Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Sekarang resmi: Sayang di kepala”: Til Schweiger di perusahaan yang meragukan

“Sekarang sudah resmi: sayang di kepala”
Sampai Schweiger di perusahaan yang meragukan

Pendapat berbeda tentang Til Schweiger. Dan bukan hanya ketika datang ke film-filmnya. Di masa pandemi, ia awalnya mengeluhkan pejalan kaki yang tidak menjaga jarak untuk kemudian menunjukkan solidaritas dengan Xavier Naidoo dan menyemangati penyangkal Corona. Sekarang berjalan lebih baik.

manusia super? Gandi? Atau mungkin kapten Denmark Simon Kjeer? Tidak, ketika Til Schweiger ditanya tentang “pahlawannya” akhir-akhir ini, dia jelas memikirkan orang yang sama sekali berbeda: Boris Richester. Setidaknya itulah yang diposting sutradara dan aktor di halaman Instagram-nya.

Publikasi ini terdiri dari dua gambar. Foto pertama menunjukkan perahu di bagian di atas air. Dalam bidikan kedua, Schweiger dan Richester menyorotkan ke kamera. Sepertinya mereka melakukan perjalanan bersama. Namun, pembuat sepatu blazer tampaknya tidak berpakaian dengan tepat untuk acara tersebut. Sulit untuk membedakan apakah itu foto atau kolase.

Pada akhirnya, itu tidak masalah. Yang penting adalah catatan yang ditambahkan Schwiger ke dalam gambar. Di sana Anda membaca kalimat “Berperahu tanpa alas kaki dengan pahlawan saya, Boris Richester.” Schweiger pasti tahu bahwa ini akan memberinya banyak komentar. Dan itu menarik lagi, pasti juga.

‘Demokrasi terkendali’

Bagaimanapun, mantan situs jurnalis Focus dan blogger Richhuster saat ini dianggap oleh banyak orang sebagai spektrum populis sayap kanan. Dia mendapatkan popularitas melalui pemeriksaan kritisnya terhadap sistem politik Rusia di bawah Presiden Vladimir Putin. Sementara itu, selama krisis Corona, ia menunjukkan afinitas yang jelas dari lingkungan berpikir lateral. Siapa pun yang saat ini mengunjungi blognya akan menemukan banyak artikel oleh dia dan penulis lain yang merinci langkah-langkah virus corona dan meningkatkan dugaan risiko vaksinasi.

Target populer Reitschuster juga adalah Partai Hijau, media massa dan “demokrasi terkontrol di mana Republik Federal Jerman semakin berubah setelah hampir 16 tahun Angela Merkel,” kata salah satu teks terbaru berusia 50 tahun itu. . Antara lain, pusat penelitian “Corretiv” dan inisiatif “Volksverpetzer” telah memeriksa kebenaran berbagai teks oleh Reitschuster dan telah berulang kali menunjukkan pernyataan palsu atau representasi yang sengaja tidak lengkap.

Di tepi kanan kolam

Fakta bahwa Schweiger bermitra dengan Reitschuster menghadapi beberapa kritik keras dalam komentar di posnya. Seorang pengguna menulis: “Anda merayakan penyangkalan Corona? Nah. Jika Anda pikir itu akan menjadi dorongan bagi Anda dalam beberapa hal – apakah Anda sudah membuka saluran Telegram? Korosif.” Pengguna lain yang menghadap ke Schweiger mengatakan: “Bagus, juga di tepi kanan kolam. Dia akhirnya menembak dirinya sendiri secara sembunyi-sembunyi.” Sementara itu, presenter ZDF Jan Böhmermann berbicara di Twitter. “Sekarang resmi: sayang di kepala,” komentarnya sinis, mengacu pada film sutradara.

Hal ini pada gilirannya secara pribadi mengundang Reitschuster di tempat kejadian, yang segera menanggapi pernyataan Böhmermann di Twitter: “Biaya TV Beraksi: kebencian dan hasutan, disponsori oleh penyiar publik. Anda harus bahagia: di waktu dan sistem lain saya mengerti bagaimana Böhmermann memimpin mereka jauh lebih jauh dan itu bisa sangat berbahaya,” katanya. Namun postingan Instagram Schweiger juga menemukan pendukung lainnya. “Itu membuat Anda lebih elegan dari yang sudah Anda miliki, terima kasih Til,” jelas seorang pengguna, misalnya. Dan yang lain hanya mengatakan: “Tim terbaik!”

berputar 180 derajat

Ini bukan pertama kalinya Til Schweiger mendekati pemikir lateral atau fanatik konspirasi. Sementara dia masih memposting video di awal pandemi di mana dia kesal dengan kereta bayi yang tidak meninggalkan tempat, ekspresi pendapatnya benar-benar berubah segera setelahnya.

Misalnya, ia memuji risalah kontroversial dokter Bodo Schiffmann atau berpartisipasi dalam kartun yang menunjukkan kepala Institut Robert Koch, Lothar Wheeler, sebagai pameran lotere dalam “Lukisan Angka Cedera”. Ketika ahli virus Christian Drosten dan politisi SPD Karl Lauterbach melaporkan bahwa mereka telah menerima ancaman pembunuhan, Schweiger menyerang mereka secara langsung. “Jangan menangis sekarang,” dia menjelaskan, “Pertahankan pendapatmu—itu hakmu—tapi jangan menangis. Masa depan akan memberitahumu jika kamu benar!” Dia kemudian meminta maaf untuk ini.

Di masa lalu, Schweiger juga tidak ingin membiarkan temannya yang berkomplot Xavier Naidoo lewat. Ketika dia mendapat tuduhan rasisme atas liriknya, Schweiger menjelaskan, “Kedengarannya aneh, tetapi saya sangat menyukai pria itu sehingga saya bahkan tidak ingin mendengarkan lagu-lagu ini.”

READ  Bersepeda perkotaan, Rennes, pada hari Minggu 4 Juli 2021