Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sektor teknologi – ‘Project Titan’: Apple menggeser persneling dalam perlombaan mobil self-driving

Sejauh ini, Apple telah mengikuti dua jalur paralel: model di mana fitur self-driving mendukung kemudi dan akselerasi — mirip dengan banyak mobil saat ini — dan versi dengan kemampuan mengemudi sepenuhnya otonom yang tidak memerlukan campur tangan manusia.

Di bawah pimpinan baru Kevin Lynch, yang telah membuat Apple Watch besar, para insinyur sekarang fokus pada opsi kedua, kata orang-orang yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena rencana tetap dirahasiakan.

Dikenal secara internal sebagai “Project Titan”, proyek ini telah mengalami sejumlah perubahan strategis sejak dimulai pada tahun 2014. Dengan pilihan Lynch, Apple kini telah menunjuk seorang manajer tanpa pengalaman manufaktur mobil.

Raksasa teknologi dari Cupertino, California, sedang mencari tidak kurang dari cawan suci industri. Perusahaan teknologi dan mobil telah berurusan dengan kendaraan self-driving selama bertahun-tahun, tetapi seringkali sulit untuk memahami apa yang terlibat.

Tesla, pemimpin global sekarang dalam kendaraan listrik, mungkin bertahun-tahun lagi untuk menawarkan kendaraan yang sepenuhnya otonom. Di Waymo, anak perusahaan Google, Alphabet, ada sejumlah keberangkatan. Uber mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan menjual divisi self-driving-nya.

Peluncuran dalam empat tahun

Apple berencana untuk meluncurkannya secara internal dalam waktu empat tahun. Itu akan menjadi ambisius dan lima sampai tujuh tahun lebih tua dari yang direncanakan pada awal tahun.

Seorang juru bicara Apple menolak berkomentar.

Mobil impian Apple tidak akan memiliki setir atau pedal. Di interior, sistem infotainment mobil – kemungkinan besar layar sentuh mirip iPad – terletak di tengah mobil sehingga pengguna dapat berinteraksi dengannya saat mengemudi. Perangkat dan layanan Apple yang ada akan diintegrasikan. Seharusnya masih ada roda kemudi darurat.

READ  Fungsi pencarian CO2 baru: Anda sekarang dapat terbang 'lebih hijau' dengan Google | hidup dan pengetahuan

Perusahaan baru-baru ini mencapai tahap penting, kata orang: banyak pekerjaan besar telah diselesaikan pada prosesor yang Apple rencanakan untuk digunakan pada mobil generasi pertama.

Chip tersebut dikembangkan oleh Apple sendiri dan sebagian besar terdiri dari prosesor saraf yang dapat memproses kecerdasan buatan. Perangkat lunak yang berjalan pada chip telah dioptimalkan untuk dapat mewakili mengemudi otonom.

Apple secara agresif merekrut insinyur

Visi Apple adalah cara untuk menyelamatkan pelanggan dari perjalanan panjang dan penuh tekanan. Anda akan membutuhkan mitra untuk membangun kendaraan; Apple telah berbicara dengan beberapa produsen. Kendaraan mungkin diproduksi di Amerika Serikat.

Terlepas dari perkembangan terakhir, jadwalnya ketat dan beberapa insinyur skeptis. Keamanan adalah bagian penting dari teka-teki. Apple ingin mengambil tindakan pencegahan yang lebih kuat daripada Tesla dan Waymo, menurut para insinyur yang terlibat dalam proyek tersebut. Ini termasuk sejumlah besar pengulangan untuk menghindari kegagalan sistem keselamatan dan mengemudi. Apple merekrut insinyur secara agresif dan baru-baru ini merekrut banyak ahli dari produsen mobil seperti Tesla, Volvo Cars, Daimler Trucks, General Motors, dan lainnya.

Model bisnis untuk mobil juga sedang dibahas. Ini termasuk menciptakan armada self-driving yang akan bersaing dengan perusahaan seperti Uber, Lyft dan Waymo. Namun, skenario yang paling mungkin adalah bahwa Apple hanya akan menjual mobil tersebut.

Proyek mobil Apple telah diganggu oleh masalah pengembangan, kesulitan mengemudi, PHK dan penundaan dalam tujuh tahun sejarahnya. Lynch sudah menjadi direktur kelima yang memimpin proyek ini. Tingkat turnover yang begitu tinggi jarang terjadi di Apple. Namun, mengingat kesuksesan Lynch dengan Apple Watch, beberapa di tim otomotif melihat penunjukannya sebagai pertanda baik.

READ  Akhir dari terminologi netral gender Lufthansa 'ladies and gentlemen' 'tamu-tamu yang terhormat' atau 'selamat pagi/selamat malam'

Lynch berasal dari bidang perangkat lunak, tetapi mantan eksekutif Tesla memegang posisi penting dalam proyek – seperti Michael Schwekutsch dan Stuart Bowers. Apple juga merekrut Ulrich Kranz tahun ini, yang sebelumnya bekerja mengembangkan mobil listrik di BMW.

Pertanyaannya sekarang adalah apakah manajer, yang bertanggung jawab atas salah satu kesuksesan besar Apple baru-baru ini dengan jam tangan pintar, dapat mengulangi pukulan itu dengan mobil.

(Bloomberg)