Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang mahasiswa Universitas New York menjalani rehabilitasi karena kecanduan keju

Seorang mahasiswa Universitas New York menjalani rehabilitasi karena kecanduan keju

kereta bawah tanah

Itu kualitas, yang buruk dan jelek.

Seorang mahasiswi Manhattan Law School mengatakan dia sangat kecanduan keju sehingga dia harus menjalani rehabilitasi untuk mengakhiri nafsu makannya yang tak terpuaskan terhadap produk susu.

Adela Kujab mengatakan keinginannya terhadap Camembert dimulai saat dia masih mahasiswa tahun pertama di New York University, pada musim semi 2018, ketika dia hampir setiap hari mengonsumsi potongan cheddar putih dan Parmesan “termurah” yang bisa dia temukan.

Kojab bilang dia punya potongan cheddar putih dan keju Parmesan. Cari Seidman

“Saya akan mampir di Morton Williams atau Whole Foods dan membeli keju, dan saya benar-benar makan sepotong keju dengan tangan saya,” kata Kojab, 27, yang sering duduk di lantai apartemennya di pusat kota sendirian. kegelapan.

“Itulah satu-satunya hal yang membuatku merasa lengkap.”

Pecandu feta ini mengatakan bahwa dia mengonsumsi sekitar 5,5 potong keju dalam seminggu, bersama dengan keripik Parmesan lezat yang dia simpan di dapurnya.

Dia mengatakan usahanya yang menyedihkan dalam membuat salad seperti “makan Parmesan dan Caesar, dengan selada di sampingnya.”

“Saya terus berkata pada diri sendiri bahwa lebih murah membeli stik keju daripada membeli salad seharga $12 dari Fresh & Co,” kata Kojab.

“Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya sedang membuat keputusan ekonomi, seperti yang dibenarkan oleh orang-orang yang kecanduan.”

Kojab makan sekitar 5,5 potong keju seminggu selama dia kecanduan. Cari Seidman

Dr Neil Barnard, penulis “The Cheese Trap” dan asisten profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas George Washington, menjelaskan bahwa orang-orang seperti Cojab menjadi kecanduan keju karena tingginya konsentrasi lemak dan garam dalam makanan, serta protein yang dikenal sebagai kasein yang bisa “membuat orang ketagihan”.

READ  Tes laboratorium mengungkapkan tidak ada jejak cacar dalam botol yang meragukan di fasilitas Merck di Pennsylvania.

“Keju mengandung bahan kimia opioid yang mengikat reseptor otak yang sama dengan fentanil atau obat lain,” katanya, seraya menambahkan bahwa karena tingginya konsentrasi kasein dalam keju, “beberapa orang menyebut keju sebagai ‘dairy crack’.”

Kujab mengatakan kecanduannya berasal dari stres.

Dia adalah ketua kelompok mahasiswa Zionis yang disebut “Achieve Israel,” yang tidak setuju dengan aktivis mahasiswa dan profesor lainnya yang menuntut universitas tersebut memutuskan hubungan dengan Israel.

Berat badan Kujab naik menjadi 172 pon karena kecanduan keju Atas perkenan Adela Kujab
Kecanduan Cogab menyebabkan dia berhenti menstruasi dan berisiko terkena diabetes. Atas perkenan Adela Kujab

Pola makan produk susu segera menghancurkan kesehatan Kujab.

Berat badannya naik hingga mencapai puncak 172 pon.

Dia juga berhenti menstruasi selama lima bulan saat pesta keju dan berisiko terkena diabetes tipe 2.

“Ibuku berkata, ‘Kamu tidak baik-baik saja, kamu tidak baik-baik saja…’ Kamu harus pergi sebentar,’” katanya tentang intervensi keluarga yang menyelamatkannya.

Di sebuah spa di South Carolina, Cojab belajar menghitung kalori dan camilan sehat apa yang bisa dia makan selain keju. Cari Seidman

Menghadiri spa selama dua minggu di Hilton Head Health di Carolina Selatan, yang biayanya setidaknya $5.820 seminggu, membantu seorang pecandu Asiago mengendalikan gangguan makannya.

Pelatih dan konselor mengajarinya dasar-dasar cara memesan dan menyiapkan makanan sehat, menghitung kalori, dan mempertimbangkan camilan sehat, seperti blueberry atau popcorn daripada Havarti.

Dia mengatakan berat badannya turun menjadi 123 pon, sebagian dibantu oleh obat Ozempic, yang diresepkan untuk mengatasi risiko diabetesnya.

Kujab kehilangan berat badan lebih dari 40 pon setelah rehabilitasi, sebagian dibantu oleh Ozempic, obat yang diresepkan untuk risiko diabetesnya. Atas perkenan Adela Kujab

Namun, Kojab, yang menyelesaikan gugatan anti-Semitisme terhadap NYU pada tahun 2019 dan dijadwalkan lulus dari Cardozo Law School pada bulan Juni, belum sepenuhnya menyerah pada sikap pengecut.

Saat ini, dia mengatakan bahwa dia pertama-tama memilih mozzarella yang “lebih ringan” daripada cheddar Vermont atau parmesan.

Saat berkunjung ke Perfect Cheese Shop di Midtown Eastside, dia tersenyum sambil mencicipi keju cheddar Gruyère dan Prairie Breeze dengan kerupuk.

READ  Penemuan keterikatan kuantum adalah langkah maju yang revolusioner • Earth.com

“Saya sedang bekerja, namun tidak seperti biasanya,” katanya, seraya menambahkan bahwa gelombang kamp anti-Israel baru-baru ini di Kolombia dan universitas-universitas lain telah menyebabkan kemunduran yang singkat.

“Saat saya benar-benar stres, saya makan sepotong keju, tapi hal itu jarang terjadi.”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/05/18/us-news/i-went-to-rehab-for-my-cheese-addiction/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi