Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Semua tentang kloropikrin dan gas kimia yang digunakan Rusia melawan Ukraina

Semua tentang kloropikrin dan gas kimia yang digunakan Rusia melawan Ukraina

Seorang tentara yang terjebak di parit harus melarikan diri dari tembakan musuh atau berisiko mati lemas. (sandiwara)

Amerika Serikat menuduh Rusia menggunakan gas chloropicrin yang menyebabkan sesak napas yang dilarang untuk mengusir pasukan Ukraina pada hari Kamis ketika negara itu melancarkan serangan terbesarnya ke negara Eropa Timur itu dua tahun setelah invasi militernya.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Rusia menggunakan agen pengendali kerusuhan, yang juga dikenal sebagai nitrokloroform, untuk mengusir tentara Ukraina “dari posisi yang dibentengi dan mendapatkan keuntungan taktis di medan perang.”

Amerika Serikat mengklaim bahwa penggunaan kloropikrin bukanlah sebuah insiden yang terisolasi, dan menambahkan bahwa tindakan Rusia tersebut bertentangan dengan Konvensi Senjata Kimia tahun 1993, yang ditandatangani oleh Rusia. Moskow menggambarkan tuduhan tersebut tidak berdasar dan membantah menggunakan bahan kimia tersebut.

Penggunaan dan produksi senyawa penyebab sesak napas dalam skala besar dilarang oleh Organisasi Pelarangan Senjata Kimia yang bermarkas di Den Haag, yang melarang penggunaan senjata kimia secara global.

Apa itu kloropirin?

Paling umum digunakan sebagai insektisida, kloropikrin digunakan sebagai senjata dalam Perang Dunia I. Zat berminyak tersebut adalah salah satu dari banyak gas yang digunakan untuk melukai dan mencekik tentara yang bertahan.

Gas tersebut bertindak sebagai bahan pengiritasi beracun yang dapat menyebabkan mata dan kulit robek dan terbakar serta mempengaruhi paru-paru. Menghirupnya dalam jumlah besar dapat menyebabkan mual dan muntah.

Seorang tentara yang terjebak di parit tanpa masker gas harus melarikan diri dari tembakan musuh atau berisiko mati lemas setelah serangan kloropikrin.

Baik Amerika Serikat maupun Ukraina menuduh Rusia telah mengintensifkan penggunaan “agen pengendali kerusuhan” atau gas air mata, termasuk granat yang berisi gas CS dan CN, selama “operasi militer” di Ukraina.

READ  Omicron Coronavirus LANGSUNG: India menambahkan Ghana dan Tanzania ke daftar negara 'berisiko'; Omicron mencetak gol pada 23

AS mengatakan penggunaan gas “mengikuti pedoman yang sama seperti yang terjadi pada peracunan” mendiang pemimpin oposisi Alexei Navalny pada tahun 2020 dan Sergei Skripal pada tahun 2018.

Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap tiga entitas pemerintah Rusia yang terkait dengan program senjata kimia dan biologi Moskow, termasuk unit militer khusus yang “memfasilitasi penggunaan” kloropikrin terhadap pasukan Ukraina.

Secara terpisah, Departemen Keuangan AS menjatuhkan sanksi terhadap tiga entitas dan dua individu yang terlibat dalam pembelian bahan-bahan untuk lembaga militer Rusia yang terlibat dalam program senjata kimia dan biologi negara tersebut.

Dengan masukan agensi