Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pelajar Pakistan dijatuhi hukuman mati karena penistaan ​​​​agama melalui pesan WhatsApp

Seorang pelajar Pakistan dijatuhi hukuman mati karena penistaan ​​​​agama melalui pesan WhatsApp

Pengadilan Pakistan telah menjatuhkan hukuman mati kepada seorang pelajar berusia 22 tahun atas tuduhan penistaan ​​​​agama karena menghina pesan WhatsApp tentang “Nabi Muhammad dan istri-istrinya.”

Pengadilan regional di wilayah terpadat di negara itu memutuskan dia bersalah karena menyebarkan foto dan video yang menghina agama yang bertujuan menghina perasaan keagamaan umat Islam. BBC tersebut. Dalam kasus yang sama, seorang pemuda berusia 17 tahun divonis penjara seumur hidup. Kedua terdakwa membantah tuduhan tersebut.

Penodaan agama diketahui membawa hukuman mati di Pakistan, dan beberapa orang bahkan dieksekusi sebelum diadili. Kasus di provinsi Punjab ini terjadi kurang dari sebulan setelah massa yang marah menuduh seorang wanita melakukan penistaan ​​​​agama karena mengenakan gaun berhiaskan kaligrafi Arab, karena mengira itu adalah ayat-ayat Alquran.

Keluhan terbaru datang dari unit kejahatan dunia maya Badan Investigasi Federal (FIA) di Lahore, yang merujuk kasus tersebut ke pengadilan setempat di Gujranwala. Dalam putusannya, hakim Pakistan memutuskan bahwa remaja berusia 22 tahun tersebut telah menyiapkan foto dan video berisi konten yang menghina Nabi Muhammad dan istri-istrinya, yang berujung pada hukuman mati.

Terdakwa yang lebih muda menerima hukuman seumur hidup karena membagikan materi tersebut. Badan Investigasi Federal mengonfirmasi bahwa penggugat telah menerima “materi cabul” yang diambil dari tiga nomor ponsel berbeda. Pengacara pembela mengatakan para mahasiswa tersebut terjebak dalam kasus yang dibuat-buat. Ayah dari terpidana mati, yang identitasnya belum diungkapkan, mengumumkan rencana untuk mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Lahore, dan terdakwa di bawah umur tersebut dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, bukan hukuman mati.

Undang-undang penistaan ​​agama yang diterapkan ISIS pada awalnya diterapkan pada masa pemerintahan Inggris dan diperluas pada masa pemerintahan militer pada tahun 1980an. Dalam insiden terpisah pada bulan Agustus lalu, beberapa gereja dan rumah dibakar di Jaranwala menyusul tuduhan terhadap dua pria Kristen yang menghancurkan Al-Quran. Bulan lalu, ratusan pendukung partai-partai Islam Pakistan berdemonstrasi pada hari Jumat untuk memprotes pernyataan ketua Mahkamah Agung negara tersebut, yang mereka anggap sebagai penghujatan.

READ  Strain Covid baru yang disebut Omicron, diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian oleh Organisasi Kesehatan Dunia

Seruan protes tersebut, yang dipimpin oleh gerakan garis keras Libbaik Pakistan, yang slogannya adalah “Matilah para penghujat”, mengatakan bahwa pernyataan Ketua Mahkamah Agung Pakistan, Qazi Faiz Isa, dalam kasus terhadap anggota minoritas Ahmadi adalah penghujatan. . Pengadilan telah memberikan jaminan kepada seorang anggota komunitas Ahmadi pada bulan Februari, memutuskan bahwa tidak ada tuduhan penistaan ​​agama terhadapnya. Pria yang dituduh melakukan penodaan agama karena menyebarkan selebaran Islam itu telah dipenjara selama 13 bulan.

(Dengan masukan agensi)

Video teratas

Lihat semua

  • Prancis bukan “mitra perang”, dan benteng Ukraina melawan serangan Rusia sudah terlambat?

  • Pembunuhan 5 orang akibat kegagalan payung bantuan yang jatuh “seperti rudal” di Gaza dan permukiman Israel adalah kejahatan perang: PBB

  • Latihan militer gabungan terbesar di Asia berakhir di Thailand

  • RBI mengatakan orang-orang India “dilatih tempur dan ditempatkan di zona perang Rusia-Ukraina” dengan iming-iming pekerjaan.

  • Lituania memperingatkan Rusia akan melancarkan perang di Ukraina setidaknya selama dua tahun lagi dan bersiap menjadi tuan rumah bagi para patriot Amerika

  • RohitRohit adalah sub-editor di News18.com dan meliput berita internasional. Dia sebelumnya…Baca lebih lanjut

    Lokasi: Islamabad, Pakistan

    Pertama kali diterbitkan: 09 Maret 2024 pukul 12:01 IST

    News18 Bergabunglah dengan saluran WhatsApp kami