Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sekitar 1,20.000 pawai di Georgia “untuk Eropa” setelah pukulan ke file UE | berita Dunia

Setidaknya 120.000 orang Georgia turun ke jalan pada hari Senin untuk mendukung tawaran negara itu untuk keanggotaan Uni Eropa, setelah Komisi Eropa merekomendasikan untuk menunda pencalonan Tbilisi.

Pada Senin malam, pengunjuk rasa yang mengibarkan bendera Georgia, Ukraina, dan Uni Eropa berbondong-bondong ke jalan raya utama ibu kota Georgia, Tbilisi.

Dalam demonstrasi terbesar dalam beberapa dekade, setidaknya 120.000 orang ambil bagian dalam “Pawai untuk Eropa” di Tbilisi, menurut perkiraan AFP berdasarkan rekaman video yang diambil dari drone.

Banyak yang membawa spanduk bertuliskan “Kami adalah Eropa” saat lagu kebangsaan Uni Eropa, Ode to Joy, dimainkan pada demonstrasi tersebut.

Rapat umum tersebut diprakarsai oleh kelompok-kelompok pro-demokrasi terkemuka di negara Laut Hitam dan dengan dukungan semua partai oposisi “untuk menunjukkan komitmen rakyat Georgia terhadap pilihan Eropa dan nilai-nilai Barat mereka”.

“Eropa adalah pilihan bersejarah dan ambisius bagi orang Georgia, di mana semua generasi telah berkorban,” kata penyelenggara pawai di Facebook.

Salah satu penyelenggara, aktivis hak asasi manusia Shota Degmalashvili, membacakan pernyataan yang mengumumkan unjuk rasa lain pada hari Jumat dan peluncuran “gerakan populer baru” yang akan mencakup partai-partai oposisi tetapi didominasi oleh aktivis sipil.

“Kami akan merumuskan tuntutan kami kepada pemerintah dan jika gagal memenuhinya, kekuatan perlawanan tanpa kekerasan akan membanjiri semua orang yang menggagalkan Georgia dari jalur Eropanya,” katanya.

“Kemarahan rakyat akan diarahkan terhadap (pendiri partai yang berkuasa) oligarki Bidzina Ivanishvili” yang secara luas diyakini sebagai pembuat keputusan di Georgia meskipun tidak memiliki peran politik resmi.

– ‘Perspektif Eropa’ –

“Setiap orang Georgia harus bertanggung jawab secara pribadi agar harapan Eropa kami terpenuhi,” kata salah satu pengunjuk rasa, penulis Malakhaz Kharpedia, 47.

READ  Suka telur? Coba 5 resep telur rebus ini yang membutuhkan waktu kurang dari 30 menit untuk dimasak

“Kami turun ke jalan hari ini dan inilah saatnya untuk hanya mengandalkan diri kami sendiri dan bukan orang lain, waktu untuk tanggung jawab pribadi kami, upaya kami, tekad dan ketekunan kami,” katanya kepada AFP.

“Penolakan status Georgia sebagai calon (untuk keanggotaan) di Uni Eropa berarti bahwa kita ditinggalkan dalam lingkup pengaruh Rusia,” kata pengunjuk rasa lain, ahli biologi Lily Nemsadze, 68.

Presiden Rusia Vladimir mengatakan bahwa “Putin akan menafsirkan ini sebagai lampu hijau untuk menyerang Georgia lagi.”

Tawaran Georgia untuk keanggotaan UE dan NATO – yang diabadikan dalam konstitusi negara itu – telah lama membuat marah Kremlin, dengan ketegangan yang berpuncak pada invasi Rusia ke Georgia pada 2008.

Komisi Eropa merekomendasikan pada hari Jumat bahwa Dewan Eropa memberikan status kandidat ke Kiev dan Chisinau, tetapi mengatakan akan “kembali (pada akhir 2022) dan menilai bagaimana Georgia memenuhi sejumlah persyaratan sebelum diberikan status kandidat”.

Komisi juga merekomendasikan agar Georgia diberi “perspektif Eropa”, yang oleh Presiden Komisi Ursula von der Leyen disebut sebagai “langkah maju yang besar” di jalan Georgia menuju keanggotaan.

“Pintunya terbuka lebar,” katanya, menambahkan, “Semakin cepat Anda mengirim, semakin cepat ada kemajuan.”

Pada hari Senin, presiden UE menetapkan bahwa Georgia perlu menerapkan lebih banyak reformasi sebelum dapat bergabung dengan blok tersebut.

– ‘Hilangkan oligarki’ –

Partai Georgia Dream yang berkuasa di Georgia mengatakan “menyesal” tidak merekomendasikan pencalonan negara itu bersama Ukraina dan Moldova.

Perdana Menteri Irakli Garibashvili pada hari Jumat memuji “keputusan bersejarah untuk memberikan Georgia perspektif Eropa” dan berjanji untuk bekerja dengan Brussels “untuk mengimplementasikan semua persyaratan dan mendapatkan status kandidat.”

READ  Halus atau menjijikkan? Restoran London memasukkan leher bebek ke dalam menunya

Pemerintah Impian Georgia telah menghadapi kritik internasional yang meningkat atas apa yang diyakini sebagai kemunduran demokrasi, yang secara serius merusak hubungan Tbilisi dengan Brussel.

Komisi Eropa mengatakan syarat-syarat yang harus dipenuhi Tbilisi untuk ditempatkan di jalur keanggotaan resmi, termasuk mengakhiri polarisasi politik, kemajuan dalam kebebasan media, reformasi peradilan dan pemilihan, serta “menghapus oligarki”.

Awal bulan ini, Parlemen Eropa mengeluarkan resolusi yang tidak mengikat, menyerukan Uni Eropa untuk menjatuhkan sanksi pribadi pada Ivanishvili, orang terkaya Georgia, untuk “perannya yang merusak” dalam politik dan ekonomi Georgia.

Ivanishvili menegaskan dia telah pensiun dari politik.

Ukraina, Georgia dan Moldova telah menandatangani perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa yang bertujuan untuk menyatukan mereka secara ekonomi dan politik.

Perjanjian tersebut juga mencakup perjanjian perdagangan bebas antara negara dan Uni Eropa serta perjalanan bebas visa bagi warganya untuk kunjungan singkat di wilayah Schengen.

Tapi mereka tidak memberikan jaminan keanggotaan akhir.