Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sekelompok planet jahat yang misterius terlihat di dekat pusat galaksi kita

Kesan artis tentang planet terapung.

Bukti membingungkan telah terungkap untuk sekelompok misterius planet “nakal” (atau “mengambang bebas”), planet yang mungkin sendirian di luar angkasa, dan tidak terkait dengan bintang induk mana pun. Hasilnya termasuk empat penemuan baru yang sesuai dengan planet dengan massa yang mirip dengan Bumi, diterbitkan hari ini (6 Juli 2021) di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Studi yang dipimpin oleh Ian MacDonald dari University of Manchester, UK (sekarang berbasis di The Open University, UK) menggunakan data yang diperoleh pada tahun 2016 selama fase misi K2 dari teleskop luar angkasa Kepler NASA. Selama ekspedisi dua bulan ini, Kepler memantau jutaan bintang yang ramai di dekat pusat galaksi kita setiap 30 menit untuk menemukan peristiwa gayaberat mikro yang langka.

Tim peneliti menemukan 27 sinyal mikrolensa filter jarak pendek yang bervariasi selama periode waktu mulai dari 1 jam hingga 10 hari. Banyak dari ini sebelumnya terlihat dalam data yang diperoleh secara bersamaan dari Bumi. Namun, empat peristiwa yang lebih pendek adalah penemuan baru yang sesuai dengan planet dengan massa yang sama dengan Bumi.

Peristiwa baru ini tidak menunjukkan sinyal pengiring yang lebih lama yang mungkin diharapkan dari bintang induk, yang menunjukkan bahwa peristiwa baru ini mungkin merupakan planet yang mengambang bebas. Planet-planet seperti itu mungkin awalnya terbentuk di sekitar bintang induknya sebelum didorong oleh tarikan gravitasi planet lain yang lebih berat dalam sistem.

Diprediksi oleh Albert Einstein 85 tahun yang lalu sebagai hasil dari teori relativitas umum, lensa halus menjelaskan bagaimana cahaya dari bintang latar belakang dapat diperkuat untuk sementara oleh kehadiran bintang lain di latar depan. Ini menghasilkan ledakan kecerahan singkat yang dapat berlangsung dari jam hingga beberapa hari. Kira-kira satu dari setiap juta bintang di galaksi kita terlihat terpengaruh oleh pelensaan mikro pada waktu tertentu, tetapi hanya sebagian kecil dari bintang-bintang ini yang diharapkan menjadi planet.

READ  Astronot SpaceX mengatakan dia sakit dalam dua hari pertama misi Inspiration4 dan berpikir penerbangan luar angkasa tidak cukup lama, menurut sebuah laporan.

Kepler tidak dirancang untuk menemukan planet menggunakan lensa mikro, atau untuk mempelajari bidang bintang yang sangat intens di galaksi bagian dalam. Ini berarti bahwa teknik reduksi data baru harus dikembangkan untuk mencari sinyal dalam dataset Kepler.

Ian mencatat: “Sinyal-sinyal ini sangat sulit ditemukan. Pengamatan kami menunjukkan sebuah teleskop tua yang sakit dengan penglihatan kabur di salah satu bagian tersibuk di langit, di mana sudah ada ribuan bintang terang yang bervariasi dalam kecerahan, dan ribuan asteroid merayap. melalui bidang kami. Dari hiruk-pikuk ini, kami mencoba mengekstrak sedikit karakteristik kecerahan yang disebabkan oleh planet-planet, dan kami hanya memiliki satu kesempatan untuk melihat sinyal sebelum hilang. Semudah mencari satu kilasan kunang-kunang di tengah jalan raya, hanya menggunakan ponsel.”

Sebagai rekan penulis Eamonn Kearns dari University of Manchester berkomentar, “Kepler telah mencapai apa yang tidak pernah dirancang untuk dilakukan, memberikan lebih banyak bukti tentatif untuk keberadaan sejumlah planet bebas massa Bumi. Sekarang ia menyerahkan tongkat estafet ke misi lain yang akan dirancang untuk menemukan sinyal seperti itu. , sinyal yang sangat sulit dipahami sehingga Einstein sendiri berpikir mereka tidak mungkin pernah diamati. Saya sangat gembira bahwa misi Euclid ESA yang akan datang juga dapat bergabung dengan upaya ini sebagai kegiatan sains tambahan untuk misi utamanya. “

Mengkonfirmasi keberadaan dan sifat planet terapung akan menjadi fokus utama misi mendatang seperti teleskop ruang angkasa Roman Nancy Grace NASA dan mungkin misi Euclid ESA, keduanya akan ditingkatkan untuk mencari sinyal lensa menit.

Referensi: “Kepler K2 Ekspedisi 9 – I. Kandidat Acara Durasi Pendek dari Survei Eksplorasi Mikroplanet Pertama “oleh I McDonald, E Kerins, R Poleski, MT Penny, D Specht, S Mao, P Fouqué, W Zhu, W Zang, 6 Juli 2021, Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.
DOI: 10.1093/mnras/stab1377

READ  Masalah teknis mencegah astronot memasang panel surya baru di stasiun luar angkasa