di sebelah properti yang hancur rusak parah, dan salah satunya runtuh di kemudian hari tanpa melukai penyelamat.

pengungsian

Hampir 200 warga bangunan di dekatnya dievakuasi.

Kota telah menyediakan beberapa tempat penampungan darurat, dan masyarakat setempat juga telah mulai bekerja untuk membantu mengoordinasikan perumahan dan bantuan untuk mereka.

“Banyak keluarga di lingkungan sekitar yang takut,” kata Arnaud Dupleix, kepala asosiasi orang tua di Sekolah Dasar Tivoli terdekat.

Kantor kejaksaan mengatakan orang kesembilan, yang tinggal di gedung terdekat, dikhawatirkan hilang, namun sejak saat itu telah melakukan kontak dengan kerabatnya.

Pada 2018, delapan orang tewas di Marseille ketika dua bangunan bobrok runtuh di distrik kelas pekerja Noailles.

Bencana itu menyoroti standar perumahan di kota itu, di mana kelompok bantuan mengatakan 40.000 orang tinggal di gedung-gedung jelek.

Namun pada hari Minggu, pihak berwenang tampaknya mengesampingkan masalah struktural dalam kecelakaan terbaru.

“Tidak ada peringatan bahaya di gedung ini, tidak di lingkungan yang diidentifikasi sebagai perumahan di bawah standar,” kata Christophe Mirmand, prefek wilayah Bouches-du-Rhône.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)