Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang ilmuwan data asal India di Kanada membual tentang makanan gratis dari bank makanan, dan dipecat

Seorang ilmuwan data asal India di Kanada membual tentang makanan gratis dari bank makanan, dan dipecat

Seorang ilmuwan data asal India yang bekerja di TD Bank di Kanada dipecat setelah dia membagikan video yang merinci bagaimana dia mendapatkan “makanan gratis” dari bank makanan mahasiswa. Dia sempat membual dalam video bahwa dia menghemat “ratusan dolar” setiap bulan dengan memanfaatkan bank makanan.

Pria yang diidentifikasi bernama Mehul Prajapati itu bekerja di TD Bank. Tindakan ini ia ambil setelah orang-orang mengkritiknya di media sosial.

Dalam video yang dibagikan di media sosial, Prajapati menjelaskan bagaimana ia mendapatkan sembako gratis dari bank makanan di kampus dan kampus.

Bank makanan di Kanada dijalankan oleh badan amal dan menyediakan bahan makanan pokok kepada orang-orang yang membutuhkan. Mereka biasanya digunakan oleh keluarga berpenghasilan rendah atau pelajar yang menghadapi kesulitan keuangan.

Prajapati mengklaim dalam video bahwa dia menghemat “ratusan dolar” setiap bulan untuk belanjaan dengan menggunakan bank makanan.

Dalam video tersebut, pria asal India tersebut memperlihatkan makanan untuk seminggu, yang meliputi buah-buahan, sayuran, roti, dan makanan kaleng, yang ia peroleh dari bank makanan.

Media sosial bereaksi, dan bank mengambil tindakan yang diperlukan

Video ini awalnya diposting di Instagram. Video tersebut menarik perhatian masyarakat setelah seorang pengguna X membagikannya di platform mikroblog dan mengkritik Prajapati.

Akun Instagram yang awalnya membagikan video tersebut telah dihapus.

Video tersebut dengan cepat menjadi viral dan mendapat kritik keras.

Beberapa orang di internet menunjukkan bahwa gaji Prajapati, yang dikatakan sekitar C$98.000 per tahun, berarti dia tidak perlu bergantung pada bank makanan untuk siswa yang kesulitan.

“orang ini [Mehul Prajapati] Dia memiliki pekerjaan sebagai ilmuwan data perbankan di @TD_Canada, dengan posisi rata-rata $98.000 per tahun, dan dia dengan bangga mengunggah video ini yang menunjukkan berapa banyak “makanan gratis” yang dia dapatkan dari bank makanan amal. “Kamu tidak cukup membenci mereka,” salah satu pengguna memposting di X.

READ  Pasukan Israel melancarkan serangan mematikan di Tepi Barat dan membom Gaza sebelum pemungutan suara di PBB Berita konflik Israel-Palestina

Menyusul reaksi online, TD Bank mengonfirmasi bahwa Prajapati tidak lagi bekerja untuk perusahaan tersebut.

Salah satu pengguna media sosial, yang membagikan video aslinya, memposting pembaruan yang berbunyi: “PEMBARUAN: Bandit bank makanan telah dipecat.”

Postingan tersebut juga menyertakan tangkapan layar email dari bank yang mengonfirmasi informasi tersebut.

Seorang ilmuwan data asal India mendapat kecaman di media sosial

Prajapati menghadapi reaksi keras di media sosial atas videonya.

“Anda sering datang ke bank makanan. Saya biasa menjadi sukarelawan di bank makanan lokal saya. Orang-orang akan datang dan mengambil apa yang mereka butuhkan ketika bank tersebut dibuka. Hingga saat ini, rasa malu merupakan penghalang bagi pelecehan sejalan kecuali mereka benar-benar membutuhkan bantuan, tetapi beberapa orang tidak merasa malu,” kata salah satu pengguna kepada X.

Pengguna lain mengungkapkan kemarahannya dengan menulis: “Bayangkan mencuri dari badan amal yang ditujukan untuk mereka yang paling membutuhkan.”

Legitimasi situasi tersebut juga dipertanyakan.

Pengguna ketiga bertanya: “Bukankah ini suatu bentuk kejahatan? Tentunya tidak sah untuk mendapatkan bantuan makanan jika terbukti Anda dibayar cukup untuk memberi makan diri Anda sendiri?”

Namun, setelah pemecatan Prajapati, ada yang bersimpati padanya.

“Ah, ini menyedihkan. Dia melakukan kesalahan, tapi apa yang akan dia lakukan sekarang karena dia menganggur? Mungkin dia membutuhkan pekerjaan ini untuk imigrasi juga. Daripada mempermalukan seseorang daripada mempermalukan + kehilangan pekerjaan yang tidak perlu,” ungkap salah satu pengguna menyatakan simpati. untuk Prajapati.

Pendukung lain menunjukkan masalah yang lebih besar mengenai sampah makanan, dengan mengatakan: “Hanya karena Anda tahu apa pekerjaan mereka/apa yang dikatakan LinkedIn mereka, bukan berarti Anda tahu situasi pribadi mereka. Ada juga cukup makanan di luar sana – lihat saja berapa jumlahnya terbuang percuma.” Setiap hari, sebagian kecil sampah restoran setara dengan sepuluh kali lipatnya.”