Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sejarah, makna dan mengapa kita merayakan tahun baru pada 1 Januari?

Selamat Tahun Baru 2022: Hari Tahun Baru (1 Januari), menurut kalender Gregorian, adalah salah satu perayaan yang paling terkenal. Di seluruh dunia, orang merayakannya dengan keluarga dan teman, atau mengadakan pertemuan besar. Mereka mendekorasi rumah mereka, mengadakan pesta dan membuat kue untuk orang yang dicintai.

Dunia menyambut Tahun Baru dengan antusias dan gembira. Setiap orang membuat resolusi dan rencana baru untuk tahun mendatang.

Tanggal

Tahun Baru diyakini berasal dari Babel kuno sekitar 4.000 tahun yang lalu, pada tahun 2000 SM. Orang Babilonia merayakan Tahun Baru dengan perayaan 11 hari yang disebut Akitu, yang mencakup berbagai ritual setiap hari, pada bulan baru pertama setelah titik balik musim semi (biasanya pada akhir Maret). Festival ini memperingati kemenangan mitos dewa langit Marduk atas dewi laut Tiamat, serta tindakan menobatkan raja baru atau mengizinkan raja sebelumnya untuk memerintah.

Pentingnya

Perayaan Tahun Baru di banyak negara dimulai pada 31 Desember – Malam Tahun Baru – dan berlanjut hingga dini hari 1 Januari. Orang yang bersuka ria makan makanan dan camilan yang dianggap membawa keberuntungan. Menonton kembang api dan menyanyikan lagu adalah tradisi yang dipraktikkan di seluruh dunia. Awal tahun adalah waktu yang tepat untuk melakukan perubahan positif. Membuat resolusi Tahun Baru lebih umum di belahan bumi barat, meskipun juga dipraktekkan di belahan bumi timur. Orang tersebut berusaha untuk mengubah kebiasaan atau perilaku yang tidak diinginkan, atau untuk menetapkan tujuan pribadi.

Mengapa kita merayakan Hari Tahun Baru pada tanggal 1 Januari?

Kalender Romawi awal menjadi tidak sinkron dengan matahari selama bertahun-tahun, dan pada tahun 46 SM Kaisar Julius Caesar memutuskan untuk memecahkan masalah tersebut dengan menghubungi astronom dan matematikawan terpenting pada masa itu. Dia menciptakan kalender Julian, yang sangat mirip dengan kalender Gregorian yang lebih modern yang digunakan sebagian besar negara saat ini.

READ  Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari setuju untuk bekerja sama

Caesar menjadikan 1 Januari sebagai hari pertama tahun itu sebagai bagian dari reformasinya, sebagian untuk memperingati bulan dengan nama yang sama, Janus, dewa permulaan Romawi. Bangsa Romawi merayakan ulang tahun Janus dengan mempersembahkan korban, bertukar hadiah, mendekorasi rumah mereka dengan cabang pohon salam, dan mengadakan pesta yang riuh. Otoritas Kristen di Eropa abad pertengahan untuk sementara menggantikan 1 Januari sebagai hari pertama tahun itu dengan hari-hari yang memiliki makna keagamaan yang lebih besar, seperti 25 Desember (Kelahiran Kristus) dan 25 Maret (Pesta Kabar Sukacita). Pada tahun 1582, Paus Gregorius XIII menetapkan kembali 1 Januari sebagai Hari Tahun Baru.

📣 Untuk berita gaya hidup lainnya, ikuti kami di Instagram | Indonesia | Situs jejaring sosial Facebook Dan jangan lewatkan update terbaru!