Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang diplomat Amerika mengatakan kita membutuhkan mahasiswa Tiongkok di bidang humaniora dan mahasiswa India di bidang sains

Seorang diplomat Amerika mengatakan kita membutuhkan mahasiswa Tiongkok di bidang humaniora dan mahasiswa India di bidang sains

Washington:

Diplomat AS yang kedua mengatakan pada hari Senin bahwa Amerika Serikat harus menerima lebih banyak mahasiswa dari Tiongkok, namun harus mempelajari humaniora dibandingkan sains, dan menekankan bahwa universitas-universitas AS membatasi akses mahasiswa Tiongkok terhadap teknologi sensitif karena masalah keamanan.

Wakil Menteri Luar Negeri Kurt Campbell mengatakan jumlah orang Amerika yang mempelajari sains, teknologi, teknik, dan matematika tidaklah cukup. Dia mengatakan Amerika Serikat perlu merekrut lebih banyak pelajar internasional di bidang ini, namun dari India – yang merupakan mitra keamanan yang semakin penting bagi Amerika Serikat – bukan Tiongkok.

Selama bertahun-tahun, pelajar Tiongkok telah menjadi kelompok pelajar asing terbesar di Amerika Serikat dan jumlah total mereka mencapai hampir 290.000 pada tahun akademik 2022/23. Namun sejumlah kalangan akademisi dan masyarakat sipil mengklaim bahwa memburuknya hubungan AS-Tiongkok dan kekhawatiran mengenai pencurian keahlian Amerika telah menggagalkan kerja sama ilmiah dan membuat mahasiswa Tiongkok menimbulkan kecurigaan yang tidak beralasan.

“Saya ingin melihat lebih banyak pelajar Tiongkok datang ke Amerika Serikat untuk mempelajari ilmu humaniora dan sosial, bukan fisika partikel,” kata Campbell kepada Council on Foreign Relations, sebuah lembaga pemikir.

Campbell ditanya tentang Inisiatif Tiongkok yang dilancarkan pemerintahan Trump, yang bertujuan memerangi spionase Tiongkok dan pencurian kekayaan intelektual, yang berakhir di bawah pemerintahan Biden setelah para kritikus mengatakan bahwa inisiatif tersebut memberi insentif pada pembuatan profil rasial terhadap orang Amerika keturunan Asia.

Universitas-universitas Amerika telah melakukan “upaya yang hati-hati” untuk mendukung upaya pendidikan tinggi bagi mahasiswa Tiongkok, namun mereka juga “berhati-hati terhadap laboratorium dan beberapa aktivitas mahasiswa Tiongkok,” kata Campbell.

“Saya pikir adalah mungkin untuk membatasi dan membatasi jenis akses tertentu, dan kita telah melihatnya secara umum, khususnya dalam program teknologi di seluruh Amerika Serikat,” katanya.

READ  Nigeria mengatakan itu menangguhkan Twitter beberapa hari setelah posting presiden dihapus

Beberapa orang menyatakan bahwa Tiongkok adalah satu-satunya sumber yang bisa menutupi kekurangan mahasiswa sains, kata Campbell.

“Saya pikir peningkatan terbesar yang perlu kita lihat di masa depan adalah semakin besarnya jumlah pelajar India yang datang untuk belajar di universitas-universitas Amerika dalam berbagai bidang teknologi dan bidang lainnya.”

Campbell mengatakan Amerika Serikat harus berhati-hati untuk tidak memutuskan hubungan antara Tiongkok dan Amerika Serikat, namun para pejabat di Beijinglah yang harus disalahkan atas menurunnya hubungan akademis, bisnis, atau nirlaba.

“Sebenarnya Tiongkoklah yang mempersulit jenis kegiatan yang kami ingin terus berlanjut,” kata Campbell, seraya menambahkan bahwa para eksekutif asing dan pegiat filantropi khawatir akan tinggal jangka panjang di Tiongkok karena kekhawatiran mengenai keamanan pribadi.

Video unggulan hari ini

Atishi dirawat di rumah sakit setelah kesehatannya memburuk selama mogok makan