Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang ilmuwan NASA ingin menjelajah di dalam Uranus

Seorang ilmuwan NASA ingin menjelajah di dalam Uranus

Uranus belum pernah disodok, didorong, atau ditanyai oleh NASA selama lebih dari 30 tahun, dan seorang ilmuwan ingin memberinya perhatian yang layak.

oleh TeeJay Small | diterbitkan

Apakah Anda seorang penggemar galaksi jauh, jauh petualangan perang bintang film atau hanya seorang musafir sederhana yang mengagumi sains modern dari jauh, satu hal yang pasti: kita semua sedikit penasaran dengan apa yang terjadi di Uranus. NASA tidak pernah mengirim pesawat ruang angkasa ke raksasa gas yang jauh itu selama lebih dari 30 tahun ketika Voyager 2 melakukan inspeksi atmosfer pada tahun 1986. Sekarang menurut Science.orgSepertinya kita akhirnya siap untuk menjelajahi ceruk Uranus yang luas dan tidak diketahui, menggunakan pengorbit dan probe untuk pemeriksaan komprehensif.

Uranus, tentu saja, adalah planet ketujuh dari matahari tata surya kita dan dinamai dewa mitologi Yunani, kakek Zeus. Dengan luas permukaan 3,121 miliar mil persegi, planet ini memiliki massa planet terbesar keempat dan jari-jari planet terbesar ketiga di Tata Surya. Semua ini berarti Uranus benar-benar raksasa dan penuh dengan keanehan untuk dijelajahi.

Belum lagi 27 bulan yang mengorbit raksasa es gas, planet yang jauh memiliki banyak penemuan ilmiah yang menarik untuk dipelajari. Sejak manusia pertama kali menginjakkan kaki di bulan pada tahun 1969, NASA telah mengerjakan penemuan yang lebih besar di seluruh tata surya, termasuk banyak penemuan air dan kristal yang menakjubkan di Mars. Itulah yang ingin direplikasi oleh ilmuwan NASA Kathleen E. Mandt dengan penyelidikan ke permukaan jauh Uranus, mencari air cair atau berbagai tingkat kepadatan di seluruh permukaan planet yang luas.

Terjemahan Uranus dan bulan-bulannya

Penyelidikan tersebut juga akan mengajarkan anak-anak dan generasi mendatang tentang asal usul Uranus, seperti kapan ia terbentuk dan proses apa yang menyebabkan keberadaannya. Penyelidikan juga akan berusaha memverifikasi seberapa jauh, jika ada, Uranus telah berpindah dari posisi semula. Uranus sangat besar sehingga mengukur lintasannya akan membutuhkan ratusan ilmuwan yang bekerja sepanjang waktu, dengan hati-hati menganalisis perubahan lintasan sekecil apa pun.

READ  Ilmuwan membangkitkan laba-laba mati sebagai robot cakar

Dengan Voyager 2 saat ini berfungsi sebagai satu-satunya upaya untuk menjelajahi Uranus, tampaknya tidak ada yang berani menipu lagi sampai Kathleen E. Mandt membuat proposal terbarunya untuk terjun ke dunia misterius. Proposal Mandt sedang disurvei sebagai bagian dari survei decadal NASA, yang mereka lakukan setiap dekade untuk menentukan prioritas teknologi dan kemampuan sains modern untuk mengalihkan fokus mereka ke arah perkembangan yang paling mendesak. Komunitas ilmiah sangat ingin masuk ke Uranus, karena survei sangat mahal tetapi selalu merupakan bentuk pengumpulan informasi inovatif yang efektif.

Kemungkinan eksplorasi Uranus dapat mengungkap rahasia tata surya yang hanya bisa diimpikan oleh para ilmuwan di masa lalu. Dengan 30 tahun terakhir menghasilkan kemajuan yang tak terhitung jumlahnya dalam sains dan teknologi, masa depan eksplorasi ruang angkasa dapat segera mencerminkan prediksi sinematik Christopher Nolan pada tahun 2014. Antar bintang. Apakah NASA setuju untuk mendanai proyek tersebut dan dengan berani menyelidiki tempat-tempat yang belum pernah diselidiki sebelumnya, kami dapat yakin bahwa Uranus suatu hari nanti mungkin memegang kunci untuk membuka kunci perjalanan ruang angkasa antarbintang ke galaksi-galaksi jauh di seluruh alam semesta.