Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang laki-laki berusia 29 tahun berhenti dari pekerjaannya dan tinggal di tenda karena ingin bersantai dan tidak bekerja

Seorang laki-laki berusia 29 tahun berhenti dari pekerjaannya dan tinggal di tenda karena ingin bersantai dan tidak bekerja

Properti termahal Li Shu adalah tenda bekasnya, yang harganya 400 yuan. | Foto: Lee Shu

poin utama

  • Li Shu telah tinggal di tempat parkir tua di Provinsi Sichuan selama lebih dari 200 hari
  • Xu berhenti dari pekerjaannya pada akhir tahun 2018 dan memutuskan untuk tetap menganggur
  • Kepemilikan Xu yang paling berharga adalah tenda bekasnya, yang harganya 400 yuan (4.700 rupee).
Seorang pria berusia 29 tahun di Cina barat daya berhenti dari pekerjaannya dan mulai tinggal di tenda di tempat parkir yang sepi karena dia ingin bersantai dan tidak bekerja.

Li Shu telah tinggal di tempat parkir tua di Provinsi Sichuan selama lebih dari 200 hari.

Tenda oranyenya dikelilingi bebatuan dan bata di area parkir hutan. Ada catatan di tenda yang meminta orang yang lewat untuk menghormati bahwa itu adalah rumah seseorang dan tidak menyentuh barang-barang mereka. Dia menambahkan bahwa itu tidak berharga.

“Jika Anda ingin saya pindah, hubungi saya. Lagi pula, saya tinggal di sini sementara. Jika saya mengganggu Anda, saya akan sangat menyesal dan segera pergi,” bunyi pemberitahuan itu.

Tenda Li Shu
Tenda Li Shu | Foto: Lee Shu

Gaya hidup Shaw mulai berdebat tentang budaya “berbaring” yang berarti melakukan yang minimal untuk bertahan hidup. Banyak orang melihatnya sebagai reaksi kaum muda terhadap budaya tempat kerja China yang beracun dan sangat kompetitif. SCMP tersebut.

Kepemilikan Xu yang paling berharga adalah tenda bekasnya, yang harganya 400 yuan (4.700 rupee). Dia memiliki dua seragam lusuh, kompor, panci aluminium, dan beberapa makanan.

Xu berhenti dari pekerjaannya pada akhir tahun 2018 dan memutuskan untuk tetap menganggur. Dia tinggal di apartemen sewaannya dan tidak memiliki kehidupan sosial.

Li Shu tinggal di tenda
Li Shu telah tinggal di tempat parkir tua di Provinsi Sichuan selama lebih dari 200 hari. | Foto: SCMP/Li Shu

Xu memutuskan untuk tinggal di tenda ketika tabungannya habis tahun lalu dan dia tidak mampu membayar sewa. Dia menjual semua barang miliknya, termasuk kamera dan komputernya, untuk membeli tenda.

READ  Seorang wanita Rusia tidur dengan tubuh mumi suaminya selama 4 tahun dan melakukan ritualnya

Terlepas dari gaya hidup dasarnya, Shu masih harus berusaha memasak untuk dirinya sendiri setiap hari. Namun, dia harus berjalan jauh untuk mencari air dan mengisi baterai peralatannya, dan dia tidak mengeluh.

“Itu pilihanku,” katanya.

Teman Shaw menawarkan untuk memberinya perumahan dan dukungan keuangan untuk memulai bisnis tetapi dia menolak bantuan mereka.

“Ketika Anda melepaskan pengejaran yang tidak terpenuhi dalam hidup, Anda perlahan akan merasa damai dan terbiasa dengan keadaan yang berubah. Ini melegakan,” katanya.

Netizen membagikan pemikiran mereka tentang pilihan gaya hidup Xu. Seorang pengguna berkata, “Sangat sulit; Anda sebaiknya menjadi biksu.” Yang lain menulis, “Tidak ada cara hidup yang benar atau salah. Selama dia menyukainya, itu akan baik-baik saja.”