Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pejabat Ukraina mengatakan pembicaraan sedang berlangsung untuk menggantikan Vladimir Putin sebagai presiden Rusia

Seorang pejabat Ukraina mengatakan pembicaraan sedang berlangsung untuk menggantikan Vladimir Putin sebagai presiden Rusia

Kepala Intelijen Pertahanan Ukraina, Mayor Jenderal Kirilo Budanov, mengklaim bahwa para pejabat Rusia “secara aktif mendiskusikan” pencopotan Vladimir Putin dari kekuasaan, Mirror melaporkan.

New DelhiDandiperbarui: 30 Oktober 2022 pukul 12:11 IST

Vladimir Putin mengumumkan “operasi militer khusus” di Ukraina pada 24 Februari (Gambar: Reuters)

Oleh India Today Web DeskKepala Intelijen Pertahanan Ukraina mengatakan, menurut sebuah laporan, bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan bertahan sampai akhir perang Ukraina, dan para pejabat sudah mendiskusikan penggantinya.

The Mirror melaporkan bahwa Mayor Jenderal Kirilo Budanov menuduh para pejabat Rusia “secara aktif mendiskusikan” pencopotan Vladimir Putin dari kekuasaan.

Pernyataan itu muncul di tengah serangan balik oleh Ukraina untuk merebut kembali kota pelabuhan strategis Kherson, yang telah berada di bawah kendali Rusia sejak hari-hari awal invasi.

Baca | Tidak perlu: Putin mengesampingkan penggunaan senjata nuklir terhadap Ukraina

“Itu tidak mungkin [Putin] bertahan itu. “Saat ini, ada diskusi aktif yang berlangsung di Rusia tentang siapa yang akan menggantikannya,” kata Mayor Jenderal Kirilo Budanov.

Mayor Jenderal Budanov menambahkan bahwa Ukraina bertujuan untuk merebut kembali Kherson pada akhir November dan bahkan akan mencoba untuk merebut kembali Krimea, yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa Ukraina dapat mempertimbangkan akhir dari perang.

Sejak pasukan Rusia menderita kekalahan besar pada bulan September, Vladimir Putin telah menggandakan jumlah pasukannya, memanggil ratusan ribu pasukan cadangan, mengumumkan pencaplokan wilayah pendudukan, dan berulang kali mengancam akan menggunakan senjata nuklir.

Serangan rudal dan pesawat tak berawak baru-baru ini telah menghancurkan lebih dari 40 persen kapasitas pembangkit listrik Ukraina, yang menyebabkan penjatahan listrik dan pemadaman listrik di seluruh negeri. Mereka menandai awal dari apa yang bisa menjadi musim dingin yang dingin dan gelap di Ukraina saat perang berkecamuk.

READ  Aturan final sementara yang memperketat kriteria kelayakan H-1B telah secara resmi dihapus dari kode hukum

Baca juga | Musim dingin akan datang: Rusia meningkatkan kemampuan nuklirnya saat perang di Ukraina meningkat