Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang menteri kabinet Singapura telah ditangkap dalam penyelidikan korupsi tingkat tinggi yang jarang terjadi

Seorang menteri kabinet Singapura telah ditangkap dalam penyelidikan korupsi tingkat tinggi yang jarang terjadi

SINGAPURA (Reuters) – Menteri transportasi Singapura telah ditangkap sehubungan dengan penyelidikan korupsi tingkat tinggi yang jarang terjadi yang menewaskan taipan hotel miliarder itu, kata otoritas anti-korupsi Singapura.

Biro Investigasi Praktik Korupsi (CPIB) mengatakan dalam sebuah pernyataan email Jumat malam bahwa Menteri Perhubungan S.

Kantor tersebut mengatakan taipan hotel Ong Bing Seng, salah satu orang terkaya Singapura, juga ditangkap pada hari yang sama dan dibebaskan dengan jaminan sehubungan dengan penyelidikan tersebut.

Biro tersebut tidak mengungkapkan rincian penyelidikan yang mencengkeram kota itu, pusat keuangan global yang dikenal sebagai salah satu negara paling tidak korup di dunia.

Menteri pemerintah menerima gaji yang sama dengan pegawai senior di sektor swasta untuk mencegah korupsi.

Penyelidikan terhadap kepala transportasi diperluas oleh biro antikorupsi yang kuat setelah terungkap bahwa Ong termasuk dalam penyelidikan.

Bapak Ong adalah Managing Director Hotel Properties Limited (HPL), yang memiliki jaringan hotel dan resor kelas atas di lokasi di seluruh Asia Pasifik.

Dalam sebuah catatan dengan Singapore Exchange pada hari Jumat, perusahaan tersebut mengatakan Mr Ong telah menerima “pemberitahuan penangkapan” oleh CPIB dan membayar jaminan.

Sementara paspor tahanan umumnya ditahan, Ong diberikan izin untuk meninggalkan Singapura pada hari Jumat, dan Biro Perlindungan Sipil Singapura mengindikasikan bahwa mereka mempertimbangkan permohonan untuk perjalanan ke luar negeri “berdasarkan kasus per kasus”.

Otoritas Perlindungan Konsumen Pakistan mengatakan telah “menerima permintaan Pak Ong untuk pergi ke luar negeri”, tetapi menaikkan jaminan menjadi S$100.000 ($76.000).

“Sekembalinya, Pak Ong wajib memberi tahu CPIB dan menyerahkan paspornya ke kantor,” tambah otoritas tersebut.

Mr Ong, penduduk tetap Malaysia di Singapura, berjasa membantu membawa Formula 1 Grand Prix ke Singapura pada tahun 2008.

READ  Pasukan Israel mengebom terowongan Hamas di jantung Jalur Gaza

Perusahaannya sendiri Singapore GP dan Singapore Tourism Board tahun lalu memperbarui kontrak menjadi tuan rumah balapan F1 hingga 2028.

Sementara itu, Perdana Menteri Lee Hsien Loong memerintahkan Easwaran untuk cuti awal pekan ini setelah Biro Perlindungan Sipil mengatakan menteri “sedang membantu” penyelidikan yang sedang berlangsung.

Mr Lee mengatakan otoritas anti-korupsi telah meminta persetujuannya untuk melakukan penyelidikan formal yang akan mencakup mewawancarai Eswaran, antara lain.

Ini adalah artikel unggulan yang tersedia secara eksklusif untuk pelanggan kami. Untuk membaca lebih dari 250 artikel premium setiap bulan

Anda telah kehabisan batas artikel gratis Anda. Dukung jurnalisme berkualitas.

Anda telah kehabisan batas artikel gratis Anda. Dukung jurnalisme berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.